BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembatasan Covid dicabut di Inggris pada Juli. Sebulan kemudian, begini caranya

Tapi pemerintah bertekad untuk bergerak maju.

Sebulan kemudian, menjadi jelas bahwa sementara vaksinasi berhasil, pembukaan kembali itu membutuhkan biaya.

“Inggris rata-rata sekitar 90 kematian sehari akibat Covid. Pembukaan kembali kami jauh dari kesuksesan tanpa syarat,” kata Kate Yates, co-director Center for Mathematical Biology di University of Bath.

Sementara jumlah kematian jauh lebih rendah daripada pada puncak pandemi, ketika hingga 1.300 orang meninggal setiap hari, para ahli seperti Yates mengatakan itu masih terlalu tinggi.

Dengan hampir 800 pasien Covid-19 di rumah sakit setiap hari, kata Yates, sistem kesehatan masyarakat Inggris sekali lagi berada di bawah tekanan dan tidak dapat memberikan perawatan non-darurat pada tingkat yang diperlukan.

“Tidak ada kapasitas untuk melakukan semua perawatan rutin yang diperlukan. Akibatnya, orang kehilangan perawatan yang menyelamatkan jiwa,” katanya.

Jumlah orang yang menunggu perawatan rumah sakit rutin naik menjadi 5,5 juta pada Juli dari 4,4 juta pada Februari 2020, menurut Penyedia NHS.

“Jika ada satu pelajaran, saya harap negara lain akan belajar dari menyaksikan upaya Inggris untuk membuka kembali, itu adalah bahwa vaksin bukanlah solusi lengkap untuk masalah ini,” kata Yates kepada CNN.

“Ya, itu membuat perbedaan besar, tetapi jika Anda ingin mengikuti penyakit ini, Anda perlu mendukung vaksin dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang telah dicoba dan diuji lainnya: penegakan masker di ruang publik dalam ruangan, ventilasi di sekolah dan tempat kerja, pengujian berbasis lokal yang efektif. sistem dan pelacakan dan isolasi bersama dengan dukungan isolasi.

Kasus jatuh, lalu bangkit lagi

Ahli epidemiologi memperkirakan bahwa pembukaan kembali akan menyebabkan peningkatan jumlah orang yang terinfeksi virus corona – tetapi itu tidak terjadi, setidaknya tidak segera.

Dan sementara jumlah kasus baru meningkat tepat sebelum pembatasan dicabut, itu menurun dalam beberapa minggu pertama setelah dibuka kembali. Penurunan tak terduga ini kemungkinan disebabkan oleh fakta bahwa kontak antara orang-orang tidak meningkat secepat yang diperkirakan beberapa orang, dan karena Kejuaraan Sepak Bola Eropa 2020, yang menyebabkan tingginya jumlah kasus, berakhir pada 11 Juli.

READ  Ilmuwan mengungkap rahasia di balik gigi semut yang super kuat

“Untungnya, meskipun secara teknis kami telah mencabut pembatasan, Inggris terlihat sangat berbeda dari sebelum pandemi. Tempat kerja saya masih sepi. Cukup jelas bahwa orang-orang tidak berperilaku seperti sebelum pandemi,” kata Mark Woolhouse, Profesor Epidemiologi Penyakit Menular di Universitas Edinburgh.

“Ada banyak ruang bagi orang untuk mengubah perilaku mereka lebih jauh untuk memungkinkan lebih banyak penularan virus di masa depan. Apakah mereka akan melakukan itu atau tidak – kita tidak tahu – memprediksi perilaku orang dalam menghadapi pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya adalah permainan bodoh, sungguh.”

WHO menyerukan para pemimpin dunia dan kepala obat-obatan untuk mengakhiri & # 39;  memalukan & # 39 ;  Ketimpangan dalam vaksin global

Peningkatan tiba-tiba dalam kasus sebelum dibuka kembali mengakibatkan sejumlah besar orang dikarantina setelah melakukan kontak dengan seseorang yang dites positif terkena virus. Lebih dari dua juta orang ditekan oleh aplikasi pelacakan dan pelacakan pada bulan Juli saja, menurut NHS.

Apalagi, liburan musim panas sekolah di Inggris dimulai pada 16 Juli.

Sekarang jelas bahwa sekolah telah memainkan peran penting dalam gambaran keseluruhan, kata Christina Bagel, direktur Unit Penelitian Operasional Klinis di University College London, menambahkan bahwa kasus pada anak-anak berkurang setengahnya setiap minggu sejak awal liburan.

Tetapi sementara tingkat infeksi secara keseluruhan menurun pada Setelah beberapa minggu pertama pembukaan kembali, mereka mulai merangkak lagi.

“Dalam beberapa minggu terakhir, kasus pada orang dewasa mulai meningkat lagi, dan lebih dari yang bisa Anda ketahui hanya dengan melihat jumlahnya, mereka tertutupi oleh penurunan besar kasus pada anak-anak,” kata Bagel.

Dia mengatakan peningkatan kasus mengkhawatirkan, karena Juli dan Agustus adalah bulan-bulan yang seharusnya paling mudah untuk menjaga tingkat infeksi tetap rendah.

“Kami masih dalam situasi di mana kami memiliki banyak kasus dan banyak kesehatan yang buruk dari Covid, jadi saya pikir ada semacam ketakutan tentang apa yang terjadi ketika kami kembali ke sekolah pada bulan September,” katanya. .

Sementara rawat inap di Inggris meningkat, proporsi orang yang berakhir di rumah sakit sekarang jauh lebih rendah daripada sebelumnya, berkat vaksinasi.

READ  Teori lubang hitam Hawking dikonfirmasi oleh pengamatan untuk pertama kalinya

“Pada bulan Januari, sebelum program vaksinasi dimulai, kami mungkin melihat lebih dari 10% kasus dirawat di rumah sakit. Sekarang jumlahnya turun menjadi antara 2% dan 3%, jadi vaksinasi membuat perbedaan besar,” kata Yates.

Data juga menunjukkan bahwa meskipun tingkat vaksinasi secara keseluruhan penting, kuncinya adalah pada detailnya.

Inggris telah memvaksinasi 60% dari seluruh populasinya, menurut Our World in Data, sementara di AS, angka itu mencapai 51%, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Meskipun tingkat keseluruhannya serupa, di Amerika Serikat ada lebih banyak orang lanjut usia yang tidak divaksinasi dan lebih berisiko terkena penyakit ini.

“Pada orang yang berusia di atas 50 tahun, di komunitas berisiko tinggi kami, kami memiliki 90% hingga 95% vaksinasi penuh. Itu membuat perbedaan yang sangat besar. Jadi kami memiliki banyak rawat inap, tetapi tidak setinggi yang seharusnya, ” kata Bagel, merujuk pada penduduk Inggris.

“Dan jika Anda melihat tempat-tempat seperti Florida, yang mengalami rawat inap yang tidak berkelanjutan, itu karena mereka memiliki lebih banyak orang yang masih berisiko, jadi meskipun mereka umumnya memiliki tingkat vaksinasi yang tinggi, itu tidak banyak membantu mereka karena bagaimana keadaan mereka. .” didistribusikan di antara penghuninya.

Menurut Departemen Kesehatan Florida, 79% orang berusia 60 hingga 64 tahun dan 86% orang berusia di atas 65 tahun telah divaksinasi.

Anak-anak di garis depan

Di Inggris, kembali ke sekolah bulan depan adalah risiko besar, karena kebanyakan anak tidak akan divaksinasi terhadap penyakit tersebut.

Pengawas obat Inggris, MHRA, telah menyetujui suntikan Pfizer dan Moderna untuk anak-anak dan remaja berusia 12 tahun ke atas, tetapi sejauh ini hanya remaja yang berisiko secara klinis yang bisa mendapatkan vaksin.

Pemerintah mengatakan Minggu bahwa vaksin itu akan ditawarkan kepada anak-anak berusia 16 hingga 17 tahun pada minggu depan, tetapi tidak ada pengumuman tentang vaksinasi anak-anak yang lebih kecil.

READ  Lubang hitam memicu ledakan supernova prematur - pengamatan pertama dari jenis supernova yang sama sekali baru

“Kita akan melihat banyak siswa berkumpul di dalam ruangan di sekolah-sekolah di mana sedikit atau tidak ada mitigasi yang telah diterapkan… Kita harus berharap untuk melihat peningkatan penularan lebih lanjut ketika ini terjadi, yang pasti akan menyebabkan lebih banyak kasus, lebih banyak rawat inap, dan lebih banyak lagi. kematian tragis, kata Yates.

Deepti Gordasani, seorang ahli epidemiologi klinis dan dosen senior dalam pembelajaran mesin di Queen Mary University of London, telah lama mengkritik pendekatan pemerintah untuk membuka kembali, dengan alasan bahwa rencana tersebut menghadapkan anak-anak pada risiko yang tidak perlu.

Membuka kembali sekolah tanpa bersembunyi adalah

“Mereka mungkin tidak dirawat di rumah sakit satu per satu atau meninggal dalam jumlah yang sama, tetapi jika cukup banyak yang terinfeksi, banyak dari mereka akan tetap dirawat di rumah sakit dan sayangnya, beberapa akan mati. Dan mereka akan menderita Covid untuk waktu yang lama,” katanya. Mengacu pada data Badan Pusat Statistik pada awal bulan ini, yang menunjukkan bahwa 34.000 anak berusia 17 tahun ke bawah telah memperpanjang Covid-19, 22.000 di antaranya mengatakan penyakit mereka memengaruhi aktivitas sehari-hari mereka.

“Ini bukan kasus ringan. Tujuh ribu orang mengalami gejala yang sudah berlangsung lebih dari setahun. Ini tidak ringan.”

Pagel mengatakan bahwa sementara sekolah tampaknya tidak menjadi pendorong utama suntikan baru ketika tingkat penularan masyarakat tetap rendah, mereka menjadi masalah ketika tingkat Covid lebih tinggi – seperti sekarang di Inggris.

“Setiap negara berpenghasilan tinggi lainnya melakukan setidaknya satu dari tiga hal … baik mereka memvaksinasi remaja, atau mereka mempertahankan mitigasi (langkah-langkah) di sekolah seperti masker, jarak sosial, isolasi dan (investasi dalam) ventilasi, atau mereka menjaga transmisi komunitas Rendah…Kebanyakan dari mereka melakukan dua hal ini. Kami tidak melakukan salah satu dari mereka,” katanya.