BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom mengkhawatirkan satelit yang lebih terang dari kebanyakan bintang ini

Itu bukan burung, bukan pesawat, dan yang pasti bukan Superman. Sekitar 330 mil di atas permukaan bumi terdapat satelit komersial yang melebihi sebagian besar bintang dan, akibatnya, mengancam pengumpulan data langit malam kita oleh para astronom. Polusi cahaya diperkirakan akan bertambah buruk karena perusahaan berencana mengirim ribuan satelit tambahan ke luar angkasa tanpa peraturan mengenai seberapa terang satelit tersebut.

Pada tahun 2022, AST SpaceMobile yang berbasis di Texas meluncurkan satelit BlueWalker 3 ke luar angkasa untuk menyediakan layanan telepon seluler lintas benua. Namun proyek ambisius ini bersinar begitu terang sehingga ia termasuk di antara 10 objek paling terang di langit, menurut sebuah penelitian. Sebuah penelitian yang diterbitkan minggu ini.

“Satelit ini akan berada di antara 10 objek paling terang jika Anda menghitung bintang dan matahari. Sungguh luar biasa,” kata Siegfried Eagle, salah satu penulis studi dan insinyur ruang angkasa di Universitas Illinois Urbana-Champaign. sebuah produk sampingan dari fakta bahwa pertimbangan lingkungan hidup tidak dilakukan.” secara umum.”

Studi baru ini mengukur kecerahan satelit selama periode 130 hari. Astronom amatir dan profesional telah mencatat lintasan udara dari Chili, Amerika Serikat, Meksiko, Selandia Baru, Belanda, dan Maroko. Para peneliti mengevaluasi cahaya tersebut dalam skala besaran, dengan angka yang lebih kecil menunjukkan objek yang lebih terang. Misalnya Bintang Utara yang magnitudonya ditambah dua. Tim menemukan bahwa BlueWalker 3 mencatat kecerahan +0,4.

Masalah dengan satelit BlueWalker 3 adalah ukurannya. Susunan antenanya memiliki luas 64 meter persegi, dan merupakan sistem antena komersial terbesar yang pernah ditempatkan di orbit rendah Bumi. Antena besar membantu sinyal sel memantul ke seluruh dunia; Semakin besar antenanya, semakin baik kualitas panggilannya. Namun antena tersebut juga memantulkan banyak cahaya kembali ke Bumi, sehingga tampak sangat terang di langit.

READ  Penurunan berat badan memperlambat penuaan otak hingga 9 bulan: ScienceAlert, demikian temuan penelitian

“Setelah antenanya dilepaskan, ia menjadi 100 kali lebih terang atau lebih,” kata Brad Young, astronom amatir yang bekerja di observatorium tersebut. Pusat untuk melindungi langit yang gelap dan tenang dari gangguan konstelasi satelit. “itu itu [a] “Peningkatan signifikan pada area antena yang memantulkan cahaya kembali.”

Cahaya ekstra ini mempunyai banyak implikasi bagi para astronom, tetapi juga bagi non-ilmuwan. Eagle mengatakan cahayanya mengganggu pengumpulan data. Misalnya, strip satelit dapat menutupi objek dekat Bumi, misalnya asteroid. Studi sebelumnya yang dilakukan Eagle menunjukkan bahwa sebagian objek dekat Bumi mungkin terpengaruh oleh garis-garis dalam data tersebut.

Polusi cahaya juga mempengaruhi ritme sirkadian manusia dan pola migrasi hewan lain.

Para astronom telah mengatasi beberapa masalah ini dengan menggunakan satelit, termasuk satelit komunikasi Starlink milik SpaceX. Ribuan satelit Starlink melintasi langit malam dalam formasi kereta api, terkadang muncul sebagai UFO dari dunia lain. Setiap satelit Starlink 10 kali lebih terang dari yang diinginkan komunitas astronomi, kata Eagle. SpaceX berencana meluncurkan 40.000 satelit.

Namun satelit BlueWalker dapat dengan cepat memperburuk kondisi. Satelit yang diperluas sepenuhnya jauh lebih besar dan terang dibandingkan satelit Starlink. Dengan peluncuran prototipe terbaru, AST SpaceMobile berencana mengirim ratusan lagi ke luar angkasa. Beberapa berpotensi lebih besar.

Bahkan tanpa cahaya tambahan, streaming satelit dapat menimbulkan masalah bagi objek lain yang diluncurkan. Tabrakan dapat menghasilkan segerombolan puing, yang dapat berdampak atau bahkan merusak satelit lain yang dilewatinya.

“Sebagai astronom, kami tidak ingin menjadi pengambil pembangunan ekonomi atau pengambil negara-negara berkembang baru yang hadir sebagai aktor di panggung luar angkasa,” kata kosmolog Aparna Venkatesan, yang tidak terlibat dalam studi baru ini. “Tetapi saat ini, medan yang tidak diatur berarti kami tidak melakukan AMDAL atau dampak lingkungan Pengaruh polusi cahaya Atau masih banyak akibat lainnya yang dilakukan secara sistematis.

READ  SpaceX berhasil meluncurkan astronot NASA Crew-4 menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional

Tujuannya adalah untuk menyatukan perusahaan-perusahaan di bawah payung peraturan, di mana para operator dapat saling berbagi spesifikasi, kecerahan satelit, lapisan film yang mereka gunakan, dan metode lain untuk menggelapkan bisnis mereka, kata Venkatesan, Universitas San. Profesor Francisco. Satelit.

Astronom Fabio Falchi, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, juga menyerukan peraturan yang ketat, tetapi larangan, bukan mitigasi. Dia mengatakan para astronom terlalu fleksibel dalam mengizinkan perusahaan meluncurkan satelit terang, dan dia mendesak lebih banyak astronom untuk mengambil sikap. Artikel komentar diterbitkan pada bulan Maret.

“Mengganggu kondisi langit malam yang masih asli adalah serangan yang tidak berwujud dan belum pernah terjadi sebelumnya terhadap warisan budaya yang terkumpul di langit malam,” tulis Falchi, peneliti di Institut Sains dan Teknologi Polusi Cahaya, kepada Washington Post. “Tidak ada tempat di dunia ini yang memungkinkan kita melihat langit berbintang tanpa satelit yang merusak pengalaman tersebut.”