BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan memasukkan bakteri ke dalam cat dan kemudian sesuatu yang istimewa terjadi

Para ilmuwan memasukkan bakteri ke dalam cat dan kemudian sesuatu yang istimewa terjadi

Lapisan yang baru dikembangkan mengandung bakteri yang mampu menangkap karbon dioksida dan menghasilkan oksigen pada saat yang bersamaan. Hal ini tidak hanya dapat menjadi senjata penting dalam memerangi perubahan iklim, namun juga dapat bermanfaat dalam lingkungan yang penuh tantangan, seperti stasiun luar angkasa.

Betapapun indahnya warna dinding, sebagian besar cat yang bisa Anda beli di toko tidak terlalu baik bagi lingkungan. Mereka sering melepaskan zat-zat yang mudah menguap yang menguap ke udara selama aplikasi. Zat-zat ini berkontribusi terhadap polusi udara dan dapat membahayakan kesehatan manusia. Selain itu, mengikis cat lama atau membuang sisa cat dapat menyebabkan pencemaran tanah dan air. Untungnya, untuk mengatasi permasalahan ini, terdapat peningkatan upaya untuk mengembangkan cat dan pelapis yang lebih ramah lingkungan. Dan di majalah perdagangan Spektrum mikrobiologi Peneliti mengungkap alternatif yang sangat istimewa.

bakteri
Dalam studi baru tersebut, para peneliti mengembangkan cat inovatif yang mengandung jenis bakteri khusus. Ini akan segera terjadi Buaya KubaIni adalah bakteri yang dikenal karena kemampuannya bertahan hidup di lingkungan yang keras. Mikroba ini biasanya ditemukan di gurun dan membutuhkan sedikit air untuk berkembang. Buaya Kuba Ia juga bersifat fotosintesis, artinya ia mampu menggunakan energi cahaya untuk mengubah karbon dioksida menjadi senyawa organik dan menghasilkan oksigen sebagai produk sampingan.

Lapisan penting
Sekarang para peneliti telah memanfaatkan properti ini dengan baik. Dengan menambahkan bakteri ke dalam cat, mereka menciptakan ‘bio-cat’ khusus yang mengandung bakteri yang mampu menangkap karbon dioksida dan menghasilkan oksigen pada saat yang bersamaan. Secara teori, hal ini mengubah setiap permukaan yang dicat menjadi pabrik oksigen mini, yang secara konstan melepaskan oksigen ke lingkungan. Karena Buaya Kuba Cat menyerap karbon dioksida selama metabolisme, dan cat juga dapat bertindak sebagai semacam penyerap karbon, sehingga mengurangi jumlah gas rumah kaca di atmosfer.

READ  Mantan Karyawan Blizzard, Epic, dan Riot Mengungkapkan Game Palia Mereka - Gaming - Berita

Apa itu pelapis berbasis bio?
Biocoating adalah zat mirip cat berbahan dasar air yang mengelilingi bakteri hidup dalam berbagai lapisan. Selain kemampuannya menyerap karbon, mereka juga dapat berfungsi sebagai bioreaktor atau biosensor. Keuntungan besarnya adalah pelapis berbasis bio ramah lingkungan dan juga dapat membantu mengurangi emisi berbahaya. Karena mereka menggunakan proses biologis dan sumber terbarukan, mereka mengurangi dampaknya terhadap lingkungan.

Para peneliti sangat bersemangat. “Karena meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca yang berbahaya, terutama karbon dioksida, di udara dan meningkatnya kekhawatiran akan kekurangan air akibat kenaikan suhu global, terdapat kebutuhan mendesak akan bahan-bahan baru dan inovatif yang tidak hanya ramah lingkungan tetapi juga ramah lingkungan. dalam jangka panjang,” kata peneliti Susie Hingley-Wilson “Pelapis berbasis bio atau ‘cat hidup’ yang kuat secara mekanis dan siap pakai dapat membantu memecahkan masalah ini dengan mengurangi konsumsi air dalam proses bioreaktor alami yang intensif air.”

Sesuai
Untuk menyelidiki apakah Buaya Kuba Cocok sebagai pelapis berbasis bio, para peneliti menjebak bakteri dalam lapisan padat yang terbuat dari polimer dan nanotube tanah liat alami di dalam air. Kemudian dikeringkan sepenuhnya sebelum direhidrasi. Tim menemukan bahwa bakteri dalam bio-coating ini dapat menghasilkan hingga 0,4 gram oksigen per gram biomassa per hari dan sekaligus menangkap karbon dioksida. Selain itu, pengukuran oksigen secara terus menerus menunjukkan aktivitas bakteri tetap stabil selama sebulan, tanpa ada tanda-tanda penurunan.

Cat kehidupan hijau
Tim melakukan eksperimen serupa dengan ganggang biru-hijau Synechocystis sp., yang hidup di air tawar. Namun tidak seperti bakteri gurun, mikroba ini tidak mampu menghasilkan oksigen di dalam biosfer. Yang Buaya Kuba Ia mempertahankan fitur yang menjanjikan ini. Hal ini menyoroti keragaman bakteri ini dan potensi penerapannya, terutama dalam teknologi ramah lingkungan dan berkelanjutan. Para peneliti menamai cat inovatif mereka “Green Living Paint.”

READ  Slideshow Penggemar mini PC Intel NUC 12 dengan GPU baru dan DisplayPort 2.0 - Komputer - Berita

Potensi cat ini sangat besar. Misalnya, pelapis berbasis bio yang baru disintesis bisa sangat berguna dalam situasi di mana pengurangan karbon dioksida dan produksi oksigen merupakan hal yang penting, seperti di lingkungan ekstrem seperti stasiun luar angkasa. Tapi itu juga berguna di Bumi. Dalam hal ini, permukaan yang dicat – mulai dari bangunan hingga kendaraan – secara aktif berkontribusi terhadap produksi oksigen dan penyerapan karbon. Hal ini secara signifikan dapat mengurangi ketergantungan kita pada metode tradisional dalam menghasilkan oksigen dan membantu mengurangi dampak perubahan iklim. “Oleh karena itu, kami berharap cat berbasis bio kami dapat memberikan kontribusi positif bagi masa depan yang lebih berkelanjutan,” kata peneliti Joseph Keddie.