BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan fosil laba-laba dinosaurus “raksasa” di Australia

Para ilmuwan menemukan fosil laba-laba dinosaurus “raksasa” di Australia

Jika menurut Anda laba-laba Australia menakutkan, tunggu sampai Anda melihat versi prasejarahnya.

Para ilmuwan telah menemukan fosil laba-laba pintu jebakan raksasa di New South Wales, dan merupakan spesimen keempat dari jenisnya yang dapat ditemukan di Australia.

Makhluk itu berkeliaran dan berburu di daerah sekitar yang dulunya merupakan hutan hujan lebat, kata para peneliti dalam laporan yang baru-baru ini disampaikan.

Tahun lalu, para ilmuwan menemukan fosil kawasan hutan hujan jutaan tahun lalu, yang penuh dengan spesimen termasuk tumbuhan, laba-laba ajaib, jangkrik raksasa, dan tawon.

Kawasan tersebut sekarang menjadi kawasan berumput yang dikenal sebagai McGraths Flat.

Para peneliti menamai fosil laba-laba itu “Megamonodontium mccluskyi.” Kemungkinan besar hidup pada zaman Miosen, 11 hingga 16 juta tahun yang lalu.

“Hanya empat fosil laba-laba yang ditemukan di seluruh benua, sehingga menyulitkan para ilmuwan untuk memahami sejarah evolusi mereka,” kata ahli paleontologi Matthew McCurry dari Universitas New South Wales dan Museum Australia.

“Itulah mengapa penemuan ini sangat penting karena mengungkap informasi baru tentang kepunahan laba-laba dan mengisi kesenjangan dalam pemahaman kita tentang masa lalu.

“Kerabat terdekat dengan fosil ini sekarang tinggal di hutan lembab di Singapura dan bahkan Papua Nugini.

“Hal ini menunjukkan bahwa kelompok ini hidup di lingkungan serupa di daratan Australia, namun kemudian punah karena Australia menjadi lebih kering.”

Laba-laba ini ditemukan di antara banyak fosil Miosen lainnya. Di beberapa di antaranya, fosilnya terawetkan dengan baik sehingga memungkinkan terbentuknya struktur subseluler.

“Mikroskopi elektron memungkinkan kami mempelajari detail halus cakar dan bulu pada kaki, tungkai, dan tubuh utama laba-laba,” kata ahli virologi Michael Freese dari Universitas Canberra.

READ  Awan besi, hujan titanium, angin kencang

Detailnya berarti para ilmuwan dapat dengan yakin menempatkannya di dekat Monodontium modern, atau laba-laba pintu jebakan.

Namun, ukurannya lima kali lebih besar dibandingkan kerabat modernnya. Panjang tubuh Megamonodontium mccluskyi adalah 23,31 mm, atau lebih dari satu inci.

Berbagai jenis laba-laba pintu jebakan modernMatthew R. McCurry, Michael Freese, Robert Raven

Laporan tersebut menambahkan bahwa penemuan spesies ini juga memberi tahu kita tentang iklim masa lalu di Australia.

Fakta bahwa ia ditemukan di lapisan sedimen hutan hujan berarti bahwa wilayah tersebut dulunya lebih basah dibandingkan sekarang.

Hal ini, pada gilirannya, dapat membantu para ilmuwan memahami bagaimana pemanasan iklim telah mengubah cara hidup negara tersebut – dan bagaimana hal ini dapat mengubahnya lagi.

“Bukan hanya fosil laba-laba terbesar yang pernah ditemukan di Australia, ini juga merupakan fosil pertama dari keluarga Barychelidae yang ditemukan di seluruh dunia,” kata ahli arachnologi Robert Raven dari Museum Queensland.

“Ada sekitar 300 spesies laba-laba berkaki sikat yang hidup saat ini, namun tampaknya mereka jarang menjadi fosil.

“Ini mungkin karena mereka menghabiskan banyak waktu di dalam liang sehingga tidak berada di lingkungan yang tepat untuk menjadi fosil.”

Hasilnya dipublikasikan di Jurnal Zoologi Masyarakat Linnean.

berlangganan Ke buletin mingguan Indy100 gratis

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100.