BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan massa air tropis raksasa di tengah Samudera Atlantik

Para ilmuwan menemukan massa air tropis raksasa di tengah Samudera Atlantik

Sebagai permulaan, airnya tidak banyak.

Tentu saja, lautan di dunia penuh dengan monster, keajaiban, dan misteri, namun selain itu lautan hanyalah hamparan cairan yang luas dan cair. Kanan?

kesalahan.

Jauh dari keseragaman di semua tempat, air laut merupakan campuran lapisan dan massa yang saling berhubungan yang bercampur dan terbagi karena arus, pusaran air, dan perubahan suhu atau salinitas.

Memang benar, di bawah permukaan laut besar kita, terdapat air terjun, sungai Dan bahkan gumpalan raksasa, yang membentang ribuan mil, entah bagaimana berhasil menghindari deteksi.

Kini, para ilmuwan telah menemukan salah satu gumpalan besar di tengah Samudera Atlantik; Membentang dari ujung Brazil hingga Teluk Guinea.

Hingga ditemukannya perairan ini – yang disebut Perairan Khatulistiwa Atlantik – para ahli telah melihat air bercampur di sepanjang garis khatulistiwa di Samudera Pasifik dan Hindia, namun tidak pernah terjadi di Samudera Atlantik.

“Tampaknya kontroversial bahwa massa air khatulistiwa ada di Samudra Pasifik dan Hindia, tetapi tidak ada di Atlantik karena sirkulasi khatulistiwa dan percampuran di tiga samudra memiliki ciri-ciri yang sama,” kata Victor Zorbas, fisikawan dan ahli kelautan di Shirshov Institute of Fisika. Kata ahli kelautan di Moskow Ilmu hidup.

“Massa air baru yang teridentifikasi memungkinkan kami untuk melengkapi (atau setidaknya mendeskripsikan dengan lebih akurat) fenotipe massa air dasar di Samudra Dunia.”

Air laut merupakan campuran lapisan dan massa yang saling berhubungan yang bercampur dan membelah iStock

Seperti namanya, perairan tropis Atlantik terbentuk dari pencampuran perairan yang dipisahkan oleh arus di sepanjang garis khatulistiwa.

Untuk membedakan massa ini dari perairan di sekitarnya, ahli kelautan menganalisis hubungan antara suhu dan salinitas di lautan, yang menentukan kepadatan air laut.

READ  NASA: Asteroid "yang bersangkutan" akan masuk ke orbit Bumi dalam waktu seminggu

Pada tahun 1942, grafik suhu dan salinitas ini mengarah pada penemuan perairan tropis di Samudera Pasifik dan Hindia. Ilmu hidup Catatan.

Karena perairan tersebut muncul dari percampuran perairan utara dan selatan, perairan tropis Indo-Pasifik memiliki suhu dan salinitas yang serupa dan melengkung sepanjang garis kepadatan yang konstan, sehingga mudah dibedakan dari perairan di sekitarnya.

Namun, selama bertahun-tahun, hubungan seperti itu tidak mungkin diamati di Samudra Atlantik.

Namun, berkat data yang dikumpulkan oleh program Argo – sebuah kelompok internasional yang terdiri dari pelampung otomatis dan dapat menyelam sendiri yang dipasang di seluruh lautan di bumi – para peneliti menemukan kurva suhu dan salinitas biasa-biasa saja yang terletak sejajar dengan perairan Atlantik Utara dan Atlantik Selatan bagian tengah. .

Perairan tropis Atlantik berada di luar jangkauan.

“Perairan tropis Atlantik mudah dikacaukan dengan perairan tengah Atlantik Selatan, dan untuk membedakan keduanya, diperlukan jaringan suhu vertikal dan salinitas yang cukup padat yang menutupi seluruh Samudra Atlantik,” jelas Zorbas dalam bukunya. surel. ke Ilmu hidup.

Penemuan ini penting karena memberikan para ahli pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana lautan bercampur, yang penting dalam cara panas, oksigen, dan nutrisi diangkut ke seluruh dunia.

Bukan itu saja! Berikut liputan sains terbaik kami:

berlangganan Untuk buletin mingguan Indy100 gratis kami

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100