BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menguji ikan badut dan menemukan bahwa mereka lebih baik daripada manusia dalam satu hal

Para ilmuwan menguji ikan badut dan menemukan bahwa mereka lebih baik daripada manusia dalam satu hal

Ikan badut tidak hanya cantik tetapi juga cerdas. Mereka tahu cara membedakan spesies anemon laut yang berbeda satu sama lain lebih baik daripada manusia. Ikan hanya membutuhkan indra saja, sedangkan kita harus melakukan penelitian ekstensif untuk mengetahui perbedaannya.

Ikan badut hidup bersimbiosis dengan anemon laut. Ikan kecil berwarna putih jingga yang disebut juga ikan badut ini panjangnya tidak lebih dari 15 cm dan juga sering terlihat di akuarium. Mereka hidup di anemon laut. Mereka adalah sejenis tumor jinak yang tidak memiliki kerangka dan memiliki mangkuk penghisap, yang menempel di dasar laut dan juga dapat bergerak. Anemon laut yang termasuk dalam cnidaria memiliki sel penyengat pada tentakelnya yang dapat menyengat dengan ganas, mirip dengan sengatan ubur-ubur. Ikan memberi anemon sisa makanan sebagai imbalan atas perlindungan.

Preferensi untuk anemon laut
Namun ikan badut tidak betah berada di setiap anemon laut. Beberapa bahkan berkembang hanya pada satu spesies. Tidak jelas secara pasti mengapa mereka lebih menyukai satu anemon laut dibandingkan yang lain, karena kita hanya mengetahui sedikit tentang keragaman genetik anemon laut raksasa.

Ilmuwan Jepang telah mengubahnya. Mereka fokus pada satu spesies tertentu, anemon tungau, dan menemukan sesuatu yang luar biasa: ikan badut ternyata lebih baik dalam mengenali anemon laut dibandingkan manusia. Mereka menggunakan organ inderanya untuk menemukan anemon laut yang mereka inginkan untuk hidup dan menghindari spesies lain. Di sisi lain, manusia harus mengambil sampel anemon laut dan meneliti karakteristik molekulernya untuk mengidentifikasi spesiesnya.

Uji di dalam tangki
Hal inilah yang dilakukan para ilmuwan Asia. Mereka mengumpulkan partikel dari cakar tujuh spesies yang ditemukan di pulau Okinawa, Jepang. Setelah penelitian DNA, mereka mampu membuat pohon keluarga yang menggambarkan hubungan evolusi antara spesies yang berbeda dan bagaimana mereka berevolusi dari nenek moyang yang sama. Tampaknya ada dua kelompok dengan tipe berbeda.

READ  Samsung meluncurkan fungsi yang melindungi file pribadi selama perbaikan di seluruh dunia - tablet dan ponsel - Berita

Kelompok pertama yang terdiri dari tiga spesies lebih menyukai ikan badut hitam, sedangkan ikan badut merah lebih menyukai anemon laut kelompok kedua. Para peneliti telah melihat perilaku ini di alam liar dan ingin mengetahui apakah ikan tersebut juga memperhatikan perbedaan antara kedua kelompok anemon laut di penangkaran. Dalam tangki air yang besar, mereka menempatkan anemon laut dari kelompok pertama di salah satu ujung dan spesies dari kelompok kedua di ujung lainnya. Mereka kemudian melepaskan ikan badut hitam atau merah ke tengah akuarium. Lalu kami harus menunggu dan melihat apa yang terjadi: apakah ikan akan berenang ke anemon laut, dan jika ya, ikan mana yang akan mereka pilih?

Performa luar biasa
Hewan-hewan tersebut tetap menarik, karena tidak semuanya memilih salah satu dari kedua jenis tersebut. Namun untuk ikan badut hitam, ketika memilih anemon laut, ia selalu menjadi kelompok pertama, yaitu anemon laut yang juga disukai di alam liar. Ikan badut merah hampir selalu memilih kelompok kedua, meski ada juga yang berenang menuju anemon laut yang “salah”. Ini merupakan pencapaian besar bagi ikan, karena anemon laut terlihat mirip dari luar.

Ikan badut merah dan hitam berenang di anemon tit. Foto: Camille Sotero (kiri) dan Natasha Rowe (kanan)

Bagaimana cara ikan badut mengenali anemon laut yang benar? Mungkin karena bau racun yang dikeluarkan anemon laut untuk menangkap mangsanya dan mempertahankan diri. “Contohnya, ikan badut bisa mengenali kelompok anemon laut yang berbeda, sedangkan kita manusia tidak bisa. Kita mengira kedua kelompok utama ini adalah spesies misterius, atau spesies yang tidak bisa kita kenali dengan melihatnya, padahal keduanya berbeda,” jelas peneliti. . Secara genetik.”

Penemuan ini mengungkapkan sesuatu tidak hanya tentang ikan badut khusus, tetapi juga tentang anemon laut itu sendiri: anemon tit mungkin terdiri dari dua spesies berbeda yang selalu tersembunyi dari kita.

READ  4 tindakan Asisten Google yang ingin Anda siapkan segera