BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah mengungkap misteri gelembung kosmik raksasa yang mengelilingi Bumi

Ilustrasi artis tentang gelembung lokal dengan bintang-bintang yang terbentuk di permukaan gelembung. Para ilmuwan mengatakan bahwa semua bintang muda dalam jarak 500 tahun cahaya dari Matahari dan Bumi ada karena gelembung ini.

Lea Hostak (@STScI)

Sekali dalam sejarah galaksi, sekelompok bintang meledak membentuk supernova fiksi. Letusannya begitu kuat sehingga sisa-sisanya yang berkilauan mendorong selimut gas antarbintang di sekitarnya ke luar hingga melayang ke dalam gelembung kosmik selebar 1.000 tahun cahaya — gelembung raksasa yang masih tumbuh hingga saat ini.

Secara kebetulan, kata para ahli, matahari kita terbang tepat ke dalam gelembung ini. Sekarang kita hidup tepat di tengah-tengahnya, menghasilkan globe yang dinamai dengan tepat: gelembung lokal. Dan dalam sebuah kertas Diterbitkan Rabu di jurnal NaturePara ilmuwan memberikan detail baru tentang bubble saga menggunakan peta 3D dari struktur raksasa.

Yang lebih mengejutkan lagi, mereka menemukan bahwa inilah alasan utama kita memiliki lingkungan yang kaya akan bintang muda.

“Ini benar-benar cerita asal; untuk pertama kalinya kami dapat menjelaskan bagaimana semua bentuk bintang terdekat dimulai,” kata Kathryn Zucker, astronom dan ahli visualisasi data yang sebelumnya di Harvard and Smithsonian Center for Astrophysics dan penulis studi tersebut, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Para astronom biasanya mempelajari tujuh titik di ruang angkasa di mana bintang-bintang tampaknya paling sering terbentuk – studi Zucker menemukan bahwa masing-masing dari mereka duduk langsung di permukaan gelembung lokal. Tim percaya bahwa gelembung bertabur bintang yang mirip dengan gelembung yang mengelilingi kita muncul di seluruh alam semesta, tetapi juga bahwa posisi kita langsung di tengahnya sangat jarang.

Konsep ini sebanding dengan tekstur ruang seperti keju Swiss, di mana setiap lubang adalah pusat pembentuk bintang. Entah bagaimana, kita berada di salah satu lubang murahan. Karena bintang rumah kami telah mendirikan toko di dalam Gelembung Lokal, setiap kali kami melihat ke langit, kami menyaksikan banyak kelahiran bintang.

Di luar cangkang bintang itu, animasi 3D brilian tim dari gelembung lokal – yang bisa kamu mainkan di sini – Menjelaskan evolusi struktur.

Sebagai contoh, para peneliti menghitung bahwa sekitar 15 supernova bertanggung jawab atas asal usul titik tersebut, yang terjadi sekitar 14 juta tahun yang lalu. Matahari tampaknya telah memasuki orbit sekitar 5 juta tahun yang lalu, dan gelembung itu tampaknya jatuh dengan kecepatan 4 mil (6,5 kilometer) per detik. “Itu kehilangan sebagian besar daya tariknya … dan cukup banyak menetap dalam hal kecepatan,” kata Zucker.

Alyssa Goodman, seorang astronom di Harvard and Smithsonian Center for Astrophysics dan penulis studi tersebut, menyebut temuan tim tersebut sebagai “kisah detektif yang luar biasa, didorong oleh data dan teori.” Goodman juga pendiri LemPerangkat lunak visualisasi data yang memungkinkan penemuan.

Di masa depan, para peneliti berharap untuk terus mengungkap rahasia gelembung antarbintang, seperti Gelembung Lokal, dengan menerapkan program mereka ke peta 3D yang jauh di alam semesta.

“Kita dapat mengumpulkan sejarah pembentukan bintang di sekitar kita menggunakan berbagai petunjuk independen: model supernova, gerakan bintang, dan peta 3D baru yang fantastis dari materi yang mengelilingi Gelembung Lokal,” kata Goodman.

Zucker bertanya, “Di mana gelembung-gelembung ini bersentuhan? Bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain? Bagaimana supernova menyebabkan kelahiran bintang-bintang seperti matahari kita di Bima Sakti?”

READ  Lancaster, Palmdale adalah salah satu hotspot COVID di Los Angeles County meskipun tingkat vaksinasinya tinggi