BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para penebang liar ini sekarang menjadi pelindung hutan

Indonesia telah berjuang selama bertahun-tahun dengan deforestasi. Antara tahun 1996 dan 2000, angka ini meningkat ke titik tertinggi dalam sejarah, karena 1,5 juta hektar hilang setiap tahun. Pada saat itu, keadaan ekonomi memburuk, hanya ada sedikit penegakan hukum dari pemerintah dan orang-orang menebang hutan untuk pertanian atau untuk menjual kayu. Tren optimis kini mulai: pemerintah mulai meningkatkan kerja sama dengan penduduk setempat untuk mengelola hutan. Hal ini dapat mengurangi konflik antara negara dan warga negara atas pemanfaatan hutan dan kontribusinya terhadap lingkungan hutan dan perekonomian daerah.

Pemerintah ingin menerapkan “perhutanan sosial” ini ke lebih banyak hutan. Sejak 2019, tidak ada izin lebih lanjut yang dikeluarkan untuk mulai menanam pohon kelapa sawit di lahan gambut dan hutan primitif. Deforestasi kini telah menurun menjadi kurang dari 1 juta hektar per tahun. Dua cerita tentang Gunung Mandalawangi di Jawa dan Desa Tangkahan di Sumatera ini menawarkan perspektif baru tentang bagaimana manusia dan hutan saling memperkuat.

Gunung kopi



Kredit gambar:
Revoy Fawzan

Hamza Fawzi Nur Amin, 42, mengenakan kardigan rajutan. Dia mengundang saya untuk bermalam di sebuah peternakan di tengah hutan di Gunung Mandalawangi di Jawa. “Saat tempat ini masih kosong di sini panas. Bisa dari 33 sampai 35 derajat. ”Amin bercerita tentang kenaikan hingga 2007. Kini gunung yang berada 1.650 meter di atas permukaan laut itu kembali ditumbuhi banyak tanaman besar yang membayangi perkebunan kopi. Sony setuju. Wahiddin: “Kopi menyelamatkan kami dan kami menyelamatkan gunung ini.” Tahun 1999, ketika Indonesia menghadapi krisis ekonomi, penduduk desa sekitar Mandalawangi meninggalkan sawah yang habis. Mereka pindah ke gunung, ke hutan lindung yang dijaga oleh Perhutani , sebuah perusahaan milik negara yang melindungi dan mengeksploitasi hutan Jawa.

Para penjaga gagal mencegah penduduk desa menebang pohon dan mengubah lahan menjadi perkebunan sayur-mayur dan tembakau, produk yang paling diinginkan di pasaran saat itu. Penduduk desa terinspirasi oleh pengusaha kaya dari Jakarta yang datang ke daerah tersebut untuk membeli tanah pertanian dan bercocok tanam sayuran. “Tanahnya habis dan sumber air habis,” kata Amin.

Kebutuhan akan naungan membuat kopi menjadi tanaman yang cocok untuk memerangi penggundulan hutan

Amin adalah aktivis lingkungan dan lulusan Sekolah Tinggi Teknik dan Teknologi Universitas Winayamukti, Bandung. Ia menyaksikan desanya hancur akibat penggundulan hutan. Pada tahun 2002, tak lama setelah gunung menjadi gundul dan monokultur, terjadi tanah longsor di kaki gunung. Sedikitnya 23 orang tewas terkubur di bawah tanah yang runtuh. Kemudian Amin mencoba meyakinkan petani untuk beralih ke produk ramah hutan. Pemikirannya sederhana: kopi adalah tanaman yang membutuhkan keteduhan untuk tumbuh. Saat petani menanam kopi, pertama-tama mereka akan menanam pohon untuk menciptakan naungan ini.

Bambang Sobrianto, penanggung jawab hutan sosial di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang telah mempelajari pengelolaan keanekaragaman hayati, setuju. “Kondisi naungan ini membuat kopi menjadi tanaman yang cocok untuk memerangi penggundulan hutan. Semakin banyak pohon, semakin dalam akarnya menjaga tanah dan air tetap terjaga dengan baik. Semakin pendek akar tanaman tidak cukup untuk melakukan ini dan karenanya dapat mudah longsor. “

Tapi bukannya mendengarkan Amin, para petani malah marah, mengira dia di luar negeri untuk mengambil mata pencaharian mereka. “Suatu ketika ketika saya datang ke sebuah desa, mereka mengayunkan parang kepada saya sebelum saya bisa mengatakan apa-apa.” Pada akhirnya, kegigihannya membuahkan hasil. Ketika petani tidak membuang sayurannya karena tidak bisa menangani pemain yang lebih besar, delapan petani teratas berani beralih ke kopi.


Tanpa nama 1

Kredit gambar:
Reynolds Sumiko

Bukan tren kopi

Dengan panen pertama pada tahun 2010 – butuh waktu sekitar empat sampai lima tahun untuk kopi bisa dipanen – petani tidak tahu bagaimana cara menjualnya. Kopi bukan tren di Garrot saat itu. “Mereka datang untuk memberi tahu saya karena saya membuat mereka menanam kopi,” kata Amin. apa yang harus dilakukan? Amin menelepon teman seorang aktivis lingkungan yang mempertemukannya dengan Thomas Owen, pemilik Sweet Maria Cafe di AS. Owen meminta Amin untuk mengirimi saya kopi, dan dia menjadi tertarik dengan aromanya. Kemudian Amin mengirimkan semua kopi yang mereka miliki, sekitar 600 pound.

Kopi Mandalawangi segera menjadi populer. Belco, perusahaan kopi di Prancis, maju. Karena permintaan yang meningkat, Amin mendirikan koperasi Klasik Beans pada 24 Oktober 2011. Koperasi ini membeli biji kopi dari petani dan mempersiapkannya untuk pengiriman. Pada tahun 2016, Koperasi Klasik Beans mendapat izin resmi dari Departemen Lingkungan untuk berproduksi di hutan negara, untuk menghijaukan kembali gunung dengan sukses besar. Perusahaan kehutanan negara Perhutani menjadi mitra para petani. Sekarang koperasi tersebut mengekspor 126 ton kopi ke Amerika Serikat dan banyak negara Eropa dan Asia. Petani koperasi memperoleh penghasilan dua kali lipat dari jumlah yang diterapkan di Indonesia sebagai garis kemiskinan.

Proyek kopi mendapat penghargaan dari Kementerian Lingkungan Hidup pada tahun 2019 atas keberhasilannya dalam meningkatkan perekonomian lokal dan berkontribusi dalam memerangi perubahan iklim melalui reboisasi. Hutan lindung seluas 900 hektar itu tumbuh subur kembali. Dan karena petani kopi bekerja di kebun mereka setiap hari, mereka membantu melindungi hutan dari pembalakan liar.

Buku Pegangan Alam

Seh Ukur Depari, 63, tak berusaha menyembunyikan masa kelam di masa mudanya dari pengunjungnya di Desa Tangkahan, destinasi ekowisata di sebuah taman nasional di Sumatera Utara. Dia berkata, “Saya adalah seorang penjahat.” “Penebang kayu ilegal.” Pada 1980-an, nilai kayu di Medan, ibu kota Sumatera Utara, sangat tinggi. Warga Tangkahan pergi ke hutan untuk mencari meranti, damar, dan merbau yang berharga.

Debary juga menjadi penebang kayu, sama seperti ayah dan kakeknya. Kadang-kadang dia menghabiskan waktu seminggu bersama penduduk desa di hutan menebang pohon, kemudian melayang sejauh 62 km melintasi Sungai Bolu yang dalam dan lebar menuju tempat kayu dapat dijual. Para penebang pulang dengan membawa banyak uang di saku mereka, yang tidak mungkin didapat sebagai petani.

Pemerintah mengeluarkan peringatan kepada para pembalak liar, tetapi menutup mata terhadap penebangan

Hingga suatu hari di tahun 1986, sejumlah polisi hutan melarang batang pohon mengambang. Debary tidak mencoba pergi. Pemerintah mengeluarkan peringatan untuk penebangan liar awal tahun itu, tetapi menutup mata terhadap penebangan. Namun saat itu polisi menangkapnya. Debary dibawa ke kantor polisi bersama teman dan kerabatnya. Mereka tidak bisa berbuat apa-apa terhadap dakwaan tersebut dan dimasukkan ke dalam penjara tanpa pembelaan. Misalnya, Debary menghabiskan dua tahun di Penjara Medan.

Torrents

Ketika Debari dibebaskan pada tahun 1988, Sungai Bolu meluap. Setelah hari hujan lebat Torrents (Banjir dengan kekerasan singkat) Rumah-rumah sangat jauh, begitu pula penduduk yang tidak dapat melarikan diri pada waktunya. Puluhan orang tewas. Dia membuat Debary berpikir: “Banjir pasti akibat penebangan semua pohon di hutan.”

Pariwisata yang masih muda terancam oleh tetangga yang masih menebang kayu

Ketika dia memikirkannya, kehidupan keluarganya tidak berubah meskipun pendapatan penebangan dan penjualan kayunya cukup besar. “Uang itu didapat dengan mudah, tapi sama mudahnya dengan judi dan anggur.” Penduduk desa lainnya hidup dalam kemiskinan yang sama, meskipun dalam jumlah besar mereka terus kembali. Debary memutuskan untuk berhenti menebang kayu. Tapi lalu bagaimana? Satu-satunya pilihan baginya, ayah tiga anak yang baru saja tamat SD, adalah bertani.



Kredit gambar:
Corel Matjaz

Setahun kemudian, sekelompok mahasiswa dari Universitas Sumatera Utara datang untuk melakukan penelitian di Tangkahan. Mereka menyarankan Debary dan penduduk lainnya untuk menerima turis dan mengajak mereka berkeliling hutan sebagai pemandu. Ekowisata masih merupakan konsep yang tidak diketahui pada saat itu. Depari menyediakan kamar di rumahnya bagi para pelancong yang datang untuk menjelajahi Taman Nasional Gunung Leuser dari Tangkahan. Dia juga memperkenalkan dirinya sebagai pemandu hutan. Namun pariwisata pemula terancam oleh tetangga yang masih menebang kayu. Setiap kali Debary pergi ke hutan bersama para turis, suara mesin penebangan bisa terdengar. Terjadi banjir di setiap musim hujan. Sungai Pooh yang belum terjamah pernah menjadi kotor dan berkabut, dan tidak lagi menarik wisatawan.

Ketika Debary mencoba meyakinkan tetangganya untuk berhenti menebang pohon untuk menyelamatkan hutan, mereka bereaksi dengan marah. “Mereka mengancam saya karena mereka pikir saya ingin menindak mereka,” katanya. Pengawasan hutan menjadi kurang ketat pada tahun 1990-an dan pembalakan liar mencapai puncaknya sebelum tahun 2000-an. Pada periode yang sama, Debary melihat beberapa desa di sekitarnya tergenang air sungai.

Pada tahun 2003, banjir besar terjadi: membuldoser 400 bangunan dan menewaskan 200 orang. Buntutnya, menantu Debary, Juan Kartika Setibo, meyakinkan pemuda Tangkahan untuk tidak melakukan illegal logging. Dia menunjukkan bahwa ayah mertuanya, sebagai pemandu dan menyewa kamar, berpenghasilan cukup untuk hidup. Mereka juga sepakat membantu patroli memerangi pembalakan liar. “Begitulah cara para pembalak liar menjadi polisi hutan,” Sitepu tertawa.

Artikel ini sekarang untuk AndaDiterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Laura Weeda dan Pertama kali muncul di majalah OneWorld.

Kisah ini bekerja sama dengan Free Press Unlimited. Di lebih dari 40 negara, mereka mendukung jurnalis melalui pelatihan dan bantuan darurat, antara lain. Free Press Unlimited ingin informasi independen tersedia untuk semua orang, terutama di negara-negara di mana kebebasan pers tidak ada atau terbatas.

OneWorld dan Free Press Unlimited bekerja sama untuk berbagi karya jurnalis yang mendorong perubahan (sosial) di komunitas mereka dengan publik Belanda. Baca lebih lanjut di freepressunlimited.org

Peterfedburg Benn, Veldonen-Audubrens_20190529_193554

Mengapa petani tidak memotong kedelai saja?

Peternak Peter memiliki alternatif: kacang lapangan.

64580_130284_5zsKTf

Hutan Ukraina telah ditebangi secara ilegal untuk kursi Ikea Anda

Para informan berbicara tentang “pesta” antara pengawas FSC dan kepala penebang yang korup.

READ  Proyek Jurassic Park yang kontroversial berlanjut di Indonesia di Taman Nasional Komodo