BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan maaf tidak dapat dibenarkan tanpa Indonesia mengembalikan kompensasi

Permintaan maaf tidak dapat dibenarkan tanpa Indonesia mengembalikan kompensasi

pengantar

Diketahui bahwa Sukarno, yang dibebaskan oleh Jepang dari tawanan Belanda pada tahun 1942, mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945. Kurang dari sembilan bulan setelah hari pembebasan, orang Belanda pertama – dilatih untuk naik kapal Jepang – berlayar untuk mengakhiri dia. Namun, pada 27 Desember 1949, perang kolonial yang pecah tampaknya telah gagal. Tiga ratus tiga puluh tahun setelah berdirinya Batavia pada tahun 1619, Belanda terpaksa meninggalkan Hindia (kecuali New Guinea). Kedaulatan dipindahkan ke Presiden Sukarno dan Wakil Presiden Mohamed Hatta, yang juga ditangkap oleh Belanda. Namun, perjuangan itu tidak sia-sia. Apa yang jarang disebutkan dalam buku-buku sejarah, antara lain telah disorot oleh sejarawan Lambert Giebbels (2000) dan Anne-Lot Hoek dan Ewott van der Klejj (2020).

Reparasi untuk kerusakan pada Belanda

Mereka mencatat bahwa Belanda memberlakukan reparasi dari Indonesia. Belanda berhasil membuat republik baru ini bertanggung jawab atas “total beban utang bekas Hindia Belanda”, Dixit Gables. Dan jika terserah Perdana Menteri Drez, masyarakat adat juga harus membayar untuk profesi mereka, karena “langkah-langkah yang diambil untuk memulihkan ketertiban dan ketenangan (…) [waren] Itu demi kepentingan orang Indonesia.” Ini bahkan terlalu jauh bagi Amerika, setelah itu beban utang ditetapkan sebesar 4,5 miliar gulden (tidak termasuk tindakan polisi yang diperkirakan mencapai 2 miliar gulden).

Singkatnya, Belanda kalah perang, tetapi memenangkan perdamaian.

Semua ini diatur dalam Finec, organisasi keuangan dan ekonomi untuk transfer kedaulatan. Dilihat oleh adaptor dari Institut Internasional Sejarah Sosial (IISH), ini setara dengan sekitar 15 miliar euro hari ini. Omong-omong, ini bukan satu-satunya keuntungan finansial sebagai ganti perdamaian bagi Belanda. Yang lebih mengejutkan adalah kenyataan bahwa Belanda telah menjadi mitra dagang yang luar biasa. Indonesia harus mengekspor ke Eropa melalui Belanda. Di atas segalanya, semua keuntungan perusahaan Belanda yang berlokasi di Timur dapat mengalir dengan bebas ke Belanda. Singkatnya, Belanda kalah perang, tetapi memenangkan perdamaian. Sampai tahun 1957, Indonesia membayar hampir empat miliar gulden. Bisa juga berbeda. Setengah dari utang Jerman diampuni di London pada tahun 1953. Satu negara bukanlah yang lain.

READ  Belanja online di Islandia menjual sayuran hanya dengan 1 sen. Hingga Kamis

Kunci kunci

Namun kini ada permintaan maaf dari Perdana Menteri Belanda. Ini memberikan perspektif apakah permintaan maaf itu tulus, atau apakah itu harus terlihat seperti itu. Uang yang ditetapkan paling sedikit tahun 1949 harus dikembalikan. Keberatan bahwa itu sudah terlalu lama tidak bertahan. Lagi pula, ini hanya kesalahan negara Belanda. Selain itu, orang Yunani, termasuk mereka yang lahir setelah krisis euro, harus membayar utang Mekanisme Stabilitas Eropa (ESM) hingga setidaknya 2059. Sebagai kreditur, Belanda tidak pernah mengalami kesulitan menerima uang berdasarkan komitmen yang dibuat beberapa dekade lalu. Belanda tidak kesulitan menuntut penjahat perang dari negara lain di Den Haag, tidak peduli berapa lama kejahatan itu terjadi. Sebuah ekspresi penyesalan, tidak terlalu baik, tetapi kata agung keluar tiga perempat abad dan tiga belas perdana menteri sesudahnya. Sekarang lima belas miliar euro.

referensi

Lambert Giebbels (2000), Jarum Suntik Indonesia, Amsterdam hijau tidak 1.

Anne-Lot Hoek dan Ewout van der Kleij (2020), Harga Kemerdekaan, Amsterdam hijau Tidak .34.

mengutip sebagai

David Hollanders, “Permintaan Maaf Gratis Tanpa Reparasi Indonesia,” Saya Judis22 Februari 2022.

hak cipta

Judul dan kalimat pertama dari artikel ini dapat disalin tanpa izin dengan mengacu pada Me Judice, dan jika online, tautan ke artikel tersebut dapat direproduksi. Hanya salinan lengkap yang diperbolehkan dalam skala terbatas. Untuk informasi lebih lanjut, lihat pedoman hak cipta kami.

gambar

Lintas ‘Gerrit de Borderkan