BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti dari Maastricht telah menemukan bagaimana kembar identik tercipta

Para peneliti dari Maastricht telah menemukan bagaimana kembar identik tercipta

Berita Noos

Hingga saat ini hal tersebut masih menjadi misteri, namun para ilmuwan di Maastricht tampaknya telah menemukan cara untuk menciptakan kembar identik. Proses ini belum pernah diamati sebelumnya, dan cara kerjanya tidak diketahui. Sederhananya, kembar identik bisa muncul jika janin menunjukkan percepatan pertumbuhan pada tahap yang sangat awal. Embrio kemudian dipisahkan menjadi dua bagian.

Para peneliti menemukan hal ini dengan menanamkan struktur janin buatan di luar rahim. “Kami telah membuat apa yang terjadi di dalam rahim menjadi tidak terlihat di luar rahim,” kata pemimpin peneliti Clemens van Bletterswijk dan Eric Vrij. Penelitian tersebut telah dipublikasikan di jurnal Materi tingkat lanjut.

Percepatan pertumbuhan terjadi pada blastokista, sejenis balon yang kemudian berkembang menjadi plasenta. Jika balon ini tumbuh terlalu cepat, massa sel yang nantinya akan menjadi embrio akan tertarik menjadi dua. Para peneliti percaya bahwa dalam kasus-kasus luar biasa, kembar tiga atau kembar empat yang identik dapat tercipta dengan cara yang serupa.

Di sini Anda dapat melihat cara kerjanya:

Pencatatan waktu terbentuknya janin kembar identik

Para peneliti dari Universitas Maastricht UMC+ dan Institut MERLN mendapatkan informasi tersebut pada tahun 2018 dengan menciptakan embrio buatan pertama, yang kemudian dibiakkan dari sel induk tikus. Tahun lalu, peneliti Israel mampu melakukan hal yang sama dengan sel induk manusia. Kini embrio buatan dari kembar identik telah ditanamkan di Maastricht.

Pencarian otomatis

Penemuan ini sebagian disebabkan oleh proses pencarian otomatis yang digunakan oleh para peneliti Maastricht, yang menyandang nama tersebut Penyaringan throughput tinggi. Hal ini memungkinkan mereka memeriksa ribuan, bahkan mungkin jutaan, struktur sel sekaligus dan memaparkannya pada kondisi berbeda. Mereka melakukan ini dengan menambahkan berbagai faktor pertumbuhan dan memberi sinyal molekul ke struktur sel.

READ  Bloomberg: Apple ingin menggunakan tampilan microLED sendiri di perangkat mulai tahun 2024 - Tablet & Ponsel - Berita

Fakta bahwa kita sekarang memahami bagaimana embrio buatan berkembang menjadi kembar identik bukanlah jaminan kuat bahwa hal ini juga terjadi pada pembuahan alami. “Ini tidak sepenuhnya pasti, karena Anda tidak bisa mempelajarinya,” kata van Bletterswijk. “Tapi buktinya diberikan secara tidak langsung. Apa yang kami lihat sepenuhnya logis, dan penjelasannya sederhana.”

Buka kotak hitam

Ahli embriologi Sebastian Mastenbroek dari Universitas Amsterdam UMC – yang tidak terlibat dalam penelitian ini – terpesona dengan penelitian ini. “Beberapa kelompok di seluruh dunia sedang berupaya mengembangkan embrio buatan. Ini benar-benar merupakan inovasi dalam ilmu reproduksi dalam beberapa tahun terakhir. Kami hampir tidak tahu tentang hari-hari dan minggu-minggu pertama perkembangan manusia, yang mana Kotak hitam “Kami buka sekarang.”

Mastenbrock menyebut penemuan baru tentang asal usul kembar identik ini sebagai “hubungan dengan perkembangan ini”. Mungkin juga ada penerapan praktisnya. Misalnya saja dengan inseminasi buatan, dimana jumlah anak kembar yang dilahirkan lebih banyak dari yang diharapkan. “Jika kita memahami prosesnya dengan baik, pada akhirnya kita mungkin bisa mengurangi jumlah kembar identik setelah IVF.”

Para peneliti sendiri menekankan bahwa penelitiannya dapat menambah pengetahuan tentang keguguran dan kesuburan. Pada kehamilan kembar, komplikasi sering terjadi pada tahap awal implantasi. Dengan pengetahuan baru, hal itu bisa dicegah atau diobati.

Anggota yang bertambah

Hal ini juga berfokus pada pengembangan jaringan untuk pasien yang organ donornya tidak tersedia. Pada embrio buatan Anda sudah bisa melihat awal pembentukan organ. Jika mereka dapat mengontrol proses ini dengan lebih baik, misalnya saja Anda dapat menumbuhkan jaringan seperti katup jantung. “Pertama, kami ingin memeriksa apakah kami dapat membiakkan sel darah merah,” kata van Bletterswijk. Saya berharap dalam waktu dekat akan menjadi jelas apakah hal ini mungkin terjadi.

READ  TCL mengumumkan smartphone 5G pertamanya dengan stylus - Tablet & Ponsel - Berita

Perkembangan tersebut dapat terhambat oleh keberatan masyarakat terhadap penelitian embrio, namun Mastenbrock tidak takut akan hal tersebut. “Pengalaman saya dalam perdebatan sosial baru-baru ini adalah adanya dukungan luas terhadap teknik-teknik semacam ini, asalkan Anda menjelaskan dengan jelas mengapa Anda melakukan penelitian ini dan seberapa baik kami mengatur kondisinya di Belanda. orang akan tetap menjadi orang sebagai gantinya.”