BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Partai Demokrat kini terang-terangan mempertanyakan Biden, apa saja pilihannya?

Partai Demokrat kini terang-terangan mempertanyakan Biden, apa saja pilihannya?

Pendukung Trump menyaksikan debat tersebut

Berita Noos

“Bencana”, “mengerikan”, dan “sangat menyakitkan” adalah cara Partai Demokrat memandang buruknya kinerja calon presiden mereka, Biden, selama sembilan puluh menit debat dengan Trump. Di depan kamera CNN, Biden yang berusia 81 tahun terkadang kehilangan alur cerita, kehilangan kata-kata, dan tampak lelah, sehingga sulit baginya untuk meyakinkan pemirsa tentang ceritanya.

Karena Biden tidak mampu menyampaikan ceritanya dengan buruk, dia mempermudah Trump, menurut media Amerika. Serangannya sering kali didasarkan pada kebohongan, namun Biden tidak dapat membantahnya.

Usai debat, Partai Demokrat mengungkapkan keraguan mereka terhadap Biden sebagai calon presiden dengan lebih terbuka dibandingkan sebelumnya. Tak lama setelah perdebatan tersebut, spekulasi bermunculan di media Amerika tentang penarikan pencalonannya. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Apakah Partai Demokrat masih bisa mengganti calonnya?

Ya, kata Kenneth Manusama dari Amerika, tetapi hanya ada satu orang yang memutuskan bahwa: “Biden harus mengakui bahwa segala sesuatunya tidak berjalan baik sekarang, mundurlah dan berikan kesempatan kepada kandidat lain.” Karena Biden memenangkan pemilihan pendahuluan Partai Demokrat, partai tersebut kemungkinan besar tidak dapat berbuat apa-apa tanpa persetujuannya. Para delegasi harus memilih berdasarkan hasil pemilihan pendahuluan, namun secara teori mereka mempunyai hak untuk menyimpang dari hasil tersebut.

Manuela memperkirakan tekanan terhadap Biden akan meningkat dalam beberapa hari mendatang. Pendapat para tokoh terkemuka Partai Demokrat akan sangat penting. “Pikirkan Nancy Pelosi, mantan pemimpin Partai Demokrat, dan mantan Presiden Barack Obama dan Bill Clinton.” Namun orang yang paling penting mungkin adalah istrinya, Jill, kata sejarawan Belanda-Amerika dan pakar Amerika James Kennedy. Biden tidak melihat dirinya akan pergi dalam waktu dekat. Dia menambahkan: “Biden adalah politisi yang telah menjabat selama setengah abad, dan dia akan terus menjabat selama dia bisa.”

READ  Polandia menyampaikan rencana penguatan militer di sepanjang perbatasan timurnya

Jutaan orang Amerika menyaksikan debat antara Presiden Joe Biden dan Donald Trump. Sementara kubu Biden tercengang, para pendukung Trump melihat perdebatan tersebut dengan lega:

Beginilah cara Partai Demokrat dan Republik memandang perdebatan tersebut

Siapa yang memilih calon presiden dari Partai Demokrat?

Jika Biden mundur, konvensi Partai Demokrat pada bulan Agustus akan menjadi momen penting berikutnya. Calon presiden akhirnya dipilih di sana. Banyak hal bisa berubah sebelum itu terjadi.

Pada konvensi di Chicago itu, para pesaing dapat segera menggalang dukungan. Para delegasi kemudian menentukan siapa calonnya. Menjelang konvensi, para kandidat potensial harus melakukan lobi keras untuk mendapatkan posisi mereka.

Pada konferensi itu sendiri, menurut James Kennedy, mereka harus membuktikan diri dalam debat dan pidato. Kennedy: “Jadi, Anda akan menghadapi ketidakpastian selama dua bulan mengenai siapa yang akan mewakili Partai Demokrat.” Menurut pakar tersebut, hal ini juga dapat memberikan dampak positif: “Baik Trump maupun Biden tidak terlalu populer, dan kandidat baru tersebut menarik bagi para pemilih, terutama karena orang tersebut bukanlah Biden atau Trump.”

Apakah hal seperti ini pernah terjadi sebelumnya?

Menurut James Kennedy, situasi seperti itu akan sangat istimewa. Dia ingat pemilu tahun 1968, ketika Presiden petahana Lyndon Johnson tiba-tiba menarik pencalonannya sebagai presiden. Hal ini menyebabkan krisis kemarahan di Partai Demokrat pada musim semi dan musim panas tahun 1968.

Siapa kandidat Demokrat lain yang ada di sana?

Di atas kertas, Wakil Presiden Kamala Harris adalah kandidat yang jelas untuk menggantikan Biden. Namun ada juga keraguan besar mengenai hal ini. “Dia belum sekuat dan terlihat seperti wakil presiden dalam beberapa tahun terakhir,” kata Manusama. “Selain itu, sebagai perempuan kulit berwarna, dia bukanlah pilihan pertama bagi sebagian besar penduduk Amerika.”

Menurut Manuela, calon potensial lainnya adalah Gubernur Kalifornia saat ini, Gavin Newsom (56 tahun). Sebagai walikota San Francisco, ia mengizinkan pernikahan sesama jenis pada tahun 2004. Keputusan ini menjadi berita nasional, juga karena pernikahan sesama jenis masih melanggar hukum pada saat itu. Dia telah menjadi gubernur California sejak 2019. Dia dianggap sebagai seorang progresif sosial dan konservatif fiskal, dan dipandang sebagai seorang Demokrat yang moderat. Setelah Biden, dia semakin sering muncul di media akhir-akhir ini.

Rekannya dari Michigan, Gretchen Whitmer, 52, juga akan memiliki peluang, menurut Manuela. Dalam beberapa tahun terakhir, ia diperkirakan akan mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2028, namun hal itu mungkin akan dimajukan. Hal serupa juga terjadi pada Gubernur Kentucky Andy Beshear (46 tahun).

Simak ringkasan diskusinya di sini:

Biden, Ukraina, dan golf yang menakjubkan: Beginilah perdebatan antara Biden dan Trump terjadi