BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Pasar Eropa masih sangat menarik bagi petani Asia dan Amerika Latin”

Import Promotion Desk (IPD) dan ‘Deutsche Gesellschaft für Internationale Zusammenarbeit’ (GIZ) mempresentasikan produk organik dari lima belas negara berkembang dan berkembang pada pameran Biofach tahun ini di Nuremberg, dengan fokus pada negara-negara seperti Sri Lanka, Indonesia dan Ukraina. . Kami berbicara di lokasi dengan Linda Mens (Regional Specialist IPD Hub Sri Lanka), Judith Emmerling (Kepala IPD Sourcing & Markets) dan Maria Paula Gomes S (IPD Specialist Sourcing & Markets). zat organik masing-masing.


Linda Menz, Judith Emmerling dan Maria Paula Gomes S (kiri ke kanan)

Sri Lanka 100 persen alami
Linda tahu bahwa sementara permintaan produk olahan seperti serpihan kelapa, minyak dan keripik masih tinggi, situasi untuk produk segar sulit, sebagian karena tarif angkutan udara yang sangat tinggi. “Akibat harga yang tinggi, logistik di seluruh negara Asia berada dalam situasi sulit. Namun, kami optimis. Prospek mangga dari Sri Lanka sangat bagus. Kami mengadakan pameran bekerja sama dengan perusahaan Sri Lanka Ellavalla Horticulture. Kami akan terus bekerja untuk membuka pasar Eropa untuk varietas mangga yang inovatif.Juga, nangka olahan di Eropa, ada banyak minat pada nanas dan produk serupa.

“Ada banyak upaya di Sri Lanka untuk membuat kampanye untuk menjadi 100 persen pertanian organik dan negara hortikultura. Jadi Sri Lanka memiliki infrastruktur organik yang luas dan banyak eksportir organik bersertifikat.”
Juga, upacara pemberian resmi Sertifikat Asal Kayu Manis Sri Lanka yang Dilindungi Uni Eropa berlangsung di Biofach di stand Sri Lanka. Stand ini diselenggarakan bekerjasama dengan mitra lokal EDB (Export Development Board of Sri Lanka), GIZ Sri Lanka dan IPD.

Minat besar di pasar Eropa dari Amerika Latin
Sebagai pakar di Amerika Latin, Maria Paula juga mengetahui bagaimana eksportir dari negara-negara seperti Ekuador memandang pasar Eropa. “Perusahaan Amerika Latin biasanya mencoba menjual produk mereka di AS karena kedekatan geografis dan keakraban dengan produk Amerika Latin. Eropa dan Jepang adalah pasar yang sulit untuk diakses.” Namun perusahaan semakin tertarik untuk mendapatkan sertifikasi tertentu untuk memasuki pasar Eropa. “Khususnya di sektor organik, meskipun ini datang dengan beberapa tantangan, pada akhirnya menguntungkan bagi perusahaan,” kata Maria Paula.

READ  Rekam emisi CO2 pada tahun 2023 karena kebijakan pemerintah yang buruk - Wel.nl

“Pasar Eropa masih sangat menarik bagi petani Asia dan Amerika Latin karena Jerman adalah salah satu pembeli produk organik terbesar di dunia,” kata Maria Paula. “Meningkatnya permintaan produk organik di Jerman dapat dilihat, antara lain, dengan banyaknya toko organik baru dan supermarket organik yang buka setiap tahun.” Tetapi banyak pengecer sekarang menawarkan produk organik yang lebih murah juga.

Dari 400 perusahaan, 70 bersertifikat organik
Maria Paula menunjukkan bahwa IPD dapat menumbuhkan produk konvensional dan organik dari portofolio hampir 400 perusahaan, 70 di antaranya sepenuhnya organik. Linda menekankan bahwa ada perbedaan besar antara negara asal: sebagian besar perusahaan Sri Lanka dalam program IPD bersertifikat organik, sedangkan pangsa produk segar dari Peru yang didukung oleh IPD sangat besar dan hanya beberapa perusahaan di Ethiopia yang bersertifikat organik. .

Judith Emmerling mengatakan bahwa meskipun ada banyak pilihan perusahaan yang memenuhi kriteria untuk kerjasama dengan IPD, IPD sering memilih kerjasama dengan perusahaan organik karena mereka memenuhi kriteria penting yang dibutuhkan di pasar Eropa. “Tapi tentu saja kami biasanya bekerja dengan perusahaan yang sedang berkembang juga. Namun, saya mendapat kesan bahwa kesadaran akan potensi produk organik meningkat di banyak negara.” Misalnya di Mesir, Judith sendiri bekerja selama bertahun-tahun.

Program IPD dan proses perjodohan
“Perusahaan-perusahaan yang dipilih dengan cermat termasuk dalam program IPD. Perusahaan yang cocok untuk ekspor, tetapi belum memenuhi semua persyaratan, disiapkan secara aktif oleh IPD. Untuk ini kami menyediakan e-learning, dan pakar IPD memberi saran tentang impor dan ekspor dan pasar Eropa, yang mendukung perusahaan pada topik terkait ekspor, untuk akhirnya mempersiapkan mereka untuk menandingi kami,” kata Judith.

READ  UE ingin melarang produk deforestasi dari pasar ekonominya

“Untuk diterima dalam program IPD, perusahaan diaudit berdasarkan kriteria yang ketat, melihat kualitas produk, kemampuan ekspor, kemampuan ekspor dan kepatuhan dengan standar dan sertifikasi internasional. Rantai pasokan yang transparan tanpa perantara sangat penting. Persyaratan uji tuntas dari Undang-Undang Rantai Pasokan, ” kata Maria Paula. “Begitu mereka bergabung dengan program, kami biasanya mendukung mereka selama tiga tahun untuk mendapatkan pijakan di pasar Eropa dan menjalin kontak dengan importir. Kami terus mengawasi area perusahaan mana yang telah berkembang dengan baik dan mana yang mungkin lebih. Petani, yang disebut kilometer terakhir, setelah itu, perusahaan umumnya berhasil maju ke Eropa. Mereka kemudian mengembangkan hubungan bisnis yang langgeng dan menjual produk mereka di pasar Eropa.”

Untuk informasi lebih lanjut:
Judith Emmerling
Maria Paula Gomez s.
Linda Mens
Impor Meja Iklan
c/o sequa gGmbH
Alexanderst. 10
D-53111 Bonn, Jerman
Telp: +49 (0) 228 909 0081 0
[email protected]
www.importpromotiondesk.de