BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mata uang Asia mundur karena prospek inflasi membaik

Posisi short di semua mata uang negara berkembang Asia jatuh, menurut jajak pendapat dua mingguan dari 12 analis.

Taruhan pendek pada peso Filipina, dolar Singapura dan rupiah Indonesia juga jatuh ke posisi terendah beberapa bulan.

Tingkat inflasi AS yang tidak berubah untuk bulan Juli, tanda signifikan pertama yang melegakan setelah harga terus naik, membantu meningkatkan sentimen di wilayah tersebut.

Taruhan pendek pada baht Thailand jatuh ke level terendah sejak awal Juni setelah Bank of Thailand (BoT) menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada hari Rabu.

Thailand, yang sangat bergantung pada pariwisata, secara bertahap mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan ekonomi ketika turis kembali, memungkinkan BOT untuk menangani kebijakan moneternya.

Analis umumnya mengharapkan BoT untuk melanjutkan kebijakan bertahap sepanjang tahun.

Baht, salah satu mata uang yang paling tidak didukung dalam jajak pendapat, tampaknya berada di jalan menuju pemulihan, naik hampir 4% sejak awal bulan. Dalam tujuh bulan pertama tahun ini, mata uang telah terdepresiasi sebesar 10,2%.

Sebagian besar tanggapan terhadap survei datang setelah Bank Sentral Thailand mengumumkan kenaikan suku bunga.

Rupiah Indonesia juga merupakan salah satu mata uang yang paling sedikit mendapat dukungan karena ekonomi negara ini sedang menuju pemulihan, tetapi kenaikan inflasi dan risiko resesi global telah mendorong Bank Indonesia (BI) untuk menaikkan suku bunga.

Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, telah menjadi salah satu negara terakhir di kawasan yang mempertahankan kebijakan moneter longgar sejak pandemi.

Analis di Citi dan OCBC memperkirakan BI akan menaikkan suku bunga acuan terbalik tujuh hari akhir bulan ini, dengan Citi memperkirakan kenaikan 25 basis poin. Namun, Maybank dan ANZ tidak melihat bank sentral bergerak menuju pengetatan.

READ  Kanal: Merek Layanan Cloud mempromosikan bisnis

Di tempat lain, taruhan pendek pada rupee India, won Korea Selatan, dan dolar Taiwan turun ke level terendah sejak 21 April.

Survei Stabilisasi Mata Uang Asia berfokus pada apa yang diyakini oleh para analis dan pengelola dana sebagai kondisi pasar saat ini untuk sembilan mata uang pasar berkembang Asia: yuan Tiongkok, won Korea Selatan, dolar Singapura, rupiah Indonesia, dolar Taiwan, rupiah India, peso Filipina, dan peso Malaysia. Ringgit dan Baht Thailand.

Jajak pendapat menggunakan peringkat posisi net long atau short mulai dari minus 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan bahwa pasar secara signifikan panjang dalam dolar AS.

Angka-angka ini termasuk posisi yang diterima melalui non-deliverable prospects (NDFs).

Di bawah ini adalah hasil survei (posisi dalam dolar AS terhadap setiap mata uang):

Tanggal USD/CNY USD/KRW USD/SGD USD/IDR USD/TWD USD/INR USD/MYR USD/PHP USD/THB

11-Agustus-22 0,86 1,1 0,51 0,83 1,14 1,41 0,88 0,87

28-Jul-22 1,14 1,63 0,92 1,31 1,42 1,62 1,59 1,54 1,89

14-22 Juli 1,07 1,84 1,44 1,59 1,76 1,98 1,68 2,06 1,78

30-22 Juni 1,09 1,69 1,08 1,5 1,15 1,8 1,63 2,05 1,39

16-22 Juni 1,54 1,79 1,35 1,33 1,23 1,66 1,67 1,7 1,34

22-22 Juni 1,22 0,56 0,38 0,9 0,73 1,18 1,06 0,59 0,54

19-Mei-22 1,9 1,55 1,07 1,19 1,63 1,35 1,53 1,15 1,56

Mei 5-22 1,75 1,5 0,73 0,56 1,49 1,04 1,47 1,09 1,33

21-Apr-22 0.1 1.07 -0.17 -0.03 0.94 0.75 0.89 1 0.71

07-Apr-22 -0.41 0.99 -0.46 -0.05 0.81 0.63 0.32 0.53 0.31