BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di De Rosario di Helmand, Anda memasak dengan ketelitian yang menarik

Di De Rosario di Helmand, Anda memasak dengan ketelitian yang menarik

Di dunia di mana keadaan biasa-biasa saja berkuasa, humor dan orisinalitas sangat dihargai. Jadi ketika kami mendengar bahwa sommelier Lithuania Edgaras (Eddy) Rasminas bekerja sama dengan koki Germaine De Rosario di De Rosario di Helmand, itu membuat kami ingin memeriksanya.

Rasminas – Kotak obrolan badut dengan hidung yang bagus untuk anggur khusus dan asli, dimulai di McDonald’s di London dan mencari peruntungan di Belanda, menemukan rumah baru di makam de Lindehof Sonil Bahador yang hebat, membawanya menjadi sommelier. dan dinobatkan sebagai Sommelier of the Year oleh Michelin pada tahun 2021.

Chef Germain de Rosario adalah pria tangguh bertato berat yang, setelah masa kanak-kanak yang sulit dan bekerja di tempat sampah, berakhir di de Lindehof yang sama dan tumbuh sebagai koki di sana sebelum membuka restorannya sendiri, de Rosario, pada tahun 2016. Sudah mendapat satu bintang di tahun 2018.

Dua orang gila, keduanya dengan pendekatan yang tidak ortodoks terhadap profesi mereka yang seharusnya menghasilkan sesuatu yang istimewa. Ya. Di aula, sebelum Anda memasuki area restoran, sebuah meja dengan Crystal Head Vodka sudah menunggu. “Sebuah kesempatan untuk bersantai,” kata sommelier Rasminas. Dengan ruang makan yang luas, lantai kayu gelap, dinding gelap, dan mural seperti grafiti, dapur terbuka sangat menarik, tempat legiun bekerja dengan tenang.

Basis De Rosario adalah masakan Prancis, tetapi sejak itu telah diperkaya secara signifikan oleh pengaruh Asia, terutama pengaruh India dan Indonesia. Ambil nafsu makan. Tarik napas dalam-dalam: langoustine tartare, mayones kerang wortel, apel patty smith mentah, seledri dan asparagus hijau, sisi quinoa kukus, minyak lobster hijau, bawang putih, herba bawang putih, dan adas. Sepertinya anarki di atas papan, tetapi kenyataannya itu canggih dan canggih.

READ  Realme mengikuti Pulau Dinamis Apple di telepon baru

Semua bahannya sangat seimbang dan menarik di mulut: apel hijau segar, rasa asin yang lembut dari tartar, langoustine yang hangat dan hampir seperti krim, rasa kacang yang renyah dari quinoa, dan rasa sisa yang tiba-tiba sedikit. Pedas lagi. Nage adalah bisque dengan rasa lobster yang hangat dan penuh, tetapi lebih halus dan tidak terlalu asin.

Bahkan sebelumnya, layanan yang sangat menawan, tersenyum, dengan seember besar mayones merica di atas meja, seperti yang Anda lihat di bar makanan ringan. Kami tidak berpikir kami berada di restoran bintang yang berperilaku baik. Kami mendapatkan titik mayo itu dalam mangkuk, dan layanan dengan santai melemparkan bola pahit ke sana dari ketinggian yang bagus. Inilah masalahnya: Ayah De Rosario datang ke Belanda saat berusia delapan tahun, dan di sini salah satu makanan yang dia makan adalah pahit yang dilemparkan ke dalam mustard. Bitterball Rosario terlihat biasa saja, tetapi merupakan varietas yang digoreng sempurna dengan rendang pedas khas Belanda yang lembut dan nikmat. Indonesia di dalam, Belanda di luar.

ayam ibu

Bersama dengan hidangannya, Rozario menceritakan kisah orang tuanya yang kembali ke Indonesia tinggal di Jawa, dan kisahnya. Terkadang dia merasa seperti memasukkan kekurangan mereka ke dalam makanannya. Makanan pembukanya disebut ‘Mama’s Chicken’, dan dia mendapatkan resepnya melalui telepon dari ibunya: sayap ayam yang direndam dalam jinten selama beberapa hari, disajikan dengan saus hollandaise, bawang pedas, dan kacang tanah. Sebuah penghargaan penuh kasih yang halus, pedas, lembut, dan renyah berpadu sempurna – membuat mulut kita tetap bersinar di bagian akhir. Rasanya yang lezat mengingatkan pada aroma tocos yang akrab namun sulit ditangkap, perpaduan rempah-rempah yang dikenal dan tidak dikenal.

READ  'Penempatan militer ke New Guinea membentuk saya'

Makanan pembuka lainnya adalah tartar tiram dengan vinaigrette kacang, jahe dan kelapa dalam cangkang tiram bercat hitam dan emas, disajikan dengan bola emas misterius berisi kombinasi mentimun, lemon, kelapa, dan cabai yang lezat. Sensasi kesemutan segar dengan nada lembut-manis. Bao (roti kukus) disajikan dengan mayones miso dan lapisan sambal patjak di bawahnya.

Sepintas terlihat seperti urusan yang sibuk, bahkan sedikit campur aduk – de Rozario mengatakan ada ‘keseimbangan nol’ di dapurnya, dia bekerja secara naluriah. Tapi sebenarnya dia menciptakan kedamaian di lingkungan liar. Di balik intuisi itu terletak kerja presisi kuliner yang menarik.

Nada asam segar dari buah markisa dan jeruk manis ringan, turbot hangat dengan rasa asin kaviar yang tinggi, saus blanc murni yang kaya, tampak seperti kehidupan yang elegan.

Ia menyajikan kombinasi klasik saus lobster dan kepiting pantai, versi India dengan minyak lada dan berketal, makanan ringan yang terbuat dari ubi dan bumbu. Bagi saya rasanya seperti masakan Indonesia. Sausnya sangat lezat sehingga kami meminta roti tambahan (baos yang baru dipanggang!) Untuk membuatnya lebih enak.

Dengan lobster itu kami juga mendapatkan semangkuk betzel pedas (sejenis ra gado gado) dengan jeruk, granny smith, dan gunting lobster. Rasa memungkinkan Anda menjelajahi semua sisi spektrum kuliner, dan semuanya terasa luar biasa.

Makanan penutup yang manis adalah es krim yang dibuat dengan kari dan minyak pandan (pandan dikenal sebagai vanila dari Timur) dan stroberi, mandarin, dan nanas dengan aroma manis segar dan lapisan meringue yang lembut.

Semua ini termasuk anggur khusus, anggur es Riesling dari Kanada, koktail non-alkohol asli, dan cerita Rasminas yang paling menghibur. Di balik fasad tangguh pendekatan ortodoks mereka, Chef de Rozario dan Sommelier Rasminas menyembunyikan keahlian murni. dan melucuti keramahan.

READ  Saudara Qinn (20) dan Chay (18) dari Wierden meninggalkan sekolah dan memulai toko furnitur di Tubbergen | Daburgan