BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PBB menunda keputusannya tentang duta besar dewan militer Taliban dan Myanmar

Sebuah komite khusus PBB telah menunda keputusan tentang siapa yang dapat mewakili Afghanistan dan Myanmar dalam organisasi untuk sementara waktu. Pemerintah di kedua negara digulingkan tahun lalu. Taliban di Afghanistan dan tentara Myanmar ingin mengganti duta besar pemerintah sebelumnya untuk PBB dengan duta besar mereka sendiri.

Jika disetujui oleh PBB, itu akan menjadi langkah penting menuju pengakuan internasional terhadap rezim tersebut. Itulah mengapa keputusan tentang mereka sensitif.

Karena penundaan keputusan, duta besar saat ini akan tetap untuk sementara waktu. Untuk Afghanistan, ini adalah Ghulam Isakzai, dan untuk Myanmar, Kyaw Mo Tun. Taliban menginginkan Sohail Shaheen sebagai duta besar baru. Dia adalah juru bicara Taliban di Qatar. Dewan Militer Myanmar menunjuk seorang perwira militer senior, Aung Turin.

Komite Sembilan Negara

dari Komite Kredensial Dari Perserikatan Bangsa-Bangsa melihat pertanyaan tentang siapa perwakilan sah suatu negara. Komite ini terdiri dari sembilan negara. Tahun ini, Amerika Serikat, Cina, Rusia, Chili, Namibia, Bahama, Bhutan, Swedia dan Sierra Leone menjadi anggota komite.

Pada bulan September, di awal Sidang Umum PBB, Taliban memintanya waktu bicara. Kemudian ditunjukkan bahwa Komite tidak dapat bertemu dalam waktu singkat. Tidak jelas kapan komisi akan membuat keputusan. Tanggal pertemuan berikutnya belum ditetapkan saat ini.

Taliban juga berkuasa pada 1990-an. Pada saat itu, PBB tidak menyetujui penunjukan duta besar dari kelompok Islam ekstremis. Artinya duta besar pemerintah sebelumnya tetap di jabatannya.

READ  Chad mengumumkan keadaan darurat karena kekurangan gandum akibat perang di Ukraina | Saat ini