BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan: Foto Trump dengan Alkitab bukan alasan untuk membawa pengunjuk rasa keluar dari taman

Kesempatan berpose untuk foto Donald Trump dengan Alkitab di luar gereja bukanlah alasan untuk mengakhiri demonstrasi anti-rasisme di Washington Juni lalu. Ini adalah kesimpulan dari Departemen Dalam Negeri AS dalam penyelidikan atas masalah tersebut. Trump dikritik karena diduga mengakhiri demonstrasi sehingga dia bisa berjalan kaki dari Gedung Putih ke gereja, tetapi Menurut laporan Ini tidak terjadi.

Laporan tersebut menyatakan bahwa polisi memutuskan bahwa para demonstran harus pergi karena pagar keamanan harus didirikan. Operasi ini sudah direncanakan sejak lama. Laporan itu mengkritik cara demonstrasi itu diselesaikan. Peringatan untuk meninggalkan lokasi tidak cukup keras, sehingga tidak semua pengunjuk rasa dapat mengindahkannya tepat waktu. Investigasi terpisah sedang dilakukan untuk menentukan apakah kekerasan polisi yang berlebihan digunakan. Polisi menggunakan gas air mata dan peluru karet.

Demonstran memprotes kematian George Floyd. Trump telah menyatakan ketidakpuasannya dengan demonstrasi Black Lives Matter di seluruh Amerika beberapa kali, dan menuduh pengunjuk rasa melakukan kerusuhan dan penjarahan. Setelah pidato di Rose Garden Gedung Putih, Trump mengumumkan suara para pengunjuk rasa lebih keras kamu ingin mengobatinyaJohn, dia pergi ke Gereja St. John terdekat untuk mengambil foto yang terkenal itu. Para perusuh telah membakar ruang bawah tanah gereja belum lama ini.

Jenderal Meli

Trump berjalan ke gereja dari Gedung Putih melalui Lafayette Park, 11 menit setelah pengunjuk rasa terakhir pergi. Ini memberi kesan kepada banyak orang bahwa Trump telah membersihkan taman untuk berjalan ke gereja. Menurut laporan, ini tidak terjadi. Polisi telah mulai hanya beberapa jam sebelum mereka mengetahui rencana Trump untuk membersihkan taman. Menurut laporan itu, Jaksa Agung William Barr mendesak pembersihan taman dengan cepat, tetapi polisi tidak akan menanggapi.

READ  Polisi Yunani mengawal kru kamera Belanda selama laporan tentang pengungsi | Rumah, rumah

Dalam pawainya, Trump didampingi, antara lain, Barr dan Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan Angkatan Bersenjata AS. Mielle berkata nanti Bahwa ini adalah kesalahanKehadiran saya di sana memberi kesan bahwa angkatan bersenjata terlibat dalam politik dalam negeri.

Millie berada di sisi Trump, tetapi dia meminta maaf dalam sebuah video: