BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peak dan Seenen kalah dari orang Korea yang kuat dan AC bertiup



Peak dan Seenen kalah dari orang Korea yang kuat dan AC bertiup


© ANP
Peak dan Seenen adalah orang Korea yang kuat dan membuang AC

TOKYO (ANP) – Pemain bulu tangkis Selena Peek dan Cheryl Seinen harus menahan tidak hanya pasangan terkuat Korea Selatan di perempat final ganda di Olimpiade Tokyo, tetapi juga AC paling keras. “Di satu sisi angin bersama kami dan remukan menghantam begitu keras, di sisi lain jaring melawan angin dan Anda harus memukul lebih banyak pada pesawat ruang angkasa yang lebih berat”, Peak mencatat setelah kalah di kedua Game: 8- 21 17-21.

Pasangan Belanda itu baru menyadari ketika menabrak jalan betapa lebih buruknya daripada hari-hari lainnya. “Kami harus memperbaiki dan mengubah taktik dalam satu menit, itu tidak terjadi dengan benar,” lanjut Peak. “Kami mencoba mencetak gol dengan sangat cepat sejak awal dan membuat banyak kesalahan yang tidak perlu tanpa kesabaran kami. Mereka mengambil poin dari kami dengan sangat mudah.”

Peek 29 tahun mengakui, kemenangan atas pasangan peringkat empat Lee Soi/Shin Xiangun bukanlah pilihan terbuka. “Saya mengharapkan hari yang sangat buruk dengan mereka, tetapi mereka siap. Sejujurnya, mereka menunjukkan kepada kami mengapa mereka berada di urutan keempat dunia, berusia delapan belas tahun. Kami tidak pernah memimpin di game kedua, tetapi kami kembali dengan karakteristik. .

Cepat dan eksplosif

Lawan Asia selalu tangguh, Peak tahu. “Mereka ‘pemukul keras’, mereka bermain dengan kecepatan dan ledakan. Kami orang Eropa harus mengandalkan trik dan dapat mengubah dan mengubah permainan. Sayangnya, hari ini kami tidak mengelolanya dengan baik.” Pasangan bulu tangkis itu sebelumnya menikmati tiupan AC. “Sangat buruk di Indonesia. Itu hanya badai, Anda tidak memiliki kendali di sana, pesawat ruang angkasa pergi ke segala arah,” kata Peak.

READ  Pulau: Kurang terisolasi, lebih istimewa

Meski tersingkir, pasangan Belanda itu puas. “Saya pikir itu adalah pengalaman hebat dan menikmati semua pertandingan,” kata Chinese. “Tujuannya adalah untuk mencapai perempat final. Kami menang. Saya pikir kami bisa senang dengan apa yang kami capai. Itu akan menjadi situasi yang sangat berbeda dengan penonton di sana, tetapi kami menciptakan situasi kami sendiri.”