BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pedang Diponegoro muncul dari bayang-bayang istana Hed Loo

Pedang Diponegoro muncul dari bayang-bayang istana Hed Loo

Senjata tersebut terletak di bunker bawah tanah. Jan Klein Nagelvoort memasukkan kartu passnya ke dalam pemindai dan membuka pintu tebal Depot Museum Bronbeek. Ia memasang penutup plastik biru di atas sepatunya untuk mencegah hewan-hewan hutan memasuki koleksi museum peninggalan kolonial-militer Belanda masa lalu.

Ada meja agak jauh dari situ. Klein Nagelvoort masuk dan menyalakan lampu. Bilah besi bersinar dalam cahaya putih. Itu adalah kapal pangeran Jawa Tiponekoro – ditemukan kembali dalam bayang-bayang setelah lebih dari satu abad.

Tiponekoro (1785-1855) adalah pahlawan nasional di Indonesia. Pada tahun 1825 ia melancarkan pemberontakan besar-besaran melawan pemerintahan kolonial Belanda. 200.000 orang mungkin tewas dalam perang Jawa ini. Jenderal Hendrik Marcus Baron de Kock mengakhiri perang setelah lima tahun berperang dan merebut Tibonecoro. Pangeran meninggal setelah 25 tahun di pengasingan.

Mengapa Indonesia tidak menuntut pengembalian kapal tersebut? ‘Mereka tidak tahu dia ada’

Tahun lalu, pemerintah Indonesia mengajukan permintaan kepada Belanda untuk mengembalikan beberapa barang seni yang diyakini merupakan hasil rampasan, termasuk tali kekang kuda Tiponekoro. Permintaan ini kemungkinan besar tidak akan diterima. Pasalnya Belanda sudah mengembalikan keris sang pangeran ke Indonesia pada tahun 2020 lalu.

Mengapa Indonesia tidak menuntut kembalinya mandau Tiponekoro? “Sederhana,” kata Klein Nagelvoort. “Mereka tidak tahu kalau benda itu masih ada di sana.”

Ada cerita istimewa yang melekat pada senjata ini. Klein Nagelvoort menunjuk pada sebilah pisau penuh gigi. Ini bekas-bekas proses penempaan. Terlihat dari bentuknya, ini bukan pisau Eropa. Melengkung seperti kebanyakan senjata Jawa- Amarah – – dalam koleksi kami. Ini sebenarnya adalah senjata tempur yang digunakan, bukan pedang seremonial.

Namun, Klein Nagelvoort mengatakan lompatan pedang itu tidak terlihat asli. “Itu adalah pegangan milik kapal angkatan laut Belanda. Dan itu dibuat oleh Belanda yang membeku. Dibuat khusus untuk pedang ini. Jadi kita sedang berurusan dengan salah satunya. Dibuat sesuai pesanan Lambang: setengah Jawa, setengah Belanda.”

READ  Pembaruan langsung dan berita untuk 14 Juli 2021

Lukisan ‘Penangkapan Bangaran Tibonecoro‘ (1857) oleh Radon Saleh.

Klewang untuk dijual

Jadi itu pedang spesial, tapi milik siapa? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Klein Nagelvoort dan rekannya Baljac Verhoeven melakukan penelitian. Di arsip Bronbeek mereka menemukan surat dari tahun 1956 Klewang – Pedang Indonesia yang diasah pada salah satu sisinya – ditawarkan untuk dijual dari Tiponegoro oleh keturunan Hendrik Mercus de Kock, pemenang Perang Jawa untuk Belanda. Namun, tidak ada jejak pedang yang ditemukan dalam koleksi tersebut.

Verhoeven mengatakan bahwa pedang pribadi de Kock ini ada dalam koleksi Bayley’s Head Lew di Apeldoorn. “Dipajang di sana bersama dengan lukisan besar karya de Kock. Dipinjamkan ke Museum Rektor oleh keturunan de Kock pada tahun 1974, dan dua belas tahun kemudian pinjaman tersebut diubah menjadi sumbangan. Inilah pedang yang sekarang kita miliki sebelumnya kita. Klewang Mandau Diponegoro dan de Kock merupakan senjata yang sama.

Arsip menunjukkan bahwa pedang itu dibuat pada masa hidup Hendrik Marcus de Kock, kata Verhoeven. “Seperti tiga generasi berturut-turut laki-laki di keluarganya yang bertugas di Angkatan Laut, dia mengajukan permintaan resmi untuk membawa senjata khusus ini. Jadi pada tahun 1950an seorang anggota keluarga mencoba menjual Sapper ke Bronbeek, tapi tidak ada anggaran untuk itu. waktu.

Itu sebabnya muncul dalam koleksi Paul’s Head Lou tahun 1970-an sebagai ‘The Sabre of Hendrik de Kock’. Verhoeven: “Kadang-kadang dikatakan bahwa itu berasal dari DiBonegoro, tapi itu tidak membuat siapa pun mengkliknya.”

Baca selengkapnya
Perspektif baru terhadap koleksi lama: Ketiga museum ini memimpin

Museum Jan Cunen, Oss.  'Villa Curiosa' adalah pameran permanen tentang sejarah Oss.

Spanduk, kuda dan pedang

Sejarah senjata tersebut juga tidak diketahui. Atau lebih baik, kemungkinan sejarah: karena apa kebenaran cerita yang beredar di keluarga De Kock – dan kemudian di Kortsen de Kock?

READ  Royal IHC membangun kapal yang unik dan stabil di Indonesia untuk mendukung ladang angin di laut

Verhoeven: “Kita telah melihat bukti-bukti saat-saat Debonecorro kehilangan barang-barang. Hal ini antara lain terjadi pada tanggal 26 Juni 1829, pada masa konflik antara pangeran dan pasukan Belanda yang dipimpin oleh Letnan Kolonel Joseph Ledel. Arsip Nasional di Den Haag berisi surat yang dikirim oleh Ledel dua hari kemudian Spanduk, kuda, Dikatakan bahwa arsip dan Pedang Dibonecoro jatuh ke tangan Belanda, dan Ledell mengirim asistennya ke de Kock dengan benda-benda tersebut.

Misalnya, para peneliti “99 persen yakin” bahwa bilah pedang yang sementara disimpan di depot Bronbeek – yang diberikan oleh Kepala Lou Bayley untuk penelitian dan pembukaan pameran tahun depan – berasal dari senjata pribadi DiBonegoro. Klein Nagelvoort: “De Kock pasti sangat bangga bisa memenangkan Perang Jawa. Seperti pejuang yang tak terhitung jumlahnya selama berabad-abad, dia menyimpan senjata musuh bebuyutannya sebagai kenang-kenangan kemenangan. Mungkin ini semacam penghormatan kepada Tibonecoro.

Pisau itu direbut di medan perang, gagang dan sarungnya Belanda

Saber menjadi barang istimewa karena Belanda dan Indonesia bersatu di dalamnya, kata Verhoeven. “Satu-satunya pertanyaan adalah berapa lama senjata itu akan tetap menjadi milik Belanda. Kami telah mengetahui asal muasal senjata tersebut dan telah memberi tahu Kepala Polisi Lou bahwa mungkin ada klaim dari Indonesia.

Namun mengingat pedang tersebut ditangkap di medan perang, kemudian dilekatkan pada gagang Belanda dan dilengkapi dengan sarung Belanda, seberapa besar kemungkinan klaim tersebut? Apakah ini kasus plagiarisme? Verhoeven: “Secara pribadi saya tidak berpikir sebagai seorang prajurit Anda akan meminta senjata Anda kembali jika Anda kehilangannya di medan perang, tetapi dalam kasus ini berbeda. Klaim tersebut datang dari pemerintah Indonesia, yang tidak dipedulikan siapa pun, tetapi sebuah legenda sosok dari sejarah negara itu.Bagi banyak orang Indonesia, Senjatanya memiliki jiwa – The Pusaka — Dari Tibonecoro.

READ  Analitis Asia Selatan bersinar dalam pertempuran melawan kenaikan dolar

Restorasi, kata Verhoeven, adalah tentang memperbaiki ketidakadilan. “Saya ingin tahu di mana komite yang menangani pengembalian benda-benda kolonial menarik garis batas: apa yang termasuk karya seni yang dijarah dan apa yang tidak?”