BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menyetujui undang-undang anti kekerasan seksual yang telah lama ditunggu-tunggu

Setelah bertahun-tahun berdebat, parlemen telah mengesahkan undang-undang untuk mengekang kekerasan seksual di Indonesia. Materinya sulit karena pelecehan seksual sering dianggap masalah pribadi.

Undang-undang baru menetapkan kerangka hukum untuk menghukum mereka yang melakukan pelecehan seksual. Mereka menghadapi hukuman hingga 15 tahun penjara untuk eksploitasi dan hingga 12 tahun untuk agresi fisik di dalam dan di luar pernikahan.

Ia memiliki klausul untuk melindungi para korban dan memberi mereka kesempatan untuk memproses trauma yang mereka alami. Undang-undang juga mengakui kekerasan seksual terhadap laki-laki dan anak, sedangkan KUHP perkosaan adalah pelaku laki-laki dan Korbannya adalah seorang wanita.

Keterlibatan sosial

Rapat lengkap yang menyetujui naskah tersebut dihadiri oleh beberapa aktivis hak-hak perempuan.

Undang-undang tersebut telah diperdebatkan dengan hangat dalam beberapa tahun terakhir dan telah mendapat tentangan.

Para pengunjuk rasa juga menunggu di luar parlemen untuk pesan persetujuan. Willie Aditya, Ketua Panitia Kerja DPR yang membahas mosi tersebut, memuji ‘pentingnya komitmen sosial’ UU tersebut.

Karena jumlah pelanggaran seksual telah meningkat sejak awal 2000-an, Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan telah menyerukan undang-undang yang lebih baik pada tahun 2014. Draf awal mencantumkan lima belas jenis kekerasan seksual yang berbeda. Dalam pidato yang disampaikan kepada politisi dua tahun kemudian, ada sembilan lagi. Misalnya tentang kontrasepsi paksa atau pelecehan seksual melalui internet.

Undang-undang tersebut telah diperdebatkan dengan hangat dalam beberapa tahun terakhir dan telah mendapat tentangan.

Konservatif

Indonesia adalah negara yang konservatif dan sangat sensitif terhadap materi. Partai Keadilan dan Kesejahteraan Islam (Bartai Kedilan Sehzadora atau PKS) menentang undang-undang tersebut, yang secara khusus mengatakan harus melarang prostitusi dan orientasi seksual ‘tidak disengaja’.

READ  Uni Eropa sudah bosan menggunakan minyak goreng bekas

Baca lebih banyak

© Peril SK / Thomson Reuters Foundation

Dalam persidangan Yusuf di MP PKS al-Musam, Yusuf mengatakan undang-undang itu akan “berbahaya” jika amandemennya tidak termasuk dalam urusan di luar nikah “untuk menyelesaikan semua kasus moral yang baik”.

jeram

Organisasi hak-hak perempuan menyesalkan pemerkosaan tidak disebutkan secara eksplisit dalam undang-undang. Bagian itu dihapus dari pidato terakhir karena proposal untuk mengubah hukum pidana juga beredar pada saat yang sama.

RUU itu disahkan di bawah tekanan publik menyusul kemarahan atas beberapa kasus pemerkosaan baru-baru ini. Menurut Komisi Kekerasan Terhadap Perempuan, jumlah kasus agresi selama epidemi meningkat 75 persen. Presiden Widodo meminta parlemen pada bulan Januari untuk membuat rancangan undang-undang.