BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pekerja dan serikat mereka harus didengar di dalam RSPO

Sesi Roundtable Internasional CNV tentang Minyak Kelapa Sawit Berkelanjutan

Minggu ini CNV Internationaal menghadiri meja bundar untuk Konferensi Internasional Kelapa Sawit Berkelanjutan (RT2022) di Malaysia, bersama dengan mitra kami dari Indonesia dan Guatemala, untuk menempatkan hak-hak pekerja di peta. Eva Smulders, koordinator bisnis yang bertanggung jawab di CNV International: “Industri kelapa sawit adalah sektor internasional yang besar. Minyak Kelapa Sawit Berkelanjutan (RSPO) adalah pemimpin dalam hal perjanjian keberlanjutan minyak sawit.

Meskipun ini merupakan kesepakatan yang baik di atas kertas, masih banyak ruang untuk perbaikan dalam hal implementasi. Jadi perlu bagi para pekerja dan organisasinya, yang sehari-hari bersentuhan dengan praktik. Dapatkan suara yang lebih baik dalam RSPO.

Hal ini dapat dilakukan dengan mempromosikan dialog sosial antara pekerja dan pengusaha di sektor kelapa sawit. Inilah yang kami konfirmasikan minggu ini dalam sesi breakout dan dalam percakapan dengan perusahaan dan investor.

Lebih memperhatikan hak-hak buruh dan dialog sosial

Kelapa sawit berkelanjutan adalah tentang lingkungan dan alam, tetapi tentunya juga tentang hak asasi manusia. Namun, lingkungan dan alam masih mendominasi. Smulders: “Bekerja di perkebunan kelapa sawit itu berat, penghasilan orang sangat sedikit untuk hidup.

Banyak perempuan bekerja tanpa kontrak, yang berarti mereka tidak berhak atas cuti melahirkan, misalnya.

Pestisida sering digunakan di pertanian, sementara mereka sering kekurangan peralatan pelindung yang baik. Kami mengadvokasi hak-hak pekerja di sektor kelapa sawit dengan serikat pekerja lokal dan organisasi masyarakat di Asia dan Amerika Latin. Suara mereka harus didengar di konferensi ini dan investor serta perusahaan harus menyadari tanggung jawab mereka dalam rantai tersebut.”

Sesi terpisah dengan ajakan bertindak yang jelas!

Pada hari Rabu, CNV Internationaal menyelenggarakan sesi interaktif yang dihadiri banyak orang tentang “Meningkatkan Hak Asasi Manusia dan Buruh, Mempersiapkan Uji Tuntas Masa Depan dan Legislasi Deforestasi”. (Mempromosikan hak asasi manusia dan tenaga kerja, mengadaptasi undang-undang uji tuntas dan deforestasi di masa depan).

READ  Australia khawatir mulut-dan-mulut setelah wabah di Indonesia - Berita Daging Sapi

Selama lokakarya, dampak undang-undang (masa depan) terhadap perusahaan dibahas dan dampak undang-undang (masa depan) terhadap perusahaan sudah jelas. Dia menyerukan lebih banyak dialog sosial.

Realitas sehari-hari untuk organisasi mitra kami sangat intens.

Selama sesi tersebut, organisasi mitra lokal dari Indonesia (Nursana Marbaung, Hocatan) dan Guatemala (Manuel Pérez Ordonez, CONDEG) berbicara. Smulders: Realitas harian untuk organisasi mitra kami sangat intens. Hak-hak pekerja dilanggar setiap hari, sementara pekerja dari Guatemala, misalnya, hampir tidak mungkin untuk mengorganisir diri ke dalam serikat pekerja. Buruh migran, perempuan, buruh harian, dan pekerja lepas sering mendapat upah di bawah upah layak.

Karena adanya undang-undang baru, perusahaan harus mengambil langkah tambahan; Bagaimana mereka dapat memenuhi persyaratan baru dan tindakan apa yang harus mereka ambil untuk mengatasi pelanggaran HAM dalam rantai mereka.

Serikat pekerja dapat memainkan peran penting dalam hal ini. Melalui dialog sosial dan kesimpulan dari kesepakatan kerja bersama, tidak hanya risiko yang teridentifikasi, tetapi solusi dapat ditemukan dengan cara yang berkelanjutan. Serikat pekerja juga dapat memantau apakah kesepakatan untuk perbaikan dihormati.

Oleh karena itu, selama sesi kami di konferensi RSPO, kami menyerukan kerja sama untuk mempromosikan dialog sosial di sektor ini. Bagaimanapun, perusahaan yang membeli minyak sawit untuk produksi FMCG mereka bertanggung jawab penuh untuk mencegah produksi minyak sawit yang mereka peroleh berdasarkan eksploitasi buruh di perkebunan sawit.

Menurut Smulders, kekuatan konferensi RSPO ini adalah menyatukan orang-orang: “Perusahaan, investor, serikat pekerja dan organisasi hak asasi manusia berkumpul di sini untuk berdiskusi dan menindaklanjuti lokakarya. Kami selalu membela kepentingan pekerja. Kami membuat banyak kontak baru dan karena itu melihat peluang baru untuk pengembangan lebih lanjut untuk program kelapa sawit kami.

Bisnis, investor, serikat pekerja, dan organisasi hak asasi manusia berkumpul di meja

RSPO adalah kolaborasi yang unik. Hanya penting bahwa perjanjian di atas kertas benar-benar dilaksanakan. Baru setelah itu sektor ini dapat bersama-sama mengambil langkah penting menuju kelapa sawit berkelanjutan.” Hari ini adalah hari yang unik, saya diberi tahu bahwa ini adalah pertama kalinya serikat pekerja lokal naik ke panggung dan menceritakan kisah mereka.”

Lebih banyak perwakilan serikat pekerja!

Serikat pekerja saat ini tidak terwakili di RSPO, oleh karena itu CNV Internationaal mengambil inisiatif untuk mengundang beberapa mitra ke RSPO RT, untuk memberi mereka suara, untuk mengenal mereka dan bersama-sama mengambil langkah pertama untuk bekerja sama dengan tujuan bersama. agenda dialog sosial di sektor kelapa sawit.

Bekerja dengan agenda bersama untuk dialog sosial di sektor kelapa sawit.

Amalia Falah Alam, perwakilan lokal CNV International di Indonesia, mengatakan bahwa pertukaran pengalaman antara serikat pekerja dan organisasi hak asasi manusia CONDEG dari Guatemala dan Indonesia bermanfaat.

Karena serikat pekerja di Indonesia sudah memiliki lebih banyak pengalaman, mitra kami dari Guatemala dapat belajar dari hal itu, dan masalah serupa juga dapat dimasukkan dalam agenda bersama di dalam RSPO. Bagaimanapun, bersama-sama Anda lebih kuat.

Dari Guatemala, Monica Garzaro Scott, dari CNV International dan Manuel Pérez Ordonez, Pemimpin Pekerja Pribumi Guatemala, akan menghadiri Dewan Nasional Pengungsi di Guatemala (CONDEG).

Dari Indonesia, tiga serikat pekerja dari jaringan kami hadir minggu ini, yaitu Nursana Marpaung dari Hocatan, Sadi Pamungkas dari F SPPP SPSI, dan Fehri Batorachman dari SPPPP K – SARBUMUSI.

Rekan CNV Internasional Amalia Falah Alam juga akan berpartisipasi dalam diskusi panel tentang implementasi hak-hak pekerja di sektor kelapa sawit (Mengaktifkan Standar Tenaga Kerja di Sektor Kelapa Sawit).

Bekerja dengan agenda bersama untuk dialog sosial di sektor kelapa sawit.

Pelajari lebih lanjut tentang komitmen dan peta jalan kami >>

Tanggal publikasi 11 30 2022