BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelajaran Ekonomi Gig dari Indonesia – ZiPconomy

Pelajaran Ekonomi Gig dari Indonesia – ZiPconomy

Aplikasi super seperti Grab dan Gojek melakukan sentralisasi dan formalisasi pasar tenaga kerja informal di Indonesia. Apa saja permasalahan yang terkait dengan hal ini? Apa yang diajarkan hal ini kepada kita tentang gig economy di seluruh dunia? Martijn Arets menyelidiki The Gig Work Podcast.

Pekerjaan platform sedang meningkat di seluruh dunia, namun diskusi mengenai gig economy sering kali berfokus pada dunia Barat. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap, ada baiknya kita melihat negara-negara dengan lanskap kelembagaan yang berbeda. Misalnya Indonesia.

Musim panas ini saya melakukan perjalanan melalui negara kepulauan yang unik ini selama enam minggu dan memesan taksi puluhan kali melalui platform Asia Gojek Dan Menangkap. “Aplikasi super” ini menawarkan layanan yang tak terhitung jumlahnya dalam satu platform: mulai dari naik taksi hingga pengiriman makanan, dari kebersihan hingga hotel. Ini sangat populer dan Anda dapat melihatnya di jalan. Di kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, dan Yogyakarta, terdapat lautan pria berjaket hijau dan mengendarai sepeda motor.

Apa arti gig economy bagi pekerja platform di Indonesia? Untuk mengetahuinya, saya berbincang dengan Susi Lestari-Ioana, peneliti doktoral di Universitas Utrecht yang bekerja di Departemen Hubungan Internasional, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta, Indonesia.

Pekerjaan informal sebagai tulang punggung masyarakat

Ioana tertarik dengan ekonomi platform dan dampaknya terhadap pasar tenaga kerja sejak tahun 2015. Dia telah melakukan penelitian mengenai perkembangan di Belanda dan Indonesia. “Rekan kerja di Eropa memandang pekerjaan informal dan pekerjaan yang tidak diumumkan sebagai pekerjaan yang inferior,” katanya. “Mereka segera mencari cara untuk memformalkan pekerjaan. Di Indonesia, kami mempunyai pandangan yang berbeda mengenai perekonomian informal: perekonomian informal tidak bergantung pada perekonomian, melainkan merupakan tulang punggung masyarakat.

Di Indonesia, kita mempunyai pandangan yang berbeda mengenai perekonomian informal: perekonomian informal tidak bergantung pada perekonomian, melainkan merupakan tulang punggung masyarakat.

Di Indonesia, terdapat lebih banyak orang yang bekerja di sektor informal dibandingkan di sektor formal: sekitar 65% penduduk bekerja tanpa peraturan formal, perlindungan hukum, atau registrasi formal (2023). “Pemerintah tidak mampu menciptakan lapangan kerja yang cukup di perekonomian formal,” kata peneliti. “Kehidupan sehari-hari bergantung pada pekerjaan informal. Hal ini berlaku di banyak negara di Dunia Selatan.

READ  Selang pemindah NR untuk aplikasi pemindahan cairan umum • Pompa NL

Dari acara formal hingga kerja pesta

Platform sedang mendigitalkan perekonomian informal ini. Gojek dan Grab menjanjikan upah lebih tinggi dan lebih banyak pekerjaan. Maka tidak mengherankan jika ekonomi platform sedang booming di Indonesia. Sejak munculnya platform ketenagakerjaan online, pekerjaan informal menjadi lebih terlihat dan bernilai.

Fakta bahwa perekonomian informal memperoleh lebih banyak struktur dan status merupakan hal yang positif, namun ada juga sisi negatifnya. “Prinsip besar dari platform ini adalah membuat orang-orang dengan pekerjaan formal atau pendidikan tinggi untuk bekerja sebagai pekerja pertunjukan,” kata Ioana. “Hal ini mengorbankan supir taksi dan pengantar makanan, yang seringkali tidak memiliki kualifikasi untuk memulai. Singkatnya, persaingan di perekonomian informal semakin meningkat.”

Selain itu, katanya, platform sering kali tidak memenuhi janji-janji besarnya. “Misalnya, mereka mengiklankan gaji sebesar 700 euro per bulan, empat kali lipat dari upah minimum di Jakarta. Dalam praktiknya, hal ini sering kali mengecewakan, karena pendapatan ini dikaitkan dengan bonus kinerja, sehingga membuat perjalanan para pekerja tidak dapat diprediksi.”

Kurangnya visi jangka panjang

Yuana meneliti perdebatan dan konflik seputar gig economy di Indonesia. “Diskusi dan protes biasanya ditujukan untuk keuntungan jangka pendek,” katanya. “Hal ini juga terjadi di banyak negara miskin lainnya di Belahan Bumi Selatan. Organisasi pekerja di Indonesia, misalnya, umumnya menyerukan upah yang lebih tinggi, namun bukan kondisi kerja yang lebih baik.

Menurut Ioana, pemerintah kurang memikirkan jangka panjang. Dia menjelaskan bahwa ini bukanlah masalah baru. “Misalnya angkutan ojek tidak legal, tapi sudah ditoleransi sejak tahun 1970-an. Belum ada undang-undang atau peraturannya, karena pemerintah menganggap angkutan taksi jenis ini sangat berbahaya. Namun pihak pelaksana juga belum mengambil tindakan apa pun , karena Belum ada alternatif angkutan umum yang layak. Jenis transportasi ini dipandang sebagai pergeseran sistem transportasi dan pertanyaannya hanya: untuk berapa lama?

Pekerja platform di meja

Mengubah kebijakan pemerintah memang sulit, namun ia dan rekan-rekan penelitinya berupaya melakukan yang terbaik. Misalnya, mereka secara rutin menyelenggarakan pertemuan dan seminar tentang platform ekonomi, di mana mereka tidak takut untuk menyampaikan kritik. Mereka menyerukan regulasi yang lebih besar terhadap ekonomi platform untuk meningkatkan kondisi kerja dan memberikan kesempatan kerja yang adil kepada lebih banyak orang.

READ  alamhari ini | Untuk menyelamatkan alam, KTT Keanekaragaman Hayati PBB di Montreal tidak boleh gagal

Menurut Ioana, penting bagi pekerja platform untuk duduk bersama selama berdiskusi tentang mereka. “Untuk mencapai undang-undang dan peraturan yang bisa diterapkan, semua suara harus didengar. Tentu saja, kami para akademisi tahu banyak tentang pekerja platform, tapi saya rasa saya tidak bisa berbicara atas nama mereka.”

Untuk menghasilkan undang-undang dan peraturan yang bisa diterapkan, semua suara harus didengar. Orang yang bekerja masih sering terabaikan.

Tempat di meja ini menjadi semakin tersedia. Misalnya, dalam rapat Kementerian Perhubungan mengenai kemungkinan regulasi ojek, pekerja platform juga hadir.

Keinginan pekerja

Apa yang diinginkan para pekerja platform di Indonesia? Yuana melakukan penelitian terhadap kebutuhan pengemudi taksi dan pemangku kepentingan lainnya yang bekerja melalui aplikasi digital. Ia menemukan 19 kriteria yang akan segera ia publikasikan dalam makalah penelitiannya. Hanya empat di antaranya yang murni teknis. “Sebagian besar kriterianya berkaitan dengan penempatan platform taksi dalam kondisi sosial, ekonomi, dan hukum saat ini dan di masa depan,” katanya. “Bagaimana kita dapat memastikan bahwa pelanggan terlindungi dengan lebih baik? Bagaimana kita dapat memastikan bahwa pengemudi memiliki pendapatan yang lebih baik dan kondisi kerja yang lebih adil?”

Ioana yakin ada misi bersama antara pemerintah, ilmu pengetahuan, pekerja platform, dan perusahaan platform untuk mencapai hal ini. Apakah Anda memulai sebuah platform yang menyatukan sebagian dari pasar tenaga kerja informal? “Kemudian libatkan dulu orang-orang yang sudah pernah bekerja di sana,” katanya. “Tidaklah adil untuk memikat orang-orang yang sudah memiliki pekerjaan formal dengan janji gaji yang bagus.”

Diskusi yang lebih setara

Ioana juga melihat bagaimana para pekerja platform dapat memberikan pengaruh yang lebih besar selama berdiskusi dengan pemerintah. “Pertama, ukuran kelompok itu penting. Semakin baik persatuan para pekerja platform, semakin baik pula suara mereka,” katanya.

Selain itu, penting juga di mana seseorang duduk di dalam ruangan. Yoana: “Jika ada dua baris kursi, orang-orang di baris pertama sering kali mempunyai suara terbanyak. Wawasan seperti ini sangat berharga baik bagi pekerja platform itu sendiri maupun organisasi yang menyelenggarakan pertemuan semacam ini diskusi yang lebih setara”

Pelajaran dari Indonesia

Saya belajar banyak dari Yuana dan perjalanan enam minggu saya ke Indonesia. Seperti di negara lain, gig platform di Indonesia hadir sebagai sesuatu yang baru dan berbeda, namun hanya memfasilitasi pekerjaan yang sudah ada melalui platform digital. Sebenarnya nama “Gojek” berasal dari kata “Ojek” yang berarti “ojek”. Sungguh mengejutkan bahwa para pengambil kebijakan begitu mudah terjerumus ke dalam perangkap ini.

READ  "Untuk setiap kontainer yang terjual, makanan selama setengah tahun dan listrik selama dua tahun diberikan kepada keluarga miskin."

Sangat masuk akal jika platform partai begitu populer di negara-negara seperti Indonesia. Lagipula, layanan pribadi seperti ojek sudah populer di sana. Selain itu, terdapat peningkatan tingkat pengangguran, yang berarti semakin banyak orang terampil yang menawarkan layanan mereka melalui platform ini. Singkatnya, perspektif adalah topik pembicaraan. Ini adalah topik yang menurut saya sering luput dari pembahasan gig economy.

Kuat bersama

Berkat perbincangan dengan Yoana, saya melihat perkembangan ekonomi platform dari sudut pandang baru. Cara pandang negara-negara Selatan terhadap perekonomian informal sangatlah menarik. Di pasar informal yang besar, pekerja mungkin lebih fleksibel dalam menghadapi gig economy, karena mereka sudah terbiasa mengorganisir diri mereka secara informal. Anggota tim WageIndicator di Jakarta membenarkan hal tersebut. Mereka mengatakan kepada saya bahwa pengantar makanan tetap berhubungan dekat melalui grup WhatsApp. Jika ada yang tidak beres dengan seseorang, kawanan jaket hijau akan segera berkumpul di sekitar mereka.

Pekerja menjadi semakin bergantung pada aplikasi. Membangun basis pelanggan Anda secara independen dari aplikasi menjadi sulit.

Meskipun saya merasa pengemudi pengiriman lebih kuat karena solidaritas mereka, sulit untuk bersaing dengan platform. Aplikasi di Indonesia semakin menjadi “super apps” dengan layanan yang berbeda-beda. Dengan cara ini Anda tidak hanya bisa memesan taksi, tapi Anda juga bisa mengantarkan bahan makanan, berbicara dengan dokter, mengirim paket, atau menyewa tukang. Hal ini mudah bagi pelanggan, namun hal ini juga berarti karyawan semakin bergantung pada aplikasi. Membangun basis pelanggan Anda secara independen dari aplikasi menjadi sulit. Ini adalah argumen lain untuk lebih banyak peraturan pemerintah. Terkait hal ini, Indonesia masih memiliki banyak langkah yang perlu dilakukan.

Foto: Martin Arets