BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misalnya, Sweepsmart memerangi tumpukan sampah di India dan india

Misalnya, Sweepsmart memerangi tumpukan sampah di India dan india

Sapu cerdas Ini dimulai dengan sebuah cita-cita. Ketika Sylvia bekerja sebagai konsultan Boston Consulting Group di perusahaan sosial lain di India, dia menemukan tempat pembuangan sampah yang sangat besar. Di negara-negara seperti India, sampah tidak dipisahkan, melainkan dibuang atau dibakar. Saya terkejut dengan bencana lingkungan dan sosial yang terjadi di sana. Dia dan temannya Nils ingin berkontribusi untuk mencapai solusi konstruktif. Niels sudah bekerja di pabrik pengolahan sampah yang besar, jadi dia memiliki banyak pengetahuan khusus.

Namun, Sylvia dan Nils berpikir bahwa segera berhenti dari pekerjaan mereka terlalu berbahaya. “Jadi kami memutuskan untuk berpartisipasi dalam kompetisi kasus bisnis dengan dampak berkelanjutan dan memenangkan hadiah kedua,” kata Sylvia. “Niels saat itu bekerja di sebuah perusahaan pengolahan sampah besar, dan CEO-nya sangat antusias.

Dalam misi bisnis Anda sendiri

Pada akhirnya kami memutuskan untuk melakukan “misi dagang” kami sendiri ke India. “Di sana kami melihat warga sudah sangat lelah dengan kekacauan yang mereka alami,” kata Sylvia. Namun, mengatasi permasalahan sampah merupakan sebuah ambisi yang sangat besar. Sylvia dan Niels mencari cara untuk membuat langkah-langkahnya lebih kecil dan mudah dikelola.

Pada saat yang sama, mereka melihat banyak LSM dan wirausaha sosial yang baik telah berupaya menciptakan sistem persampahan yang lebih baik. “Makanya kami putuskan tidak memulai dari awal, tapi menyesuaikan rencana kami dengan yayasan yang sudah ada. Misalnya sudah ada tempat pemilahan sampah, tapi ada warga yang bekerja di lapangan tingkat berikutnya dan menawarkan solusi nyata kepada pemerintah.'

Pengetahuan Eropa dalam praktiknya

Setelah “misi dagang” yang sukses, Sylvia dan Nils memutuskan untuk mengumpulkan uang untuk menjadi pilot. Badan Perusahaan Belanda (RVO) telah memainkan peran yang sangat penting dalam hal ini. “Mereka membantu kami dengan pendanaan melalui Dutch Good Growth Fund,” kata Sylvia. “Terutama di negara seperti India.” melihat berarti percaya. Pertama, Anda harus membuktikan apa yang bisa Anda lakukan.

READ  Jika kita membuka arena kewirausahaan untuk semua orang

Praktek di India tentu saja sangat berbeda dengan di Belanda. “Anda tidak dapat menyalin dan menempelkan semuanya secara langsung. Sangat penting untuk melihat, berbicara dan mendengarkan masyarakat setempat dengan cermat. Anda harus merasakan konteks lokal dan memahami keadaan sebenarnya mengatakan.

Bekerja dengan orang-orang dari budaya lain terkadang dapat menimbulkan bentrokan. Ini biasanya bukan masalah dengan Sweepsmart. “Semua orang bicara tentang perbedaan, tapi saya melihat banyak kesamaan,” kata Sylvia. “Kita semua adalah orang-orang dengan perangkat keras yang sama. Kita diprogram sedikit berbeda. Kita semua memiliki jenis drive yang sama, tapi Anda harus melakukannya. letakkan dalam konteksnya.”

Kerjasama dengan mitra lokal

Ini bukan hanya tentang mendengarkan dan memahami, Sweepsmart juga tentang kreasi bersama. “Misalnya, kami mengembangkan jalur pengumpulan sampah dengan bekerja sama dengan mitra lokal. Kami benar-benar menggambar dua garis di trotoar. Orang-orang yang memilah sampah dari jalur ini dapat menentukan sendiri apakah menurut mereka lebar dan tinggi akan berhasil Sylvia tertawa.

Bagaimana cara menemukan mitra di luar negeri?

Namun bagaimana Anda menemukan mitra lokal ini? Kami telah menerima banyak bantuan dari jaringan kedutaan setempat dan kantor dukungan bisnis Belanda. Kami juga menggunakan voucher Starters International Business dari RVO dengan agensi bernama IndiaConnected. Mereka membantu kami memperkenalkan pasar kami. Misalnya saja, nada suara kami lebih pada permasalahan mereka dan bagaimana kami ingin membantu mereka, sedangkan di India Anda harus secara spesifik menyebutkan jenis pekerjaan apa yang akan Anda lakukan.'

Sylvia tidak ingin berperan sebagai “penyelamat” Barat dengan Sweepsmart. “Kami tidak ingin menyuruh mereka melakukan apa di sana, kami mencoba membantu sektor informal di sana Memungkinkan. Jadi saya ingin organisasi ini terdiri dari banyak orang pintar yang tidak mengandalkan pengetahuan kita sebagai pendiri. Saya melihat banyak orang yang mempunyai potensi.

READ  Berinvestasi dalam proyek crowdfunding: minat tinggi, tetapi risiko juga lebih besar | uang

Hamil satu bulan dalam perjalanan bisnis

Apakah Anda ingin mengambil langkah mundur selama kehamilan Anda? Saya tidak melihat Sylvia. “Saya keluar selama lebih dari sebulan dengan perut buncit saya. Saat itu saya sedang menjalani separuh masa kehamilan, yang juga merupakan bagian dari melakukan bisnis di luar negeri. Pertama saya mengikuti program kepemimpinan wanita di Paris, kemudian saya melakukan perjalanan misi bisnis bersama RVO ke Indonesia dan kemudian ke India selama seminggu lagi.

Misi perdagangan online dengan RVO

Karena adanya virus Corona, misi dagang RVO diselenggarakan secara online pada tahun 2020. Hal ini mungkin terlihat kurang menyenangkan, namun sebenarnya bermanfaat bagi Sylvia. “Misi bisnis seperti ini adalah investasi besar bagi bisnis kecil-kecilan. Tiba-tiba kami bisa mengunjungi lima negara dalam satu 'perjalanan'. Kami sudah lama bekerja secara online dengan tim kami di India, jadi kami sudah terbiasa melakukan segalanya secara online. Senang melihat sisanya. Dunia tiba-tiba menyadari bahwa hal ini mungkin.

Anda tidak harus memulai dari yang besar

Sweepsmart kini hadir di India, india, Ghana dan dalam skala kecil di Kenya. Mereka juga mengadakan diskusi dengan pihak-pihak di seluruh dunia. Namun, perusahaan ini dimulai dengan sangat kecil. “Banyak orang mengira untuk mengambilnya, Anda harus segera keluar dari pekerjaan dan membuat rencana besar, padahal itu tidak perlu. Misalnya, kami juga banyak melakukan pekerjaan freelance di periode pertama,” kata Sylvia.

Sylvia menjelaskan bahwa Anda tidak perlu mengambil inisiatif untuk memulai perusahaan yang berdampak. “Lihatlah di mana Anda bisa memulai dari hal kecil, mencari mitra dan, misalnya, memulai program percontohan dengan pendanaan RVO. Lakukanlah!'

READ  Pasar saham Asia sebagian besar jatuh karena kekhawatiran tentang suku bunga