BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Sungguh mengejutkan bahwa mereka bertanya kepada saya.”

“Sungguh mengejutkan bahwa mereka bertanya kepada saya.”

Christian Bastians (71) adalah seniman kota kesepuluh Amsterdam: ‘Pada akhirnya harus menghasilkan enam karya. Grafik, ya, tapi saya tidak mengesampingkan kemungkinan memasukkan foto ke dalamnya juga.Gambar Charlotte Marcus

Seorang seniman tinggal di sini, itu sudah pasti. Di lantai Christiaan Bastiaans (71) di Oud-West, dindingnya dipenuhi dengan karyanya sendiri, terutama art-in-progress. Gambar, foto, cat air dan cetakan, serta ide untuk film dan pameran. Di atas meja ada buku catatan yang bisa dibuka dengan berbagai cara, dengan banyak ide seperti itu. Ini mungkin tampak berantakan bagi orang luar, tetapi Bastian sendiri tahu persis di mana segala sesuatu berada, terletak, atau macet.

Ada juga karung tinju besar. Untuk menghilangkan frustrasi jika segala sesuatunya tidak berhasil dengan seni? Dia tertawa: “Tidak, tidak, saya telah berlatih seni bela diri sejak saya di Rietveld. Seni dan seni bela diri saya adalah dua sungai yang bertemu. Kadang-kadang saya berlatih dengan karung tinju di sini di rumah, tetapi sangat terkontrol, Anda tahu . Aku tidak pernah marah saat menendang benda itu atau memukulnya.

Artis macam apa dia? “Saya melukis dan grafis gratis di Akademi, tetapi sekarang saya bekerja dengan cara multidisiplin. Saya membuat video dan melakukan pertunjukan. Di Laurierstraat adalah studio saya tempat saya membuat kreasi patung yang rumit dengan bahan yang berbeda. Dan saya juga melukis, ya. Saya melakukan banyak hal yang saya lakukan dengan orang lain. Tapi saya hanya melukis, itu adalah bentuk seni saya yang sangat terfokus.”

Teks berlanjut di bawah gambar

Belajar untuk Tahun Nol (2004).  Potret Christian Bastian

Belajar untuk Tahun Nol (2004).Potret Christian Bastian

Cat air

Namun, dia terkejut ketika arsip kota menanyakan apakah dia tertarik untuk menjadi seniman di kota selama setahun. “Saya akan jujur: Saya pernah mendengar pekerjaan ini ada, tetapi saya tidak mengetahuinya. Sungguh mengejutkan bahwa mereka bertanya kepada saya, tetapi saya menantikannya.”

Tahun lalu juga ada kejutan besar ketika dia memenangkan Hadiah Jeanne Oosting, hadiah tahunan untuk lukisan bagus. Bastianz menjadikannya seorang ahli cat air. “Akhir-akhir ini, saya terutama dikenal sebagai seniman video, dalam lingkaran kecil, tetapi saya juga benar-benar melukis cat air. Saya tidak berkomitmen sebagai seniman. Saya memilih media yang paling sesuai dengan cerita yang ingin saya ceritakan .”

Sebagai Seniman Kota Amsterdam 2023, ia juga secara alami membenamkan dirinya dalam sembilan seniman yang datang sebelum dia. Dia mengatakan mereka melakukan pekerjaan dengan baik. Senang juga mengetahui betapa beragamnya pemilihan arsip kota. “Saya mengerti bahwa seorang seniman kota tidak harus datang dari Amsterdam, tetapi seniman yang dipilih melakukan keadilan untuk Amsterdam masa kini, yang multikultural dan kosmopolitan.”

pekerja tuan rumah

Sebagai anak dari orang tua Indonesia, ia menyaksikan awal mula Amsterdam sebagai kota yang beragam pada 1950-an dan 1960-an. “Saya lahir di Van der Doesstraat. Kami adalah satu-satunya orang kulit hitam di daerah itu. Yang masih Anda miliki saat itu: pekerja Italia dan Spanyol.”

Rasisme pada waktu itu sangat terbuka dan lebih tertutup. “Kami tidak terlalu Katolik di rumah, tetapi kami mengunjungi Chassé. Sexton di sana memanggil saya monyet. Dalam bisnis ayah saya, segalanya lebih halus. Dia bekerja di intelijen angkatan laut dan sangat pandai menguraikan, tetapi dilewatkan beberapa kali. kali untuk jabatan yang lebih tinggi.”

Ayah saya campuran Jawa, Perancis dan Belanda. Ia adalah keturunan Dayak di Kalimantan. Pencari bakat! Dari ibunya, Bastian juga mengetahui nenek moyangnya yang sebenarnya: orang Sumatera-Armenia. Mereka datang ke sini pada tahun 1940. Saya dibesarkan dengan cara yang sama seperti orang Indonesia-Belanda: bekerja keras dan bertindak se-Belanda mungkin, sebaiknya dengan cangkul di atas. .

daerah konflik

Tema konstan dalam karya Bastian adalah apa yang dia sebut sebagai orang yang terpisah. “Saya sering bepergian, juga di Indonesia. Saya pernah ke tempat-tempat di mana orang tua saya dulu tinggal. Saya tidak merasakan hubungan yang baik. Saya mengenali bau dan rasa, tetapi saya benar-benar seseorang yang lahir dan dibesarkan di Belanda.”

Selain imigrasi, ini tentang pekerjaan Bastian Banyak tentang perang. “Saya merasa, sebagai seorang seniman, saya juga harus pergi ke zona konflik. Saya pernah ke Sierra Leone, Sudan Selatan, Chad dan Kongo. Saya pergi dengan milisi dan berada di kamp-kamp, ​​di mana saya memotret para pengungsi dan korban perang. Saya memotret lukisan saya, itu aslinya.”

Apa rencananya sebagai seniman kota? “Saya ingin melakukan sesuatu dengan orang-orang dari dunia teater dan tari, yang selalu tertarik pada saya. Saya mengarahkan diri saya sekarang, mengunjungi pertunjukan dan mengenal orang. Tapi saya juga akan melihat ke dunia nyata misalnya. Saya ingin entah bagaimana menghubungkan penulis drama ini dengan orang-orang yang ada di luar sana. Ini akan menghasilkan buku catatan yang penuh dengan catatan dan gambar. Pada akhirnya, itu harus menghasilkan enam karya. Gambar, ya, tapi saya tidak mengecualikan bahwa saya juga sertakan gambar di dalamnya.”

Seorang pejuang pemberontak di perbatasan.Koleksi foto Museum Tillers

READ  Calon presiden Indonesia melewatkan acara kebebasan pers