BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluang membentuk pemerintahan Israel meningkat tanpa Netanyahu

Di Israel, kemungkinan meningkat bahwa pemerintahan akan dibentuk untuk pertama kalinya dalam dua belas tahun tanpa Perdana Menteri Netanyahu. Pemimpin oposisi Yair Lapid, yang sudah bisa mengandalkan partai-partai sayap kiri, hari ini juga mendapat dukungan dari oposisi sayap kanan Naftali Bennett, yang sebelumnya berdiri di belakang Netanyahu.

Partai-partai bersama-sama dapat membentuk pemerintahan minoritas, mungkin dengan dukungan dari anggota parlemen Arab. Media Israel melaporkan bahwa Lapid dan Bennett merotasi perdana menteri.

Ini akan mengakhiri jabatan perdana menteri Netanyahu yang berusia 71 tahun, yang telah memimpin negara itu sejak 2009 dan sebelumnya antara 1996 dan 1999. Tidak ada politisi Israel yang memegang jabatan tertinggi untuk waktu yang lama. Itu juga bisa mengakhiri kekacauan politik yang telah mencengkeram negara itu selama lebih dari dua tahun, karena Israel harus memilih empat kali.

Pada awalnya, ada jalan buntu karena dua partai terbesar, Partai Likud sayap kanan Netanyahu dan Partai Biru dan Putih pusat Benny Gantz, tidak dapat menyetujui koalisi. Akhirnya mereka menyepakati koalisi yang akan segera dilakukan jatuh terpisah. Netanyahu kembali menjadi yang terbesar dalam pemilu Maret lalu, tetapi mitra koalisi sayap kanan yang menginginkannya memenangkan sangat sedikit kursi untuk secara kolektif mencapai mayoritas.

Ubah koalisi

Itu menjadi amanah untuk membentuk pemerintahan Awal bulan ini Kembali ke bos. Kemudian Lapid diperintahkan untuk membentuk koalisi. Batas waktunya berakhir pada hari Rabu.

Dalam pernyataan video, Bennett mengatakan dia “siap untuk melakukan segalanya” untuk mencapai kesepakatan dengan Lapid. Politisi itu berbicara tentang “koalisi untuk perubahan” yang akan mengakhiri hegemoni Netanyahu. Politisi itu mengatakan satu-satunya alternatif adalah mengadakan pemilihan baru.

READ  (Bagian dari) Anggota Parlemen Eropa bertemu lagi di luar kehendak mereka di Strasbourg

Kedua pihak terpisah jauh dalam berbagai masalah, tetapi bersatu dalam keengganan mereka untuk bekerja sama dengan Netanyahu. Alasannya adalah kasus korupsi yang sedang berlangsung terhadap Perdana Menteri yang keluar. Netanyahu Dituduh Suap dan menerima suap. Proses ini bisa memakan waktu bertahun-tahun.