BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Remaja di rumah sakit setelah tantangan TikTok yang mengancam jiwa: “Tidak ada yang ingin melihat putri mereka terbakar” | di luar negeri

Seorang gadis Amerika berusia 13 tahun menderita luka bakar parah saat menyelesaikan Tantangan TikTok. Keluarganya ingin memperingatkan semua orang agar hal ini tidak terjadi pada orang lain. “Tidak ada yang ingin melihat putri mereka terbakar.”




Destini Crane dari Portland, Oregon, telah dirawat di rumah sakit selama lebih dari dua minggu. Dia mengalami luka bakar tingkat tiga di leher dan lengan kanannya dan harus menjalani tiga cangkok kulit.

Gadis itu membuat ulang video dari aplikasi video populer TikTok di kamar mandinya pada 13 Mei. Saat ini, Destiny tidak dapat berbicara dan menceritakan apa yang terjadi. Namun berdasarkan apa yang ditemukan di kamar mandi dan setelah berbicara dengan teman, keluarganya mempercayai remaja tersebut Tantangan Api Ingin meniru. Untuk hit di TikTok ini, seseorang menggambar bentuk di cermin dengan cairan yang mudah terbakar dan kemudian menyalakannya dengan api.

Destiny (13) ingin mencobanya juga, tapi gagal total. Satu kaleng alkohol terbakar dan meledak. Remaja tersebut telah dirawat di rumah sakit dan kini telah menjalani perawatan intensif selama dua minggu. Dengan banyaknya prosedur, termasuk cangkok kulit, dokter berharap bisa menyelamatkannya.

korek api

Destiny membawa lilin, korek api, dan sebotol alkohol gosok ke kamar mandi. Menurut saudara perempuannya, botol alkohol meledak di ruangan yang berventilasi buruk, menyebabkan adiknya terbakar dan hal-hal lain. Ketika mereka mengangkat telepon Destiny, TikTok masih merekam video, kata ibu Kimberly Crane kepada ABC News. “Saya sedang berbicara dengan ibu saya di ruang tamu, dan saya mendengar dia meneriakkan nama saya,” kenangnya. “Jadi aku naik ke atas dan membuka pintu kamar mandi. Semuanya terbakar. Takdir terbakar. Benda-benda di kamar mandi terbakar.”

READ  Video: Seorang wanita tanpa SIM menabrak tentara dengan sepeda motor

Dia membawa putrinya dan melepas bajunya yang terbakar. Seorang tetangga menelepon 911. Destiny sejak itu berada dalam perawatan intensif dan keluarganya berharap dia bisa segera pindah ke bangsal luka bakar untuk perawatan lebih lanjut. Dia kemungkinan akan membutuhkan beberapa bulan lagi untuk pulih, termasuk rehabilitasi rawat inap untuk memulihkan lengan dan mobilitas di leher, bahu, dan jari-jarinya. “Mobilitasnya akan dibatasi oleh luka bakar,” kata saudara perempuannya, Andrea Crane.

panik

Keluarga mengira Takdir tahu dia ada di rumah sakit, tetapi tidak sepenuhnya memahami apa yang terjadi padanya. Ibunya berkata, “Saya tahu bahwa jika dia bangun dan sepenuhnya memahaminya, dia kemungkinan besar akan panik.” “Tapi sejujurnya, saya pikir itu cukup kuat untuk mengatasinya.”

Keluarga tersebut berbagi cerita untuk memperingatkan keluarga lain dan mendorong mereka untuk mempertimbangkan penggunaan media sosial oleh anak-anak. “Saya hanya tidak merawatnya,” Sister Andrea Crane mengakui. “Ketika TikToks menunjukkan kepada saya apa yang dia lakukan, saya berkata, ‘Oh, saya sibuk’ atau, ‘Saya sedang mengerjakan tugas sekolah. Dia menekankan bahwa penting untuk membicarakannya dengan anak-anak dan memantaunya.

TikTok mengatakan tidak akan mengizinkan konten yang “mendorong atau menduplikasi komunikasi berbahaya yang dapat menyebabkan infeksi.” “Yang terpenting, kami mendorong semua orang untuk waspada dalam perilakunya, baik online maupun offline,” kata perusahaan itu. “Tidak ada yang ingin teman atau keluarganya terluka saat merekam video atau mencoba menjadi pemeran pengganti”

Destiny, 13, terluka parah setelah menantang Tiktok © CNN