BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“ Peluk aku di sini ”

“ Peluk aku di sini ”

Marc Kluck: Sungguh menakjubkan. Saya ada di mana-mana di koran, di papan reklame, dan saya melihat diri saya di iklan TV.Foto kasus Pro Sport

Siapa pun yang pernah melakukan percakapan telepon dengan Marc Kluck akan langsung mengenali aksen Amsterdamnya. Faktanya, pendengar terlatih mendengar suaranya di Amsterdam-Noord, wilayah tempat pesepakbola dibesarkan dalam keluarga tradisional Belanda.

Namun, mereka tidak akan sering melihatnya di Utara lagi. Klok menjawab telepon dari kamar hotel mewah di Kuwait, tempat dia bermain kualifikasi Piala Asia bersama timnas sepak bola Indonesia. Untuk mencapai Kejuaraan Eropa yang setara dengan sesama orang Indonesia di Asia, pemain kelahiran Amsterdam ini harus bersaing dengan Kuwait, Yordania, dan Nepal.

Di antara pemain-pemain bernama Asnawi Mangkualam, Fachruddin Aryanto, dan Alfeandra Dewangga, Kluke adalah pemain Belanda pertama tanpa nenek moyang Indonesia, atau koneksi apa pun ke kepulauan di Samudera Hindia, yang bermain untuk timnas.

Hanya beberapa bulan setelah kewarganegaraannya, Klock sudah mengenakan ban kapten dan melakukan tendangan bebas, tendangan sudut, dan penalti. Oleh karena itu dia dikenal sebagai “Beckham” di antara beberapa rekan satu timnya, dan juga karena gaya rambutnya yang sangat mirip dengan mantan pemain sepak bola Inggris itu.

Hiduplah dalam mimpiKlock menggambarkan kehidupannya saat ini. “Ini benar-benar gila. Saya ada di semua surat kabar, di papan reklame sepanjang jalan dan saya melihat diri saya di iklan TV. Saya juga memiliki clothing line sendiri di sini. Orang Indonesia telah memeluk saya. Saya selalu ingin menjadi pesepakbola terkenal dan saya Saya sangat menikmatinya sekarang”.

Gelandang pekerja keras

Sebagai pesepakbola muda di pabrik bakat di Zeborgia, di timur, Klok muda berada di jalur yang tepat untuk berkarier. Bersama Danzell Gravenberch dan Adam Maher, dia menjadi bagian dari generasi menakutkan yang bahkan beberapa kali mengalahkan tim muda Ajax. Davy Claassen antara lain mengakui keunggulannya atas Klock dan rekan-rekan pemainnya.

Pada usia 12 tahun, Klock pindah ke FC Utrecht, dimana dia bergabung dengan tim kedua. Dia tidak mendapat kesempatan di Liga Premier, itulah sebabnya gelandang kaki kanan memutuskan untuk mencari peruntungan sepak bola di tempat lain. pertama di Skotlandia, dekat Ross County, dan Cherno More Varna di Bulgaria. Kemudian di Oldham Athletic (Inggris) dan Dundee, lagi di Skotlandia.

Jika dia merasakan kebahagiaan di klub-klub itu, seringkali itu berumur pendek. Kluck dibesarkan di sana, tetapi tidak dapat menemukan apa yang selalu dia cari di ladang. “Sejujurnya saya harus mengatakan bahwa kehidupan sebagai pesepakbola profesional seringkali tidak seindah kelihatannya. Bagi banyak pemain, ini adalah kerja keras di tempat latihan dan kemudian selalu duduk di tribun. Ini adalah dunia yang kotor dengan orang-orang yang tidak peduli dengan Anda. Mereka berbohong dan menipu. Sebagian besar menghasilkan sedikit uang dan bahkan memenuhi kebutuhan. Sama sekali tidak cerah seperti yang sering disarankan. ”

Marc Cloak (kanan) merayakan kemenangan timnas Indonesia atas Malaysia dan medali perunggu SEA Games di Vietnam pada Mei tahun ini.  foto Reuters

Marc Cloak (kanan) merayakan kemenangan timnas Indonesia atas Malaysia dan medali perunggu SEA Games di Vietnam pada Mei tahun ini.foto Reuters

Pada 2017, Klock berjuang dengan keberadaan dan masa depannya sebagai pesepakbola. Bahkan klub Indonesia PSM Makassar sedang mencari gelandang pekerja keras. Hubungi agen. Clock Asia tidak dianggap sebagai pilihan yang serius, begitu pula Indonesia, dan tentu saja bukan PSM Makassar. Dia tidak tahu, tapi Cloke, begitu diliputi oleh aroma petualangan, segera membatalkan kontraknya dan mengepak semua barang miliknya.

Game jauh di hutan

Di Makassar, sebuah kota pelabuhan di Sulawesi Barat yang belum pernah didengar Kluck, sambutan yang nyaris seperti kerajaan menantinya. Seakan sang penyelamat telah datang, seperti Cristiano Ronaldo di Manchester United atau Lionel Messi di Paris Saint-Germain. Itu tidak normal. Saya tidak pernah memiliki penggemar yang menunggu saya di bandara sebelumnya, jadi saya benar-benar takjub. Banyak perhatian, banyak perhatian. Saya harus membiasakan diri, tetapi akhirnya saya merasa seperti pemain sepak bola terkenal. Jadi Anda lihat: beberapa jalan menuju Roma atau Jakarta.

Begitu pengembara sepak bola mendirikan tendanya, beban berat diangkat dari pundaknya. Hidup bisa menjadi lebih indah dari yang pernah Anda bayangkan. Di Makassar, kota berpenduduk jutaan dan hampir tidak ada orang Eropa, ia dengan cepat menguasai bahasa dan budaya. Dalam hal fasilitas dan standar hidup, kurang modern dibandingkan di Eropa. Saya menyadarinya dari Bulgaria; Itu membuat saya lebih mudah beradaptasi. ”

Laga pertama PSM Makassar masih segar dalam ingatan Cloke. Keluar di Papua, di tengah hutan. Rekan-rekannya memperingatkannya sebelumnya:Jika Anda selamat dari pertandingan ini maka Anda akan selamat dari IndonesiaKlok hanya berpikir: Kemana aku pergi?

Setelah penerbangan empat jam, pilihan beralih ke helikopter. “Saya tidak berpikir kami bisa melewati hal ini. Akhirnya, setelah empat belas jam penerbangan, kami tiba di sebuah hotel tanpa internet, dan saya melihat melalui jendela orang-orang berjalan menyusuri jalan dengan parang besar. Di mana saya berakhir naik? Kami memainkan permainan di lapangan dengan batu dan rumput di mana-mana.” Sampai ke betis. Hanya ada landasan pacu di satu sisi. Saya tidak berani terpeleset dan akhirnya selamat dari pertandingan.”

kursus integrasi

Namun, Kluck secara aktif memulai petualangannya di luar negeri. Dia bermain – jauh lebih banyak dari klub sebelumnya – pertandingannya dan menang secara teratur. Dia sudah terbiasa dengan ladang. Hanya di klub dia terkadang bentrok dengan rekan satu timnya. “Saya berjuang dengan budaya sepak bola. Saya juga ingin menang selama sesi latihan, saya memberikan lebih dari seratus persen. Orang Indonesia benar-benar berpikir: Kegilaan macam apa yang kami bawa ke sini? Itu hanya berteriak dan berteriak. Mereka datang untuk bersantai dan tendang bola selama seminggu. Sikap yang berbeda.” sama sekali “.

Kapten PSM Makassar itu merasa harus turun tangan dan mendekati pemain Belanda Beckham. “Hei sobat. Tenang saja atau aku akan memastikan kamu dikeluarkan dari lapangan. Kami tidak suka otakmu. Sekarang aku lebih memilih momenku.”

Bintangnya naik setelah itu. Itu menarik klub papan atas Persija Jakarta JAM dan kemudian menyaingi Persib Bandung. Giliran panas, seolah-olah dia telah beralih dari Feyenoord ke Ajax. Sementara itu, Persatuan Sepak Bola sudah menanyakan apakah dia ingin dinaturalisasi dan bergabung dengan timnas.

Jam tidak ragu sedetik pun. “Siapa sangka? Mark Cloak sebagai kapten Indonesia? Lagipula bukan aku.”

Kursus integrasi itu sulit. Dalam banyak percakapan dengan serikat pekerja dan perwakilan pemerintah, orang Belanda itu harus meyakinkan mereka mengapa dia memiliki sesuatu untuk ditambahkan ke negara. Kluck memberi tahu mereka bahwa dia ingin terinspirasi.

Sebagai tugas terakhir, dia memainkan lagu kebangsaan. “Tidak masalah. Aku sudah hafal itu. Sebaliknya WilliamSaya tidak tahu apa-apa tentang itu.”

Dengan keluarganya yang terdiri dari istri dan anak perempuan Belanda, Klok tidak ingin lagi meninggalkan tanah air barunya. Penonton berada di level yang berbeda, mungkin sebanding dengan Amerika Selatan dan Turki. Sangat menyenangkan untuk mengalami. Anda tidak akan melihat saya lagi segera. Aku akan bertahan.

READ  Jokowi mengucapkan selamat kepada Tim Indonesia setelah menjuarai Piala Thomas 2020