BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran astronot SpaceX Crew-3 untuk NASA: Apa yang harus Anda ketahui

Astronot SpaceX Crew-3 berdiri di atas konveyor di depan tumpukan Crew Dragon dan Falcon 9 di dalam fasilitas pemrosesan horizontal SpaceX di Kennedy Space Center di Florida pada 26 Oktober 2021.

SpaceX

Elon Musk Perusahaan antariksa itu dijadwalkan meluncurkan misi Crew-3 NASA pada Rabu malam, misi berawak kelima dari SpaceX dalam 18 bulan terakhir.

Crew-3 akan lepas landas dari Launch Pad 39A di Kennedy Space Center NASA di Florida pada pukul 21:03 ET. Setelah peluncuran, astronot dijadwalkan tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Kamis pukul 19:10 ET.

“Semuanya tampak seperti kita berada di tempat yang baik untuk terbang,” kata wakil presiden SpaceX William Gerstenmaier kepada wartawan saat konferensi pers pra-peluncuran.

Peluncuran ini menandai peluncuran awak ketiga SpaceX untuk NASA hingga saat ini, dan yang pertama dengan tambahan terbaru untuk armada kapsul Crew Dragon-nya, yang oleh astronot Crew-3 dijuluki “Ketahanan.” Misi Crew-3 akan membawa jumlah astronot yang diluncurkan oleh SpaceX menjadi 18.

NASA dan SpaceX telah menunda peluncuran Crew-3 beberapa kali sejak target sebelumnya pada 30 Oktober, karena cuaca buruk di Atlantik, serta masalah medis kecil dengan salah satu dari empat anggota awak. Lautan harus tenang ke arah peluncuran rudal, jika terjadi pembatalan di tengah penerbangan, menyebabkan kapsul berhamburan setelah lepas landas. NASA menolak untuk mengatakan lebih banyak tentang masalah medis, mengutip privasi pribadi para astronot, tetapi mengatakan itu bukan keadaan darurat dan tidak ada hubungannya dengan virus Covid-19.

Astronot dari NASA dan Badan Antariksa Eropa

Dari kiri: astronot ESA Matthias Maurer, astronot NASA Raja Chari, Tom Marshburn, dan Kayla Barron.

Joel Kosky / NASA

Misi Crew-3 akan membawa empat astronot, tiga orang Amerika dan satu orang Jerman: astronot NASA Raja Chari, Tom Marshburn, Kayla Barron, dan astronot Eropa Matthias Maurer.

Chari, komandan pesawat ruang angkasa, dipilih sebagai astronot oleh NASA pada tahun 2017. Ini akan menjadi penerbangan luar angkasa pertamanya, dengan Chari juga dipilih oleh NASA sebagai salah satu astronot yang memenuhi syarat untuk misi bulan Artemis di masa depan akhir dekade ini. Shari adalah seorang kolonel di Angkatan Udara AS, dengan lebih dari 2.500 jam terbang.

Marshburn, seorang pilot Crew-3, dipilih sebagai astronot oleh NASA pada tahun 2004. Ini adalah penerbangan luar angkasa ketiga Marshburn, setelah sebelumnya terbang dengan pesawat ulang-alik dan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia. Marshburn sebelumnya adalah ahli bedah penerbangan di NASA.

Barron terbang sebagai spesialis misi Crew 3, telah dipilih oleh NASA pada tahun 2017. Seperti Chari, peluncuran tersebut adalah penerbangan luar angkasa pertama Barron – ia lulus dari Akademi Angkatan Laut AS pada 2010, dan memiliki gelar master dalam teknik nuklir dari Universitas Cambridge .

Maurer, astronot internasional terbaru yang terbang dengan SpaceX, bergabung dengan Korps Astronot Eropa pada 2015. Ini juga akan menjadi penerbangan luar angkasa pertamanya.

Kapal Luar Angkasa: Naga Kru “Ketahanan”

Pesawat ruang angkasa Crew Dragon untuk misi SpaceX Crew-3 NASA tiba di hanggar di Launch Complex 39A di Kennedy Space Center di Florida pada 24 Oktober 2021.

SpaceX

SpaceX mengembangkan kendaraan Crew Dragon-nya dan menyetel roket Falcon 9-nya di bawah program Commercial Crew NASA, yang telah memberi perusahaan $3,1 miliar untuk mengembangkan sistem dan meluncurkan enam misi operasional.

Kru Komersial adalah program yang sangat kompetitif sehingga NASA juga telah memberikan kontrak kepada Boeing senilai $ 4,8 miliar untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa Starliner – tetapi Bahwa kapsul pesaing masih dalam pengembangan karena uji terbang tak berawak pada Desember 2019 yang menghadapi tantangan besar.

Kru-3 mewakili ketiga dari enam misi SpaceX, dengan NASA sekarang memanfaatkan investasi yang dibuat dalam mengembangkan pesawat ruang angkasa perusahaan.

NASA mengonfirmasi bahwa selain Amerika Serikat memiliki cara untuk mengirim astronot ke luar angkasa, SpaceX menyediakan agensi Opsi penghematan biaya Lebih-lebih lagi. Badan tersebut mengharapkan untuk membayar setiap astronot untuk terbang dengan Crew Dragon, dibandingkan dengan $86 juta per astronot untuk terbang dengan Rusia. Tahun lalu, NASA memperkirakan ada dua perusahaan swasta yang bersaing untuk mendapatkan kontrak Agensi menghemat antara $20 miliar dan $30 miliar dalam biaya pembangunan.

Perusahaan menyelesaikan latihan penuh untuk Crew-3 pada bulan Oktober, di mana kuartet astronot dilatih untuk mengenakan setelan itu dan berkendara ke landasan peluncuran dengan sepasang sepatu. Tesla Model Xs digunakan oleh SpaceX untuk mengangkut kru.

Endurance adalah kapsul Crew Dragon baru yang memulai debutnya untuk misi ini. Sebelumnya, kapsul “Resilience” dan “Endeavour” membawa astronot, dan SpaceX berharap dapat menambah kru Dragon Crew keempat awal tahun depan.

Crew Dragon adalah versi upgrade dari pesawat ruang angkasa Cargo Dragon milik perusahaan. Sama seperti Cargo Dragon adalah pesawat ruang angkasa pertama yang secara khusus dikembangkan untuk membawa pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, Crew Dragon adalah pesawat ruang angkasa pertama yang secara khusus dikembangkan untuk membawa manusia.

Sementara SpaceX telah menerbangkan maksimal empat orang per misi sejauh ini, Crew Dragon dirancang untuk membawa hingga tujuh penumpang ke luar angkasa pada satu waktu.

SpaceX baru-baru ini mengalami kecelakaan dengan toilet di pesawat ruang angkasa Crew Dragon-nya, di mana selang di “fleksibel” dilonggarkan selama misi Inspiration4 – meskipun kru di pesawat tidak melihat masalah selama penerbangan luar angkasa – dan kapsul “Endeavour” yang membawa kapal kembali ditemui misi The Crew-2 awal pekan ini memiliki masalah yang sama. Perusahaan mengatakan telah memperbarui desain sistem pengelolaan limbah Endurance sebelum meluncurkan Crew-3, dalam upaya untuk memperbaiki masalah tersebut.

Parasut Crew Dragon juga menjadi perhatian, karena salah satu dari empat parasut utama dikerahkan selama kembalinya Crew-2 lebih lambat daripada yang lain. Gerstenmaier mengatakan kepada wartawan bahwa meskipun pembukaannya lambat, kanopinya berfungsi seperti yang diharapkan – memastikan Crew Dragon bisa menyemprot di bawah tiga parasut jika diperlukan. Tim NASA dan SpaceX memeriksa air parasut Kru-2 yang dipulihkan dan memeriksa data dari penerbangan, dengan Gerstenmaier mengatakan tidak ada yang luar biasa setelah peninjauan.

Perusahaan berencana untuk terus menggunakan kembali kapsul Crew Dragon, setelah melakukannya dengan misi Crew-2 dan Inspiration4.

Roket: Falcon 9

SpaceX secara singkat menguji peluncuran roket Falcon 9 dengan kapsul ketahanan Crew Dragon sebagai persiapan peluncuran Crew-3.

Joel Kosky / NASA

Crew Dragon akan diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9, dengan booster (bagian bawah roket yang besar) diperkirakan akan mendarat di tongkang independen perusahaan di Samudra Atlantik.

SpaceX meluncurkan peluncuran roket secara stabil pada 28 Oktober, di mana sembilan mesinnya menyala selama beberapa detik sambil berdiri di landasan peluncuran.

Falcon 9 telah menjadi tulang punggung armada SpaceX yang terus berkembang. Rudal tersebut memiliki ketinggian sekitar 230 kaki dan dapat meluncurkan hingga 25 ton ke orbit rendah Bumi. Seri Falcon 9 memenuhi syarat untuk terbang hingga 10 penerbangan, dan SpaceX terus mendorong batas penggunaan kembali dengan peluncuran satelitnya.

rencana peluncuran

Roket SpaceX Falcon 9 dengan pesawat ruang angkasa Crew Dragon perusahaan terlihat saat matahari terbenam di landasan peluncuran di Launch Complex 39A saat persiapan untuk misi Crew-3 berlanjut, Rabu, 27 Oktober 2021, di Kennedy Space Center NASA di Florida.

Joel Kosky / NASA

READ  Helikopter Inovatif NASA Melihat Kemungkinan "Jalan" ke Mars di Masa Depan