BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemain pinjaman FC Groningen Ragnar Oratmanjoen melihat pengikut Instagram-nya meningkat dari 1.000 menjadi 25.000 dalam satu kesempatan: 'Para penggemar di Indonesia berada di puncaknya'

Pemain pinjaman FC Groningen Ragnar Oratmanjoen melihat pengikut Instagram-nya meningkat dari 1.000 menjadi 25.000 dalam satu kesempatan: 'Para penggemar di Indonesia berada di puncaknya'

“Mau pakai baju Indonesia?” Ragnar Oratmanguin sempat tersenyum atas permintaan baik fans lokal beberapa tahun lalu. Saat itu, pemain Groningen yang dipinjamkan ke Fortuna Sittard tidak memperhitungkan hal itu akan menjadi kenyataan.

Anda mengenakan seragam tim nasional, dan seluruh negara mendukung Anda, menyanyikan atau membisikkan lagu kebangsaan; Ini adalah impian hampir setiap pesepakbola. Ragnar Oratmanguin berharap bisa segera merasakan semuanya di Indonesia. Striker tersebut melakukan perjalanan ke negara nenek moyangnya dari pihak ayahnya untuk pertama kalinya dua minggu lalu untuk memulai prosedur naturalisasi dan dengan demikian memenuhi syarat sebagai pemain internasional dalam jangka pendek.

Selama berada di Cambuur (2019-2021), fans Indonesia menghubungi Brabander berusia 25 tahun itu melalui Instagram untuk melakukan 'peralihan'. “Para penggemar di sana sangat aktif di media sosial. Jika mereka melihat nama di suatu tempat yang mengisyaratkan Anda mungkin berasal dari Indonesia, mereka pasti akan menyukainya. Saya pikir itu indah, meskipun tidak langsung diputar.

Akar Indonesia

“Kemudian dua tahun lalu, saya menghubungi seseorang di Belanda yang sedang mencari pemain dari seluruh dunia yang berkewarganegaraan Indonesia atau keturunan Indonesia. Dia menanyakan apakah saya bersedia melakukan naturalisasi dengan tujuan masuk timnas. Saya pikir itu akan menyenangkan, tapi aku tidak menyangka akan menjadi seperti ini.” Batasannya, kemauannya ada, kesadarannya tidak. Dan juga karena aku tidak mendengar kabar darinya dalam waktu yang lama setelah itu.

Beberapa bulan lalu, mantan rekan setim Oratmanguin di Go Ahead Eagles, Jay Idzis, memulai proses naturalisasi. “Saya mendengar dari Jay bahwa nama saya juga disebutkan. Lalu saya berbicara lagi dengan kontak itu. Tidak ada yang mendengar kabar darinya selama itu, karena dia sibuk di latar belakang memindahkan segala macam hal. Banyak hal terjadi dengan sangat cepat setelah itu.”

READ  Langharige badmintonspelers naar Tokyo vanwege hun protocol | sport-

bintang

Dua minggu lalu, calon pemain internasional itu menghabiskan lima hari di Jakarta. Di sana ia menjalani pemeriksaan kesehatan, berbicara dengan presiden Asosiasi Sepak Bola dan menghadiri pertandingan Piala Dunia U-17. Jika pabrik kertas ini berkembang cukup cepat, pabrik tersebut berharap dapat memulai debutnya pada bulan Maret.

“Orang tua saya sangat bahagia untuk saya, meskipun ibu saya juga sedikit terkejut. Meskipun ayah saya lahir di sini, dia tetap tidak memiliki kewarganegaraan untuk waktu yang lama. Ada tanda bintang di paspornya. Akibatnya, dia tidak menjadi warga negara penuh. Warga negara Belanda, “Misalnya dia tidak punya hak pilih. Butuh waktu setahun sebelum dia benar-benar mendapat kewarganegaraan Belanda, dan dia harus mengirim surat resmi ke Ratu. Menurut ibuku, gila kalau sekarang bisa diatur. sebaliknya begitu cepat.”

Tak hanya prosesnya yang berjalan cepat, kabar bahwa timnas akan kembali diperkuat oleh pemain profesional asal Eropa juga tersebar dengan sangat cepat. “Saya tidak terlalu tertarik dengan media sosial, dan suatu saat saya berhenti menggunakan Instagram. Saya berkata kepada istri saya: 'Saya akan membuat akun lagi ketika saya bisa bermain untuk tim nasional. Saya bisa menunjukkan kepada para penggemar di sana apa yang saya lakukan. Yang saya lakukan di sini dan orang-orang di sini adalah bagaimana keadaan di Indonesia.' Sebelumnya Saat saya pergi, saya mempunyai sekitar 1.000 pengikut, dan ketika saya kembali, jumlahnya lebih dari 25.000 (penghitungnya sekarang sudah lebih dari 28.000, editor). Dan jumlah penayangannya mencapai 1,4 juta. Saya tahu betapa fanatiknya para penggemar dan saya melihat bersama Jay betapa cepatnya segala sesuatunya bergerak. Itu masih mengejutkan saya.”

READ  Beste familie-uitje van Overijssel

Akun palsu

Dengan kembali ke Instagram, Oratmangoen pun berharap bisa mengakhiri akun palsu yang tak terhitung jumlahnya. “Saat saya bergabung dengan Fortuna, saya melihat rekan satu tim saya mengikuti akun dengan nama saya di Instagram dan mengomentari foto. Tapi itu bukan saya sama sekali. Saya bosan dengan orang yang berpura-pura menjadi saya. Saya menyadari bahwa saya akan melakukannya. untuk membuat akun lagi sendiri jika saya mau mengikuti Cara ini ternyata memang demikian, karena ketika saya baru-baru ini tinggal di Indonesia, jumlah akun palsu meningkat pesat, dengan bantuan Fortuna saya mendapat tanda centang melalui Liga Utama Inggris, menunjukkan bahwa ini adalah satu-satunya akun yang valid.

Jika Fortunees menjadi pemain tetap di Indonesia, mereka juga akan rutin tampil di kompetisi yang tidak diadakan di wilayah terdekat. Dan ini untuk seseorang yang harus berjuang untuk setiap menit bermain di Sittard.

platform

“Pertandingan internasional sama di mana-mana. Jadi saya tidak melewatkan pertandingan liga apa pun. Saya rasa langkah ini tidak akan merugikan karier saya. Sebaliknya, Anda bisa mendapatkan banyak pengalaman dengan memainkan pertandingan internasional. Selain itu, Anda bisa tunjukkan dirimu di panggung itu. Saya tidak membicarakannya dengan pelatih. Americo (Branko, pelatih, editor) menanyakan hal itu ketika saya datang dari Groningen di musim panas, tetapi tidak ada masalah saat itu. Saya tidak bisa bayangkan saja mereka akan meributkan hal itu.Tidak akan buruk bagi citra jika klub tersebut memiliki pemain internasional lagi.Akun Fortuna sendiri bertambah 1.500 atau 2.000 pengikut.

Pengikut Oratmangoen pasti akan meningkat secara signifikan ketika pemain internasional baru itu siap untuk pertandingan kualifikasi Piala Dunia Indonesia Raya melawan Vietnam pada bulan Maret. “Kakek dan nenek saya sudah tidak hidup lagi. Mereka pasti ingin mengalami hal ini.”

READ  Akhir yang sesungguhnya dari Perang Dunia II di Belanda: Inilah inti dari Peringatan Hindia | intern