BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan Covid: Studi Awal Menunjukkan Vaksin Pfizer Memberikan Perlindungan Terhadap Omicron

gambar
dikaitkan dengan dia…James Estrin/The New York Times

Sebuah laporan dari Afrika Selatan memberikan pandangan pertama tentang bagaimana orang yang divaksinasi terhadap varian Omicron yang menyebar cepat dari virus corona dapat mengatasinya.

Percobaan laboratorium telah menemukan bahwa Omicron tampaknya melemahkan potensi vaksin Pfizer-BioNTech, tetapi juga mengisyaratkan bahwa orang yang menerima dosis booster mungkin lebih terlindungi.

Studi yang dipublikasikan secara online pada hari Selasa, menemukan bahwa antibodi yang diproduksi oleh orang yang divaksinasi kurang berhasil dalam melestarikan varian Omicron dari sel infeksi dibandingkan bentuk lain dari virus corona.

Para ilmuwan mengatakan hasilnya agak mengkhawatirkan, tetapi jangan panik. Data menunjukkan bahwa orang yang telah divaksinasi mungkin berisiko terinfeksi Omicron, yang menyebar dengan cepat di Afrika Selatan dan telah muncul di Puluhan negara keliling dunia.

Tetapi vaksin merangsang respons imun yang luas yang mencakup lebih dari sekadar antibodi. Jadi uji coba ini memberikan gambaran yang tidak lengkap tentang seberapa baik vaksin melindungi terhadap rawat inap atau kematian akibat Omicron.

“Meskipun saya pikir akan ada banyak infeksi, saya tidak yakin itu akan menyebabkan runtuhnya sistem,” Alex Segal, ahli virologi di Institut Penelitian Kesehatan Afrika di Durban, Afrika Selatan, yang memimpin penelitian, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Saya pikir itu akan terkendali.”

Dr. Segal dan rekan-rekannya telah bekerja dengan kecepatan sangat tinggi selama dua minggu terakhir untuk menumbuhkan virus dan kemudian menguji antibodi terhadapnya. “Jika saya tidak mati karena virus, saya akan mati karena kelelahan,” katanya.

READ  BepiColombo: Misi luar angkasa Eropa-Jepang menangkap gambar Merkurius | berita luar angkasa

Awalnya, Dr. Segal khawatir bahwa vaksin mungkin tidak memberikan perlindungan sama sekali. Sebuah varian Omicron dapat mengembangkan cara baru untuk memasuki sel, yang akan membuat antibodi dari vaksin tidak berguna. “Maka semua usaha kita akan menjadi sampah,” katanya.

Untungnya, ini terbukti tidak demikian.

Dr. Segal dan rekannya menggunakan antibodi dari enam orang yang telah menerima vaksin Pfizer tanpa memiliki Covid-19. Mereka juga menganalisis antibodi dari enam orang lain yang telah terinfeksi sebelum mendapatkan vaksin Pfizer.

Para peneliti menemukan bahwa antibodi dari semua sukarelawan berkinerja lebih buruk terhadap Omicron daripada versi virus corona sebelumnya. Secara umum, efektivitas antibodi mereka terhadap Omicron turun drastis, menjadi sekitar seperempat puluh tingkat yang terlihat ketika diuji dengan versi virus sebelumnya. Tingkat antibodi yang rendah ini mungkin tidak melindungi terhadap infeksi supernatan omicron.

Jumlah itu tidak mengejutkan, kata Teodora Hatziwano, ahli virus di Universitas Rockefeller yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Kurang lebih seperti itu yang kami harapkan,” katanya.

Temuan ini dapat membantu menjelaskan beberapa peristiwa terkenal dan tersebar luas yang disebabkan oleh Omicron. Pada pesta Natal di sebuah kantor di Norwegia, virus Sepertinya dia sakit Setidaknya setengah dari 120 peserta telah divaksinasi.

Dokter. segal mengumumkan Hasil di Twitter Selasa sore.

Timnya menemukan perbedaan yang jelas antara kedua kelompok relawan. Antibodi dari enam subjek yang tidak terinfeksi sangat lemah terhadap Omicron. Tetapi di antara sukarelawan yang tertular Covid-19 sebelum vaksinasi, lima dari enam masih menghasilkan tanggapan yang cukup kuat.

Salah satu alasan perbedaannya adalah bahwa orang yang divaksinasi setelah terinfeksi menghasilkan tingkat antibodi yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang tidak terinfeksi.

READ  Ada kesenjangan 25 poin antara Partai Republik dan Demokrat pada vaksin flu

Dr Segal mengatakan uji coba tidak akan bisa mengatakan banyak tentang seberapa baik booster melindungi terhadap Omicron sampai peneliti menguji antibodi langsung dari orang yang menerimanya. Namun ia menduga bahwa peningkatan kadar antibodi akan memberikan perlindungan yang baik. “Semakin banyak yang didapat, semakin baik,” katanya.

Christian Andersen, seorang peneliti penyakit menular di Scripps Research Institute di La Jolla, California, yang tidak terlibat dalam studi baru, setuju bahwa suntikan booster kemungkinan akan membantu menangkis varian baru.

“Saya berharap bala bantuan akan mengembalikan tingkat perlindungan yang lebih baik,” katanya. “Yang penting, data klinis awal dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa kekebalan – baik dari vaksin atau infeksi sebelumnya – tetap efektif dalam mencegah bentuk Covid-19 yang lebih parah.”

Dr Hatziioannou kurang yakin tentang bala bantuan. Dia dan rekan-rekannya sedang bereksperimen dengan antibodi dari booster untuk menguji apakah mereka akan menghasilkan perlindungan kuat yang sama seperti yang terlihat pada orang yang menerima vaksinasi setelah infeksi. “Saya ingin mengatakan ya, tapi kita harus menunggu,” katanya.

Pfizer dan Moderna mengatakan mereka telah menguji vaksin mereka terhadap Omicron, dan bahwa mereka akan dapat memproduksi vaksin yang disesuaikan dengan varian dalam waktu sekitar tiga bulan.

Jesse Bloom, ahli virologi di Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson, mengatakan penelitian tersebut memperkuat kebutuhan untuk mempercepat pengembangan foto khusus omicron. Meskipun ada beberapa ketidakpastian tentang prevalensi varian, katanya, cara terbaik untuk memulihkan perlindungan terhadap omicron adalah dengan memberikan vaksin yang mengandung informasi genetik omicron kepada orang-orang.

“Mengingat pengurangan yang sangat signifikan dalam menetralkan titer antibodi yang kita lihat di sini dengan Omicron,” katanya, “tentu saja menurut saya layak untuk bergerak maju secepat mungkin untuk membuat vaksin khusus Omicron, selama tampaknya ada potensi penyebaran luas.”