BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA Memiliki 10 Astronot Baru, Dan Mereka Tidak Dapat Bergabung Pada Waktu yang Lebih Baik

Perbesar / Temui kandidat astronot baru: Mayor Angkatan Udara AS Nicole Ayers, Christopher Williams, Mayor Korps Marinir AS (purn.) Luke Delaney, Letnan Jenderal Angkatan Laut AS. Jessica Wittner, Letnan Kolonel Angkatan Udara AS Anil Menon, Mayor Angkatan Udara AS Marcus Perius, Komandan Angkatan Laut AS. Jack Hathaway, Christina Birch, Letnan Angkatan Laut AS Denise Burnham, dan Andre Douglas.

NASA

Minggu ini, NASA mengumumkan gelombang pertama astronot baru sejak 2017, merekrut 10 kandidat untuk dilatih di Johnson Space Center di Houston selama dua tahun ke depan.

Tidak ada jaminan bahwa semua Ini adalah enam pria dan empat wanita, berusia antara 32 dan 45 tahun, semuanya ditemani oleh sampai jauh CV yang bagus, Anda akan menyelesaikan pelatihan dan menjadi astronot penuh. Tapi satu hal yang jelas: Mereka tiba di NASA pada waktu yang tepat.

“Ini adalah zaman keemasan penerbangan luar angkasa manusia,” kata Reed Wiseman, Senin, dalam upacara di lapangan terbang dekat Johnson Space Center untuk menyambut calon astronot baru.

Orang bijak akan tahu. Sekarang kepala kantor astronot, Wiseman dipilih pada Agustus 2009. Saat itu, pesawat luar angkasa itu akan pensiun. Baik dia maupun rekan-rekannya tidak bepergian dengan kendaraan Amerika. Sebagian besar dari mereka akan melakukan penerbangan luar angkasa pertama mereka dengan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia. Dan pada saat itu tidak ada rencana yang koheren untuk eksplorasi ruang angkasa dalam – NASA secara nominal sedang dalam “perjalanan ke Mars”, yang dicemooh sebagai “perjalanan ke mana-mana”. Kelas 2013 dan 2017 menghadapi ketidakpastian serupa.

Tetapi NASA sekarang memiliki pesawat ruang angkasa SpaceX’s Crew Dragon untuk menerbangkan empat orang sekaligus ke orbit rendah Bumi. Dalam dua tahun ke depan, pesawat ruang angkasa Boeing Starliner harus beroperasi. Pada pertengahan 2020-an, pesawat ruang angkasa Orion NASA juga akan beroperasi, dan SpaceX juga mengembangkan pesawat ruang angkasanya sendiri yang besar untuk mendarat di bulan dan banyak lagi. Belum pernah sebelumnya dalam sejarah NASA memiliki begitu banyak kendaraan luar angkasa manusia yang tersedia.

READ  Sebuah penelitian terhadap orang-orang di Qatar menemukan bahwa infeksi ulang dengan Covid-19 jarang terjadi, dan penyakit parah jarang terjadi

Dan sementara NASA melakukan penelitian penting di Stasiun Luar Angkasa Internasional, NASA juga memiliki rencana yang sangat solid untuk menjelajahi bulan dengan program Artemis. Banyak dari 10 orang yang berjalan di peron di dalam hanggar pemeliharaan T-38 pada hari Senin kemungkinan akan berjalan di bulan dalam 10 hingga 15 tahun ke depan.

Wiseman, yang memimpin proses seleksi, mengatakan bahwa badan tersebut mencari orang-orang dengan berbagai keahlian, yang dapat melakukan segalanya mulai dari menumbuhkan kristal protein di stasiun luar angkasa hingga mencari air di bulan.

“Kami selalu mencari orang yang cerdas dan setia di bidangnya saat ini,” kata Wiseman dalam wawancara pasca pesta. “Kami ingin pemain tim, orang yang kami tahu dapat kami kirim ke stasiun luar angkasa, atau ke bulan, dan bergaul dengan tim. Dan kami ingin tahu saat kami menjemput Anda, bahwa Anda memiliki motivasi dan kecerdikan untuk melakukannya. menyelesaikan pekerjaan. Orang-orang ini adalah pemecah masalah yang kompleks, dan mereka semua adalah pemain tim. “.

Oleh karena itu, calon astronot baru datang dari berbagai latar belakang untuk NASA, dari pilot uji tradisional hingga pengeboran minyak hingga bersepeda di jalur Kejuaraan Nasional.

Kristina Birch, 35, yang memiliki gelar Ph.D. di bidang teknik biologi dari MIT dan memenangkan gelar American Singles Stalking pada tahun 2016 dan 2017.

NASA juga berusaha untuk memilih beragam kelompok orang yang mewakili seluruh negeri. Para astronot baru datang dari seluruh Amerika Serikat, dari Puerto Rico hingga Alaska, dari latar belakang etnis yang beragam.

“Kami benar-benar ingin setiap anak kecil yang tumbuh di Amerika melihat Kantor Astronot NASA dan melihat diri mereka sendiri di masa depan,” kata Wiseman. “Ini sangat penting bagi kami. Kami sangat beruntung kali ini memiliki sekelompok kandidat yang luar biasa dan beragam yang baru saja keluar dan menghancurkannya.”

READ  CDC memperingatkan meningkatnya kasus flu pada anak-anak dan dewasa muda

NASA memilih kelas terbaru dari lebih dari 12.000 pelamar. Di antaranya, kata Wiseman, ada 500 orang yang bisa dengan mudah dipilihnya untuk menjadi astronot. NASA memberi wewenang untuk memilih hingga dua belas orang, tetapi sepuluh orang ini berdiri di atas yang lain. Agensi kemungkinan akan memilih bab lain pada tahun 2025, ketika program Artemis mulai meningkat.