BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemberontak menempati lebih banyak wilayah di Tigray, menyebut gencatan senjata sebagai ‘lelucon yang menyakitkan’

Pemberontak Ethiopia dari Front Pembebasan Rakyat Tigray menguasai lebih banyak wilayah di utara negara itu. Pada hari Senin, kekuasaan di Mekele, ibu kota negara bagian Tigray, direbut dari pemerintah sementara yang dibentuk oleh pemerintah federal.

Pejabat PBB mengatakan BBC Sekarang juga direbut oleh pemberontak, kota Shire, sekitar 140 kilometer barat laut Mikkeli. Daerah itu sebelumnya berada di bawah kendali pasukan dari Eritrea yang mendukung tentara Ethiopia, tetapi mereka telah meninggalkan kota.

kebakaran negara

Pemerintah secara sepihak mengumumkan gencatan senjata pada hari Senin di Tigray, di mana pertempuran sengit telah berkecamuk antara pemerintah dan pemberontak sejak November tahun lalu. Menurut pemerintah, gencatan senjata harus memungkinkan petani untuk membangun kembali tanah mereka dan memberikan organisasi bantuan akses ke daerah tersebut, yang juga telah hancur karena kelaparan.

Para pemberontak menggambarkan gencatan senjata sepihak dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press sebagai “lelucon yang menyakitkan”. Menurut mereka, justru pemerintah yang menolak memberikan bantuan kemanusiaan di wilayah tersebut. Mereka bertekad untuk menangkap seluruh wilayah dan mengusir pasukan dan tentara pemerintah Eritrea.

Setidaknya ribuan orang tewas dalam pertempuran berdarah itu. Lebih dari dua juta orang telah mengungsi, dan diperkirakan 350.000 orang kelaparan.

Wartawan tidak memiliki akses ke Tigray untuk waktu yang lama, tetapi reporter Ellis van Gelder telah diizinkan mengakses area tersebut bulan ini:

READ  Tiba-tiba taman tersebut menghilang karena longsor di luar negeri