BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintahan Saint Martin jatuh setelah 17 hari

Pemerintahan Saint Martin jatuh setelah 17 hari

Gedung parlemen di Sint Maarten

Berita Noos

Pemerintahan Sint Maarten sudah jatuh tujuh belas hari setelah dilantik. Koalisi yang dipimpin oleh Perdana Menteri Mercelina kehilangan mayoritas, setelah salah satu anggotanya mengumumkan bahwa ia akan meninggalkan partainya dan melanjutkan pekerjaannya sebagai anggota parlemen independen.

Sint Maarten, sebuah negara di dalam Kerajaan Belanda, telah memiliki pemerintahan baru sejak 3 Mei. Hal ini terjadi dengan susah payah: setelah pemilu pada bulan Januari, kesepakatan cepat dicapai antara empat partai, namun ada masalah dalam memilih dua menteri.

Masing-masing dari empat partai koalisi meraih dua kursi. Hal ini menghasilkan mayoritas tipis di Parlemen, yang memiliki lima belas kursi. Akibatnya, dua partai terbesar di Parlemen, termasuk NA yang dipimpin mantan Perdana Menteri Silveria Jacobs, ditakdirkan untuk menjadi oposisi.

Kesepakatan koalisi baru segera

Sekarang anggota parlemen Kevin Maingret telah meninggalkan partainya SEKARANG. Dia segera mengumumkan bahwa dia telah menandatangani perjanjian koalisi dengan NA dan UP, kedua partai di mana dia pernah masuk dalam daftar tersebut di masa lalu. Berkat dukungan Maingret, partai-partai ini kini dapat mengandalkan mayoritas.

READ  Seorang bayi yang menghilang dalam kekacauan di bandara Kabul dipertemukan kembali dengan keluarganya