BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilihan Presiden Indonesia: Organisasi Hak Asasi Manusia yang Peduli

Pemilihan Presiden Indonesia: Organisasi Hak Asasi Manusia yang Peduli

Presiden saat ini, Joko Widodo, akan mengundurkan diri setelah sepuluh tahun, namun akan terus berpartisipasi di belakang layar.

Di Hari Valentine, lebih dari 200 juta masyarakat Indonesia berkencan dengan kotak suara. Presiden saat ini, Joko Widodo, akan mengundurkan diri setelah sepuluh tahun, namun akan terus berpartisipasi di belakang layar. Organisasi hak asasi manusia mengkhawatirkan masa depan demokrasi di negara ini.

Joko Widodo (62), sapaan akrab Jokowi, banyak berinvestasi pada perekonomian Indonesia saat menjabat pada tahun 2014. Setelah sepuluh tahun memimpin, ia dapat menyajikan laporan perekonomian yang baik: pemerintahannya telah mengambil langkah-langkah untuk melaksanakan infrastruktur, mendorong wirausaha kecil dan menjaga inflasi tetap terkendali. Hanya pandemi yang dapat memperlambat kebijakan ekonominya.

Karena alasan terakhir, Widodo berusaha untuk menunda pemilu sehingga ia memiliki lebih banyak waktu untuk menyelesaikan masalah yang menumpuk. Namun setelah dua periode, konstitusi memerlukan presiden baru.

Nak sebagai Wakil Presiden?

Presiden yang akan keluar mendukung pencalonan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (72) dan rekannya yang berusia 36 tahun. Teman berlari Gibran Ragabuming Raga. Gibran adalah Wali Kota Surakarta di Jawa, namun yang terpenting adalah putra Widodo. Secara resmi dia terlalu muda untuk menduduki jabatan Wakil Presiden. Mahkamah Agung negara tersebut dengan tergesa-gesa mengubah undang-undang tersebut untuk memungkinkan dia untuk berdiri.

Hubungannya dengan pemerintahan sebelumnya telah melambungkan Prabowo ke posisi tertinggi. Menurut jajak pendapat yang dilakukan dua bulan lalu, ia mendapat dukungan hampir 40 persen pemilih, meningkat 8 persen dibandingkan Agustus tahun lalu.

Menjaga kendali

Dua lawan muda Prabowo tidak berjalan dengan baik. Kanchar Baranovo (55) mendapat dukungan dari partai Widodo, namun menurut pengamat, ia tidak memiliki identitas yang jelas. Anies Baswedan (54) populer di kalangan Muslim konservatif, namun kampanyenya terutama mengkritik Jokowi dan Prabowo. Trik itu tidak akan menjadi populer.

Dengan Prabowo sebagai presiden baru, kemungkinan besar Jokowi akan berkuasa di belakang layar.

Jadi sepertinya Jokowi akan berkuasa di belakang layar, dengan Prabowo sebagai presiden baru. Prospek ini sangat mengkhawatirkan bagi organisasi hak asasi manusia. Mereka mengasosiasikan Prabowo, mantan tentara, dengan tewasnya aktivis dan jurnalis. Hal ini juga dikatakan terkait dengan kematian warga sipil di Timor Timur, bekas provinsi Indonesia. Pada akhir tahun 1990an, kelompok paramiliter pro-Indonesia menyerang warga sipil yang memilih kemerdekaan.

READ  Sakit kepala bagi direktur museum: kembalikan karya seni yang dijarah atau tidak? - Khalid & Sophie

Tidak ada komentar

Organisasi hak asasi manusia Human Rights Watch (HRW) telah meminta ketiga calon presiden untuk menyelesaikan survei mengenai kebijakan mereka di masa depan. Pertanyaan yang diajukan tidak hanya mengenai kebebasan pers, hak-hak perempuan dan gay, tetapi juga mengenai pembunuhan di Timor Timur. Pranovo dan Bhasvedhan mengembalikan kuesioner tersebut dan mengatakan mereka tidak memaafkan kekerasan. Bukan hanya Prabowo yang menjawab.

Para pengkritik khawatir bahwa Prabowo ingin menghapuskan banyak pemilu lokal dan regional untuk mendapatkan lebih banyak kekuasaan. Namun, reformasi dilaksanakan pada tahun 1990an dengan semboyan desentralisasi. Mengangkat Prabowo sebagai presiden bisa berarti kembali ke 'cara lama'. 204 juta pemilih Indonesia harus mengambil keputusan.