BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan hijau di Indonesia adalah yang terburuk

Perubahan hijau di Indonesia adalah yang terburuk

Nikel adalah komponen kunci dalam banyak aki mobil dan oleh karena itu penting bagi revolusi transportasi Barat. Tidak ada negara yang memproduksi nikel lebih banyak daripada Indonesia. Tiongkok juga mengetahuinya.

Apinya tidak akan padam. Api menyala siang dan malam tujuh hari seminggu di Kawasan Industri Morowali di Indonesia. Drizno Wasido – Helm, topeng, sepatu bot berat – berdiri di trotoar besi dan mengintip ke dalam. Di bawahnya, mesin pabrik baja bergemuruh. Dalam tanur sembur besar, logam meleleh menjadi semacam lava.

Cahaya terang memenuhi ruangan. Wasido memegang tangannya di depan wajahnya, keringat bercucuran di dahinya. Salah satu mesin terbuka dan pita baja berwarna oranye menyala meluncur ke ban berjalan. Tongkat itu mendesis saat air memercik ke tiang. Insinyur itu berteriak mengatasi kebisingan, “Gerbang neraka terbuka!”

Neraka adalah surga. Kabupaten Morowali yang menjadi lokasi kawasan industri ini terletak di Sulawesi. Ini adalah sebuah pulau di Indonesia dengan pegunungan hijau, laguna biru kehijauan, dan hutan hujan terakhir yang belum tersentuh. Namun hutan di negara ini semakin sedikit dan semakin banyak mesin yang menggali ke dalam tanah berwarna coklat kemerahan. Dari atas tampak seperti binatang buas yang ditebang di hutan.

Daerah pinggiran Indonesia mempunyai cadangan nikel terbesar di dunia: sekitar 21 juta ton, seperlima dari pasokan dunia. Industri membutuhkan nikel untuk produksi baja tahan karat dan baterai lithium-ion. Hal terakhir inilah yang menjadi alasan banyak perusahaan dan pemerintah Barat akhir-akhir ini menunjukkan ketertarikannya pada Indonesia. Di dunia yang ingin beralih ke elektromobilitas, nikel adalah minyak baru. Dan Indonesia itu semacam Arab Saudi.

Nikel adalah minyak baru. Dan Indonesia itu semacam Arab Saudi.

Rencana besar

Indonesia Terdiri dari 17.000 pulau di Samudera Hindia dan Pasifik. Dengan jumlah penduduk sekitar 280 juta jiwa, ini adalah negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia. Negara ini mempunyai rencana besar: dalam 20 tahun ingin menjadi negara industri dan salah satu perekonomian terbesar di dunia. Nikel di Sulawesi memegang peranan penting dalam hal ini.

Industrialisasi adalah pilar kebijakan ekonomi presiden paling populer di Indonesia, Joko Widodo, yang juga dikenal sebagai Jokowi. Dia mulai menjabat pada tahun 2014 sebagai orang luar di negara yang kekayaannya berada di tangan segelintir elit. Pada tahun 2020, pemerintah melarang ekspor nikel mentah. Siapapun yang ingin mengakses sumber daya mineral negara harus datang ke Indonesia, membangun pabrik dan menciptakan lapangan kerja di sana. Sesuai rencana Jokowi, transisi energi global harus menjadikan Indonesia negara kaya.

READ  Marquez merindukan GP Indonesia setelah kecelakaan tragis sebelum balapan VIDEO | Olahraga

Indonesia akan memilih presiden baru pada 14 Februari. Jokowi tidak dapat mencalonkan diri untuk dipilih kembali karena konstitusi melarang hal tersebut. Namun siapa pun yang menjadi presiden Indonesia berikutnya, nasib negara ini sepertinya tidak akan berubah dalam waktu dekat.

Polusi udara

Indonesia berjalan dengan baik – juga berkat kebijakan bahan bakunya. Setelah 32 tahun kediktatoran, kini terdapat lebih dari 25 tahun perdamaian dan demokrasi. Ada bandara baru, jalan raya, dan perusahaan rintisan baru yang bernilai jutaan. Ibu kota baru mungkin akan segera terbentuk. Ibukota saat ini, Jakarta, adalah rumah bagi hampir 11 juta orang dan memiliki gedung pencakar langit yang berkilauan di tengahnya. Namun di lingkungan yang lebih miskin dan di banyak pulau, kehidupan masih sangat miskin.

Insinyur Wasito pertama kali datang ke Sulawesi sepuluh tahun lalu. Lalu dia berkata “tidak ada apa-apa di Morrowali”. Selain beberapa ribu nelayan dan petani padi, serta hutan bakau di sepanjang pantai.

Ratusan truk kini melintasi jalan tersebut. Kapal terus mendatangkan lebih banyak batu bara, lebih banyak bijih, semuanya. Ketika giliran kerja berganti, ribuan pekerja berlomba dengan sepeda motor, banyak di antara mereka yang berkendara bersama – sebuah 'sungai helm kuning' sebagaimana salah satu warga menyebutnya. Saat matahari terbit, ia hanya memberikan cahaya pucat. Kabut mendung menyelimuti manusia dan mesin. Ini seperti hidup di balik kaca buram.

Keadilan kompensasi

Apakah negara-negara industri lain belum berkembang seperti sekarang? Saat makan siang, Wasido terkejut melihat tambang batu bara di wilayah Ruhr Jerman kini hanya menjadi tontonan belaka. Para insinyur yang hadir dalam perundingan mengatakan negara kaya mampu membiayainya. Mereka yakin kepemimpinan negara mereka melakukan hal yang benar.

READ  John Cochrane: Jangan terbang lagi

Wasido masih mengingatnya dengan baik: Pada tanggal 29 Mei 2015, Presiden menghadiri peresmian smelter nikel pertama. Pada saat itu, larangan ekspor sebagian sudah berlaku. Strategi tersebut berhasil: Perusahaan-perusahaan internasional mendirikan usahanya di Indonesia, menciptakan ratusan ribu lapangan kerja baru. Negara ini menjadi salah satu eksportir baja terbesar di dunia. Baru-baru ini, pemerintah melarang ekspor bauksit dan diikuti oleh timah dan tembaga.

UE kesal dengan nasionalisme sumber daya Indonesia. Brussel telah berhasil mengajukan pengaduan ke Organisasi Perdagangan Dunia. Pimpinan Indonesia tidak terkesan dan mengajukan keberatan. Politisi melihat larangan ekspor sebagai kompensasi. Orang Eropa mengira mereka melupakan sejarah. Larangan ekspor adalah hak kami karena harta karun dari negara kami pernah membuat penguasa kolonial Belanda menjadi kaya raya. Para politisi memandang pelarangan nikel sebagai solusi atas utang bersejarah, sebuah alat untuk mengkompensasi rasa malu di masa lalu.

Prabowo Subianto, yang bisa menggantikan Jokowi sebagai presiden, juga berpendapat serupa. Bahkan pensiunan jenderal berusia 72 tahun dan menteri pertahanan saat ini telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius. Hal yang aneh dalam kampanye pemilu kali ini: Putra sulung Jokowi adalah pasangan calon wakil presiden. Secara formal, dia merupakan salah satu lawan politik Jokowi. Namun pesan mereka serupa: 'Kita tidak membutuhkan Eropa lagi.' Karena mereka punya Tiongkok.

Perusahaan Tiongkok mendominasi

Usai makan siang, Vasito dan rekan-rekannya berdoa. Indonesia adalah negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, dengan 87 persen penduduknya menganut agama Islam. Para insinyur memamerkan perluasan terbaru kawasan industri, sejenis pabrik sel ramah lingkungan yang memproduksi baterai untuk mobil listrik. Nama pabrikannya tertera di papan: Huayue Nickel Cobalt, perusahaan patungan perusahaan China. Kawasan industri ini memiliki 53 perusahaan yang semuanya berasal dari Tiongkok. Tiongkok memiliki hampir seluruh produksi nikel Indonesia.

Siapa pun yang ingin mendapatkan nikel harus datang ke Indonesia, membangun pabrik di sana, dan menciptakan lapangan kerja.

Baik pemimpin Indonesia maupun masyarakatnya tidak anti-Barat atau ramah terhadap Tiongkok. Indonesia secara tradisional telah melepaskan diri. Ini adalah negara yang tidak memihak, tetapi seimbang antara kekuatan-kekuatan besar. Ketika ditanya tentang perbedaan terbesar antara Barat dan Tiongkok, seorang menteri di ibu kota mengatakan: 'Orang-orang Eropa datang, bertanya, berpikir, dan tidak terjadi apa-apa. Orang Tiongkok mengirimkan CEO dan kemudian keputusan dibuat. Mengajukan beberapa pertanyaan penting mengenai standar lingkungan dan perlindungan iklim bermanfaat – dan menguntungkan – bagi Indonesia. Bagi Beijing, hal ini berarti mendominasi komoditas yang berpotensi menjadi komoditas utama abad ke-21.

READ  Madeleine tidak tahu jawabannya dalam tantangan eliminasi yang mendebarkan

Namun apa dampaknya bagi produsen mobil Barat? Misalnya, apa jadinya jika terjadi perang antara Tiongkok dan Taiwan? Pada tahun 2022, Barat menerima nikel dari Rusia. Sekarang kami jatuh cinta dengan Indonesia. Tesla, Volkswagen dan Ford mencatat bahwa yang lain cepat.

Tidak ada lagi ikan

Beberapa produsen juga ragu-ragu. Dan bukan tanpa alasan. Indonesia bergantung pada batu bara untuk energi. Korupsi adalah sebuah masalah. Nelayan desa mengatakan bahwa ikan di laut saat ini sangatlah langka.

Jusman Ondo adalah salah satu nelayan tersebut. “Kami akan menyalakan api, dan ketika bara api sudah panas, kami akan mengeluarkan tali pancing,” katanya. 'Karena kita tahu sesuatu akan menggigit.' Itu masa lalu. Dia menurunkan ember ke tali. Air yang dia kumpulkan sangat panas. Pabrik-pabrik di seberang teluk membuang air panas dan dinginnya langsung ke laut. “Mereka akan membunuh kita semua,” kata Ondo.

Perubahan hijau di Pulau Sulawesi lebih buruk lagi. Perusahaan-perusahaan Tiongkok tampaknya memiliki lebih sedikit masalah dengan hal ini. Di lobi perusahaan Tiongkok Huayue terdapat peta dunia dengan Tiongkok dan Indonesia sebagai pusat dunia – bukan Eropa. Di poster lain, perusahaan tersebut menjual produknya ke pembuat baterai terbesar di dunia – kebanyakan dari mereka adalah orang China. Poster lain menunjukkan di mana baterai tersebut berakhir: di komputer Apple dan mobil BMW, Mercedes, Audi, dan Volkswagen.