BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Baru Indonesia, Prabowo, Memiliki Masa Lalu Kelam Tapi 'Zemoi' Dan Orang Kuat |  Kolom Saskia Koniger

Presiden Baru Indonesia, Prabowo, Memiliki Masa Lalu Kelam Tapi 'Zemoi' Dan Orang Kuat | Kolom Saskia Koniger

Mengapa banyak orang yang begitu tertarik dengan presiden baru Indonesia, Prabowo Subianto?

Pada hari terakhir kampanye pemilu di Indonesia, saya mengunjungi Stadion Bung Karno, sebuah bangunan monumental di pusat kota Jakarta. Kandidat presiden Prabowo Subianto, menteri pertahanan saat ini dan mantan jenderal dengan masa lalu kelam – yaitu banyak tuduhan perang dan pelanggaran hak asasi manusia – telah memimpin pemilu selama berbulan-bulan. Dan saya ingin merasakan mengapa begitu banyak orang begitu tertarik padanya.

Saya sudah tahu sebagian jawabannya. Lebih dari separuh pemilih berusia di bawah 40 tahun dan tidak tahu banyak tentang masa lalu. Juga bukan tentang pemerintahan diktator Suharto yang menguasai Indonesia dari tahun 1967 hingga 1989. Prabowo adalah menantunya dan tangan besi utama aparatur negaranya.

Gambar lucu dan melenting seperti kakek

Dalam beberapa bulan terakhir, tim kampanye Prabowo telah membanjiri para pemilih dengan gambaran bahwa mantan jenderal tersebut adalah seorang kakek yang suka bersenang-senang dan kikuk. Kemenangan ada dalam genggaman Prabowo ketika Presiden Joko Widodo yang populer memberikan dukungan politiknya pada Prabowo, dengan memasangkan mantan jenderal tersebut dengan putranya Gibran sebagai wakil presiden. Widodo yakin dia dapat terus memberikan pengaruh melalui putranya. Dia telah berkuasa selama hampir 10 tahun dan tidak diperbolehkan mencalonkan diri untuk masa jabatan berikutnya.

Ia memulai dengan janji demokrasi, namun dalam beberapa tahun terakhir ia telah mengubah berbagai undang-undang untuk menguntungkan kelompok elit kaya. Karena dia ingin menjadi bagiannya, begitu pula rekan-rekan lamanya di kampung halamannya di Solo, tempat saya berada akhir tahun lalu. Demokrasi Indonesia baru berusia 25 tahun. Kebanyakan pakar khawatir bahwa proses demokratisasi yang dimulai pada tahun 1998 akan berakhir dengan terpilihnya Prabowo.

READ  Puing-puing dari roket SpaceX ditemukan di padang rumput Australia

Seorang penyanyi karismatik menghibur penonton

Sesampainya di pusat kota, saya dan penerjemah saya Grace menuju stadion bersama ribuan pendukung yang mengenakan kemeja biru putih, bendera, dan balon. Mengapa Anda akan memilih Prabhu? Kami bertanya. Jemoy! Jawabannya adalah. Cantik, dalam bahasa Indonesia. Saya menyampaikan pesan yang ingin disampaikan tim kampanye. Pemilih lain mengatakan bahwa Prabowo pantas mendapatkan suara mereka karena mereka menginginkan sosok yang “kuat” dan memiliki pengalaman sebagai pemimpin.

Bersimbah keringat, berjalan melewati kerumunan selangkah demi selangkah bukanlah aktivitas saya yang paling menyenangkan. Namun situasi memberi saya keberanian. Tidak ada agresi. Ada beberapa gangguan. Penonton mengantar kami ke halaman stadion karena tribun sudah penuh. Seorang penyanyi karismatik – menurut standar Indonesia – menghibur penonton sementara orang-orang di sekitar kita menggunakan potongan karton atau bendera mereka sebagai pelindung terhadap terik matahari. Di belakang kami, lebih banyak pendukung yang turun ke lapangan. Sebuah jalan tidak segera ditemukan.

Raungan yang memekakkan telinga dan mengancam

Satu jam kemudian, pengumuman Wakil Presiden Gibran dibunyikan. Semacam prosesi karnaval yang mencoba menerobos kerumunan orang, Gibran naik ke panggung dengan jaket denim trendi dengan jahitan punk di sepeda motor bebek. Tampilan yang menarik pengikut muda. Jutaan pemilih bersorak untuk putra pemimpin yang trendi itu. Lalu beberapa nada bass bombastis terdengar dari speaker. Prabowo diumumkan. Terdengar suara gemuruh yang memekakkan telinga dan mengancam.

Sesampainya di atas panggung, dikelilingi pendukung dan aparat keamanan militer, Prabowo memulai pidatonya. Pada pandangan pertama, dia sebenarnya tampak seperti kakek yang kikuk dan mudah emosional seperti yang digambarkan di Internet. Dia membuat janji-janji yang luar biasa dan hampir bersifat mesianis. Semua kemiskinan akan hilang. Makanan sekolah gratis untuk setiap anak. Beliaulah sosok yang akan menjadikan Indonesia besar dan sejahtera, itulah pesannya.

READ  Indonesia / Volcanic Discovery, 101 km sebelah barat laut dari Bengkulu. Gempa sedang 4.2

Pidatonya menjadi semakin tidak menyenangkan. Dia menyebut Sukarno, presiden saat ini Jokowi, dan juga otokrat Suharto sebagai pahlawan Indonesia. Dia kemudian menghabiskan beberapa menit untuk menyebutkan nama semua orang yang mendukung pencalonannya sebagai presiden. Politisi berpengaruh, selebritas, dan industrialis besar yang memperoleh kekayaan pada masa pemerintahan Suharto. Dan setiap nama disambut dengan sorakan riuh.

Pemandangan dari stadion menjadi awal dari hasil pemilu

Panas sesak kini tak tertahankan lagi. Sebelum Prabowo, orang-orang jatuh sakit. Mereka dibuat terpana oleh penonton. “Kalau kalian kepanasan, mundurlah sejenak agar orang lain bisa mengambil tempat kalian,” kata Prabowo sambil menunjuk seorang perempuan yang duduk di depan panggung saat massa terus digiring keluar. Didek Soeharto! Mantan istrinya adalah putri diktator Soeharto. Penonton bersorak kegirangan.

Pemandangan dari stadion menjadi awal dari hasil pemilu. Pada tanggal 14 Februari, Prabowo muncul dari kotak suara sebagai pemenang (sementara); Final akan menyusul. Aktivis hak asasi manusia kini khawatir akan kembalinya penindasan seperti yang terjadi pada masa Suharto. Dua kandidat lainnya belum menerima hasilnya. Investigasi harus dilakukan terlebih dahulu terhadap penyimpangan pemilu. Tapi mereka tidak punya banyak peluang. Prabowo sekarang diperkirakan akan menjabat sebagai presiden baru Indonesia pada bulan Oktober.

Teman kami

Setiap minggu kami mendapatkan kolom dari pasangannya, seorang reporter media dari benua berbeda. Saskia Koniger (Eibergen, 11-01-1974) adalah reporter lepas Asia Tenggara sejak tahun 2022. NRC NOS, BNR, Amsterdam Hijau VPRO Kantor luar negeri . Sebelumnya dia adalah seorang koresponden India.

Dia menulis dua buku tentang India dan sebuah novel petualangan tentang Tiongkok. Ia belajar Sejarah Seni di Universitas Utrecht dan menyelesaikan Magister Jurnalisme Radio dan Televisi di Universitas Groningen. Saat ini beliau berdomisili di Jakarta, ibu kota Indonesia.

READ  Pameran warisan pahit di Museum Universitas