April 11, 2021

BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penanaman Modal Asing di Sektor Konsumen Indonesia: Bisnis Distribusi Ganda, Ritel dan Logistik Dibebaskan

Latar Belakang

Daftar Penanaman Modal Baru berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2021 yang Berkaitan dengan Bidang Penanaman Modal (The Daftar investasi baru), Menerapkan pembatasan investasi asing baru pada suatu sektor di Indonesia, mantan daftar negatif Peraturan Presiden No. 44 tahun 2016 (The. Daftar Negatif 2016) 4 Maret 2021 dan seterusnya. Lihat rilis terbaru kami tentang keseluruhan latar belakang dan struktur daftar investasi baru Sini.

Di bawah ini kami menyajikan pengamatan utama kami pada perubahan utama investasi langsung asing (FDI) di bawah daftar investasi baru yang cocok untuk bisnis yang beroperasi di sektor konsumen Indonesia. Kami juga menyertakan tabel yang membandingkan daftar negatif 2016 dan aturan kepemilikan asing yang relevan di bawah daftar investasi baru. Kami mencatat bahwa distribusi item perlengkapan kesehatan tidak ada dalam buletin elektronik ini dan sebagai gantinya akan menampilkan buletin elektronik yang akan datang di sektor kesehatan.

Di bawah aturan daftar investasi baru, undang-undang dan peraturan departemen tertentu dari kementerian teknis dan regulator yang relevan dapat terus berlaku, dan undang-undang dan peraturan tersebut tidak bertentangan dengan aturan di bawah daftar investasi baru.

Di bidang konsumen, Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2021 tentang penyelenggaraan bidang Perdagangan dan Industri baru-baru ini dirilis sebagai salah satu ketentuan penegakan Omnibus Act (PP 29/2021). Selain itu, Kementerian Perdagangan dapat mengeluarkan aturan penegakan baru yang mengubah aturan perdagangan yang ada yang mengatur distribusi dan perdagangan eceran di sektor tertentu. Mungkin perlu beberapa waktu untuk menentukan bagaimana aturan dan kebijakan baru dari regulator terkait akan berinteraksi dengan aturan baru investasi langsung asing dalam praktiknya.

READ  Botol mulut kuda nil | Wanita Indonesia melempar botol plastik ke mulut kuda nil, video viral memancing kemarahan [WATCH]

Pengamatan kunci

Distribusi (total)

Tingkat kepemilikan asing yang berlaku untuk bisnis distribusi grosir telah mengalami banyak perubahan selama beberapa dekade terakhir, terutama karena sentimen proteksionis yang sebelumnya lebih menyukai perusahaan lokal yang memesan pasokan di Indonesia. Daftar negatif 2016 menyatakan bahwa “distribusi Tidak. Produk terkait “tunduk pada kepemilikan asing maksimum 67%, yang menunjukkan bahwa” distribusi terkait produksi “adalah 100% terbuka untuk kepemilikan asing. Dalam praktiknya, tidak ada pedoman regulasi yang eksplisit dalam arti “terkait dengan produksi” yang berarti bahwa perusahaan manufaktur penanaman modal asing harus merupakan induk, saudara atau anak perusahaan dari perusahaan distribusi penanaman modal asing.

Yang penting, daftar investasi baru menghilangkan perbedaan antara “distribusi terkait produk” dan “distribusi non-produktif” dan umumnya sekarang membuka bisnis distribusi grosir.

Eceran

Sebelumnya, pembatasan investasi asing diterapkan pada ritel, dan pembatasan khusus diberlakukan pada jenis toko swalayan tertentu (Toko yang nyaman), Termasuk department store, dan retail berdasarkan lokasi situs dan jenis produk yang dijual.

Daftar investasi baru ini selanjutnya telah membuka 100 persen kepemilikan asing atas bisnis ritel (i) ke lokasi lebih dari 400 meter persegi dan (ii) ke sebagian besar toko swalayan dengan sebagian besar produk non-F & B.

Berdasarkan daftar negatif 2016, supermarket dengan luas lantai kurang dari 1.200 meter persegi dan department store seluas 400 meter persegi hingga 2.000 meter persegi ditutup dengan kepemilikan asing maksimum 67 persen. Pembatasan ini tidak lagi ada dalam daftar investasi baru. Namun demikian, berdasarkan PP 29/2021, persyaratan ruang lantai masih berlaku untuk berbagai jenis toko swalayan.

Penjualan eceran barang-barang tertutup terbuka untuk investasi asing di bawah daftar negatif 2016 termasuk penjualan eceran mobil dan sepeda motor serta suku cadang dan aksesori masing-masing. Di bawah daftar investasi baru, jenis ritel ini tidak lagi dilarang. Meskipun tampaknya disediakan untuk koperasi dan usaha mikro, kecil, dan menengah, departemen tersebut telah menutup penjualan eceran untuk investor asing di toko-toko, alas kaki dan beberapa produk lainnya, termasuk sebagian besar produk F&P (misalnya beras, roti, makanan olahan).CMSME) Di bawah daftar investasi baru.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 5.0 Gempa

Layanan logistik

Daftar investasi baru tampaknya telah meliberalisasi sebagian besar layanan logistik seperti layanan komandan bisnis, layanan agen kurir, gudang, dan pengiriman barang.

Berdasarkan daftar negatif 2016, operasi pos dibagi menjadi empat kategori: (i) layanan pos nasional (atau global) yang dikelola oleh pemerintah, (ii) layanan pos komersial, (iii) layanan agen kurir, dan (iv) layanan kurir. Tiga kategori pertama tunduk pada maksimal 49 persen kepemilikan asing di bawah daftar negatif 2016.

Di bawah daftar investasi baru, layanan pos komersial tidak lagi dianggap sebagai bisnis terpisah, dan layanan kurir tampaknya menjadi bagian dari bisnis tersebut. Kepemilikan asing atas layanan agen kurir tidak lagi dibatasi di bawah daftar investasi baru, tetapi membutuhkan kemitraan dengan CMSME. Layanan pos nasional (atau global) tunduk pada kepemilikan asing maksimal 49%.

Seperti sebelumnya, layanan kurir tidak tunduk pada batasan kepemilikan asing di bawah daftar investasi baru, tetapi tunduk pada persyaratan departemen tambahan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 46 tahun 2021 tentang pos, telekomunikasi dan penyiaran (PP 46/2021), Yang merupakan regulasi penegakan UU No. 38 tahun 2009, sebagaimana telah diubah dengan Omnibus Act.Hukum pos).

Jasa pergudangan dan pengiriman barang, yang meliputi pengiriman barang dalam jumlah besar dan jasa pengemasan dengan kereta api, darat, laut atau udara, tidak lagi dibatasi, dan oleh karena itu harus 100 persen terbuka untuk kepemilikan asing. Berdasarkan daftar negatif 2016, aktivitas bisnis ini sebelumnya tunduk pada kepemilikan asing maksimal 67 persen.

Agen komisi

Bisnis agen komisi berbasis biaya, yang secara historis selalu ditutupi dengan kepemilikan asing, tampaknya tidak tunduk pada pembatasan kepemilikan asing di bawah daftar investasi baru.

READ  Uni Emirat Arab telah mempertimbangkan opsi investasi di Indonesia

Kesimpulan

Perubahan yang diperkenalkan oleh daftar investasi baru ke sektor konsumen publik adalah signifikan. Masih harus dilihat bagaimana perubahan ini akan diterapkan dalam praktiknya, karena pasti akan berdampak material pada rantai pasokan perdagangan tradisional yang kompleks di Indonesia, yang saat ini melibatkan sejumlah perantara, yang menyebabkan inefisiensi besar baik dalam biaya maupun proses. , mendorong harga bagi konsumen dan bisnis Indonesia.

Tabel perbandingan