BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara BRICS menunjukkan bahwa tatanan dunia sedang berubah

Negara-negara BRICS menunjukkan bahwa tatanan dunia sedang berubah

Internasional2 Juni ’23 jam 13:12Penulis buku: Samuel Hanegreifs

Para menteri luar negeri BRICS bertemu di Afrika Selatan untuk membahas masa depan aliansi ‘Mereka ingin menunjukkan bahwa dunia telah menjadi multi-kutub,’ kata analis geopolitik Alex Krijkar. “Sebaiknya kita menganggapnya serius.”

Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan bergabung bersama untuk membentuk organisasi BRICS, yang semakin menentang Barat dan organisasi seperti G7. Koalisi menteri luar negeri saat ini bertemu di Cape Town.

Arab Saudi dan Iran ingin bergabung. Dan negara-negara seperti Mesir, Indonesia dan Nigeria

Alex Krijger, analis geopolitik

Analis geopolitik Krijkar mengatakan bahwa pertemuan puncak seperti itu ingin menunjukkan bahwa tatanan dunia sedang berubah. “Dunia lebih dari AS versus China. Mereka pasti ada benarnya. Negara-negara BRICS mewakili 3,2 miliar orang atau 40 persen dari populasi dunia. Di Eropa kami hanya mewakili 5 sampai 6 persen.”

Lebih banyak negara ingin bergabung

Dan, semakin banyak negara yang ingin bergabung dengan klub tersebut. Arab Saudi dan Iran ingin bergabung. Dan negara-negara seperti Mesir, Indonesia dan Nigeria. Masing-masing dari mereka adalah negara berpenduduk padat yang akan menjadi pemain ekonomi utama dalam sepuluh hingga dua puluh tahun.’

“Beijing menginginkannya menjadi semacam G5 China. Tapi tidak seperti itu. Hubungan dengan India tidak cukup baik untuk itu.” (ANP/AFP)

Namun Krijkar mengungkapkan konsensus di dalam BRICS. “Beijing menginginkannya menjadi semacam G5 China. Tapi tidak berjalan seperti itu. Hubungan dengan India tidak cukup baik untuk itu. Dan India tidak membiarkan dirinya terseret ke dalam satu kubu. Negara menganggap itu penting untuk menunjukkan bahwa tatanan dunia sedang berubah.

Baca Juga | Bisakah Brasil menengahi perdamaian antara Rusia dan Ukraina?

Oleh karena itu analis masih tidak melihat BRICS setara dengan G7. “Tapi kita harus menangani blok itu dengan serius,” katanya. Ketika negara-negara seperti Brasil atau India menawarkan untuk membantu memikirkan masa depan Ukraina, kami cenderung dengan cepat mengatakan, ‘Tidak apa-apa, itu satu untuk kami.’ Tapi itu sangat tidak nyaman. Anda benar-benar harus melibatkan negara-negara itu.’

Apakah Putin pergi atau tidak?

Sebuah pertanyaan menggantung di puncak di Cape Town, apa yang akan terjadi ketika para pemimpin BRICS bertemu di kota pada bulan Agustus. Presiden Rusia Vladimir Putin juga diundang. Namun dalam kasus itu, Afrika Selatan, yang menjadi anggota Mahkamah Pidana Internasional (ICC) di Den Haag, harus menangkapnya.

Baca Juga | Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Putin

“Saya kira Putin tidak akan datang sekarang,” kata Krijkar. Tapi pertemuan puncak itu masih dua bulan lagi. Banyak yang terjadi sementara itu. Pikirkan tentang serangan balasan dan KTT NATO di Lituania. Dalam dua bulan dunia akan sangat berbeda.’

READ  Walikota Sharon Dijksma membuka portal langsung PBB Belanda di Utrecht