BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penata makanan Adelaide Lala Tamm membuat hidup setiap sapi berarti.

Bisakah sapi menangis? Di rumah jagal tempat Adelaide Lala Tamm diizinkan untuk melihat, dia melihat air mata di mata sapi. Dia menunjukkan foto dirinya berbicara tentang kunjungannya ke rumah jagal. Tanpa rasa kasihan atau amarah. Dia ada di sana untuk penelitiannya sebagai mahasiswa di Akademi Desain di Eindhoven. Dia merekam apa yang dia lihat dengan penuh minat secara detail. Apa yang ingin dia ketahui: Dari mana daging kita berasal? Lebih lanjut tentang itu nanti.

Adelaide Tam – Lala adalah panggilan akrabnya ketika dia masih kecil – suka ketika pengunjung melepas sepatunya. Apartemen pascaperangnya cerah dan rapi. Adelaide (27) meletakkan teh sage dan almond di atas meja. Dia pindah ke Rotterdam setelah studinya di Eindhoven. Tidak ada kota di Belanda seperti Hong Kong tempat saya dibesarkan. Tapi Rotterdam sama sekali tidak seperti Hong Kong. Penduduknya lebih beragam, baik asal maupun pekerjaan, daripada di Eindhoven. Ketika dia melihat orang Asia di Eindhoven, mereka biasanya pelajar atau ekspatriat. Lebih banyak orang Asia yang lahir di Belanda tinggal di sini.

Pada bulan April, ia dinobatkan sebagai “50next,” daftar 50 Bakat Kuliner Terbaik San Pellegrino. Ini mungkin memberi kesan bahwa Adelaide adalah salah satu talenta kuliner terbaik. ini bukan. Dia adalah seorang desainer makanan. Seseorang, seperti yang dia sendiri jelaskan, menggunakan makanan sebagai bahan untuk menanggapi masalah sosial. Dan dia kebetulan tertarik pada produksi makanan.

Yah, itu tidak sepenuhnya kebetulan. Saya dibesarkan di kota yang terbuat dari beton. Tidak ada sapi, tidak ada ladang, tidak ada rumah kaca yang terlihat. Lebih dari 90 persen makanan Hong Kong diimpor. Tapi semuanya dijual: tiram, keju Prancis, tawarannya tidak ada habisnya. Surga makanan tanpa pertanian.

Di Guangdong, Cina, di mana dia tinggal sampai usia dua belas tahun, Adelaide melihat petani, neneknya menyembelih ayamnya sendiri, tetapi begitu di Eindhoven, dia tidak tahu apa yang dia lihat. “Orang-orang pergi ke alam di waktu luang mereka, mereka tahu pedesaan Kota. “

Tapi lucunya adalah: Alam, atau setidaknya alam terbuka, lebih dekat, tapi dia tidak melihatnya di toko atau di papan. Memperlihatkan gambar etalase seorang tukang daging Belanda. Cordon Bleu, Baked Schnitzel, Slavinken (tertawa ketika Anda mendengar terjemahan literalnya: salad burung finch). Di Hong Kong, setengah ekor sapi digantung di pasar. Anda menunjuk sepotong dan tukang daging memotongnya. Anda melihat bahwa Anda sedang memakan seekor binatang. Mengapa sayap ayam lebih murah daripada fillet di sini? Mengapa orang Belanda tidak makan daging organ, seperti kita makan sup mie dengan perut, usus, dan pankreas di Hong Kong? “

READ  Taihoto ingin mengkritik "Timur" dari udara / berita

Sup organ ini hangat, enak, bulat di mulut, dan mengenyangkan. Sangat berbeda dari burger keju, kata Adelaide, dingin dan keras. Kemudian masalah budaya. Fakta bahwa dia berasal dari Hong Kong membuatnya merasa sup organ nyaman, dan etalase Keurslager yang steril dan berpengalaman menjijikkan. Perlu beberapa saat sebelum Anda mendengar bahwa orang Belanda juga memakan daging organ yang disembunyikan di dalam bitterballen. Tapi minatnya pada kompleksitas diet telah terpicu, dan itu telah melampaui daging organ. Mengapa Anda tidak melihat bagaimana daging dibuat dan bagaimana sapi disembelih?

Adelaide Tam membuat keju Di depan toko pertanian tempat semua produk dijual dari sapi “dia” Romie 18. Gambar Baudouin Pullman

rumah jagal

Adegan 1: Adelaide dan teman-temannya melakukan tur ke rumah jagal. Satu-satunya orang di Belanda yang mau menerimanya, ternyata belakangan. Dia berdiri di samping gubuk baja. Sederet sapi di belakangnya. Lubang di bagian belakang terbuka. Menutup di belakang sapi. Upaya untuk bermanuver mundur. yang tidak bekerja.

ini dingin. Baunya seperti besi dan besi dari darah dan desinfektan. Di sebelah Adelaide adalah The Butcher. Dia mengambil titik yang tepat antara mata sapi dengan pistolnya. Dia menembak. Ledakan keras, seperti di lapangan tembak. Sapi hancur. Dia masih hidup, jantungnya masih berdetak, tidak ada rasa sakit. Kemudian arteri karotis dipotong dan sapi mati.

“Sapi itu tahu dia akan mati. Ini adalah ilustrasi antropomorfik saya, itulah yang saya lihat. Hewan yang sangat besar, sangat kecil melawan dominasi manusia. Jika mayat jatuh dari kail, itu bisa menghancurkan dua pria, tetapi pria itu di puncak piramida.”

apakah kamu menangis? “Bukan itu. Saya terkejut. Kemudian pada hari itu saya masuk ke toko sepatu, melihat sepatu bot kulit dan ikat pinggang kulit, dan hampir muntah. Yang paling mengejutkan saya adalah: Kami tidak mendapat kesempatan untuk melihat sesuatu yang begitu alami. —makan daging—juga tindakan pembunuhan dia adalah. Itu dijauhkan dari manusia.”

Rumah jagal tidak menjadikannya vegetarian. Itu membuatnya semakin penasaran.

Kerbau

Adegan Dua: Jawa Barat, Indonesia. Kerajaan Ciptagelar, sebuah komunitas kecil yang tersembunyi di Hutan Banten, merayakan hari raya kurban umat Islam dengan menyembelih seekor kerbau. Penduduk desa mengelilingi binatang itu, menenangkan binatang itu. Kerbau itu berbaring dengan tenang. Dengan satu tarikan panjang, pisau meluncur ke tenggorokan. Perhatikan anak-anak. Ada doa. Kulitnya dipotong dan langsung diletakkan di bawah hewan sebagai sehelai kain untuk tulangnya. asap hangat. Baunya seperti steak mentah. Beberapa orang mengeluarkan organnya, dan beberapa mulai menyiapkan makanan pada hari yang sama. Adelaide bergabung dengan kami untuk makan malam.

READ  Film Isolator PVC Global di Pasar Elektronik, Volume, Partisipasi, Pertumbuhan, Strategi Pengembangan, Analisis Tren, Prediksi Lanskap Kompetitif hingga 2027

Ketika dia kembali ke Belanda, dia harus menemukan cara untuk memasukkan pengalamannya ke dalam sebuah cerita. Dia kembali ke rumah jagal lagi. Apa yang Anda lihat: Ini semua desain. Perancang telah memikirkan semua bagian dari garis pemotongan dan menemukan solusi yang paling efisien. Anda bisa melihat selongsong peluru di tempat sampah, cangkang kosong yang dengannya pin tembak ditembakkan ke sistem saraf pusat untuk menyetrum hewan itu. Ujungnya berwarna biru – setiap spesies hewan memiliki cangkangnya sendiri dengan warnanya sendiri.

Di sinilah kisahnya perlahan terungkap. Setiap kartrid memiliki satu masa pakai. 0,9 gram tembaga bisa menjadi sesuatu yang mengingatkan orang akan kehidupan itu. Tidak ada perhiasan. Sesuatu yang umum, praktis dan murah seperti lengan baju itu. Dan nilai sesedikit daging.

Dia berhenti menghitung ketika dia melewati di tangannya pada selembar di ruang tamu seribu selimut, yang dia ambil dengan susah payah di rumah jagal, dari mana dia berdarah. Ada banyak.

Masih memikirkan selongsong peluru, dia mulai mengerjakan tugas kelulusannya. Mungkin sedikit lebih ringan, saya memutuskan. Bukan yang termudah, tetapi kurang parah. “Kalau tidak, saya akan depresi.”

romy

Seorang wanita dari kota beton mengoperasikan sebuah peternakan di dekat Eindhoven Remi 18 Dalam perawatannya, seekor sapi dwiguna berusia sembilan tahun, untuk susu dan daging. Selama dua tahun, Adelaide akan memerah susu dan menggembalakan sapi merah-putih dan pasangannya, membuat tempat tidur jerami, dan memberi makan ayam dan babi di peternakan.

Dia mengubah keterkejutannya pada mesin pemerah susu, mesin uang, sapi, menjadi haus akan data. “Petani mendapat sertifikasi untuk sapi yang menghasilkan lebih dari 100.000 liter susu. Sapi itu sekarang menghasilkan 60 persen lebih banyak susu daripada tahun 1980. Apa artinya itu? Apa artinya untuk masa depan?”

Merancang tiga piala alternatif sebagai tanggapan atas imbalan peningkatan produksi susu: Penghargaan tiga cangkir (secara fiktif) petani: seekor sapi yang “selalu subur”, “selalu menghasilkan keturunan dari betina” dan menghasilkan “lebih banyak susu”. Seperti piagam saat ini, harga untuk petani, bukan sapi. Seekor sapi dihapuskan setelah melahirkan anak terakhirnya jika tidak lagi memberikan susu.

Adelaide menyedot semua data tentang Romie. “Kelahiran”, “Kontrol Kehamilan”, “Tingkat Laktosa”. sampai posisi ambing. Romy telah mengalami banyak hal dalam hidupnya, mulai dari salep ambing dan sarung tangan hingga bak keju. Adelaide menggambarkan mereka dalam proyeknya “Romie 18”. Dalam dua tahun, itu adalah gadis kota Dari Hong Kong berubah menjadi gadis keju. Adelaide membuat keju Romie dan menjualnya di toko pertanian.

Anda semakin banyak menemukan ide: desain dengan visi masa depan, di mana banyak desainer terlibat, itu indah. Tetapi kisah tentang seekor sapi dapat diakses, diakses, dan itu terjadi sekarang. Ini membantu menyebarkannya ke publik.

Untuk memanusiakan Romy, Adelaide menciptakan a Permainan: Pihak yang tertarik dapat memenangkan kencan dengan Romy tanpa menyadari bahwa dia adalah seekor sapi “Robin,” nama samaran netral gender untuk menarik pria dan wanita, memiliki delapan anak, lima pasangan, orang tua muda yang bercerai, bekerja tujuh hari seminggu, memiliki tahi lalat di hidung. Siapa selama permainan dengan fitur ini kencan buta Hal ini dapat diidentifikasi dan diambil langkah maju. Di garis finish, pemenang mendapat “tiket emas”: makan seekor sapi.

READ  Pernikahan anak adalah ilegal di Aljazair, begitu pula penghinaan Mohamed

Pada 18 November 2020, Romy akan pergi ke pembantaian. Dagingnya, dengan label rummy, dijual di toko pertanian. Suede-nya masih menunggu tujuan di ruang bawah tanah Adelaide. Adelaide memamerkan sabun batangan: dibuat dengan lemak Rumi. Anda ingin membuat porselen tanah dari abu tulang. Dia menunjuk ke peralatan makan yang sudah dia coba: salah satu dari sedikit hal yang memberi warna ruang tamunya. merah dan merah muda; Kami sekarang memahami warna darah. Di satu tempat itu mengejutkan, di tempat lain itu menjadi estetika.

Kugelholz

Adegan 3: Pengunjung Eindhoven Design Week melemparkan koin 5 sen ke mesin penjual otomatis, jenis mesin penjual minuman ringan. Mereka melihat film yang dimulai dengan klip kertas yang, melalui pencairan selongsong peluru, kembali ke saat pistol obat penenang ditempatkan pada tengkorak sapi. Peluru menjadi hitam. Satu klip kertas yang dikemas digulung keluar dari mesin. Beberapa pengunjung menaruh penjepit kertas di saku mereka secara emosional. Tujuan akhir slip sampul. Satu karton, satu klip kertas, satu kehidupan.

0,9 gram kuningan Adelaide Tam memenangkan Penghargaan Desain Makanan Masa Depan pada tahun 2018, dan juri serta penonton memberinya Penghargaan Desainer Muda Internasional. Anda lulus dengan kehormatan.

Adelaide Tam memproduksi film yang ditayangkan di mesin penjual otomatis. Film ini menunjukkan bagaimana selubung peluru tembaga dari pistol setrum dilebur dari rumah jagal menjadi klip kertas. Setiap amplop, setiap penjepit kertas mewakili kehidupan seekor sapi. foto di Ronald Smit

Marej Vogelzang, stylist dan kepala desain makanan di Eindhoven, mengingat betapa tekadnya Adelaide ketika dia berkata, “Saya ingin seekor sapi.” “Adelaide sangat lengkap dan teliti. Dia mengamati dan membuat koneksi tanpa penilaian. Pandangannya terpisah dari latar belakangnya,” kata Vogelzang. “Dia tampak sangat tidak terkendali. Yang Anda lakukan hanyalah menunjukkan apa yang terjadi dan betapa konyolnya diet itu.”

Sejak Adelaide datang ke Eindhoven pada tahun 2013, dia tidak pernah merasa rindu rumah sejak sehari pun. Dari Belanda, Anda bisa melihat betapa sibuk, stres, dan mahalnya kehidupan di Hong Kong. “Di Belanda, lebih mudah menikmati hidup.”

Terkadang sebagai orang Asia, dia harus berusaha untuk menganggapnya serius. “Saya terlihat muda dan imut, saya harus belajar langsung untuk memancarkan lebih banyak kekuatan.” Tapi, katanya, Belanda adalah negara yang baik untuk bekerja sebagai desainer makanan. “Ini tanah pertanian. Infrastrukturnya bagus, dan suasananya inovatif dan terbuka.”

Adelaide memutar sosis rummy di koran rummy yang berisi data rummy saat dia mengucapkan selamat tinggal. “Jika Anda menggantungnya di dalam ruangan selama beberapa hari, itu akan mengering dengan baik.”

Dalam perjalanan, Romy di dalam tas, gambar sapi yang berlinang air mata kembali. Bagaimanapun, tanyakan. Tampaknya tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa emosi menyebabkan air mata pada hewan. Air mata sapi. orang menangis.