BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan kekuatan di tahun 1940-an, melalui mata Babu

Pada tahun Indonesia merayakan 75 tahun kemerdekaan, muncul film dokumenter الوثائق Mereka memanggilku sayang Kembali ke masa lalu bersama oleh Belanda dan Indonesia. Untuk film dokumenter yang terkenal ini, sutradara Sandra Bernds telah meneliti arsip film tentang Hindia Belanda selama bertahun-tahun.

Film dokumenter ini menceritakan perubahan kekuasaan dari tahun 1939-1949, melalui mata Babu: seorang pengasuh Indonesia yang melayani keluarga Belanda. Beerends menampilkan perspektif Indonesia berdasarkan cerita fiksi, dibangun sepenuhnya dari bahan arsip.

“Mereka memanggil saya Babu. Saya tidak tahu kata itu. Itu kata dari Belandas (Belanda).” Dalam sebuah komentar audio, Alima Indonesia menceritakan kisah hidupnya. Dia lolos dari pernikahan paksa dan bekerja untuk keluarga Belanda, di mana dia segera memeluk putrinya Jantjee.

kata sumpah

Berends pertama kali mendengar kata itu dari ibunya yang India, yang dengan penuh kasih menceritakan bagaimana ayahnya sibuk dengannya sepanjang hari, memandikannya, memandikannya dengan bedak, dan memberinya makan. “Baru ketika saya mulai melakukan penelitian di Indonesia, saya menyadari bahwa bagi sebagian orang itu membangkitkan asosiasi dengan masa kolonial di mana babu adalah semacam kata untuk sumpah, atau berarti budak. Tapi bagi saya, itu adalah ode untuk seorang wanita. yang memberi anak-anak cinta tanpa syarat.” Cerita fiksi terdiri dari banyak wawancara yang Bernds berikan dengan mereka yang terlibat.

Flora Davidson (87), yang kisahnya sebagian didasarkan pada kisahnya, muncul ketika ia berbicara tentang “Babu”. “Ya, Soekina! Dia wanita yang cantik, sangat berbudaya dan baik hati.” Keluarga Yahudi Davidson melarikan diri ke Hindia Belanda pada tahun 1940, di mana mereka memulai sebuah toko perhiasan. “Sungguh gila bagi kami sebagai anak-anak tiba-tiba tumbuh di negara yang sama sekali berbeda. Berkat Soekina, semuanya berjalan lancar. Dia mengajari kami budaya Indonesia. Saya pikir dia sangat menyenangkan sehingga ibu saya kadang-kadang sedikit cemburu. Siapa yang melakukannya? kamu lebih cinta? Lalu aku menjawab: keduanya sekaligus.

READ  Pertumbuhan Pasar Serat HDPE di 2021, Analisis Tren, Volume, Pembagian, Inovasi Teknologi, Strategi Bisnis, Perkiraan hingga 2027

konflik kesetiaan

Babu Alima dari film dokumenter berbicara santai tentang pengalamannya dengan keluarga Belanda, tanpa benar-benar menilainya. Anda melihat bagaimana segala sesuatu terjadi pada waktu yang tepat dan alarm diatur untuk bangun. Dia selalu membiarkan matahari membangunkannya.

Sementara dia sering harus beradaptasi, dia mencatat bahwa keluarganya berperilaku sama di mana-mana, “seolah-olah dunia adalah milik mereka.” Ketika seorang kerabat Belanda menulis sebuah buku tentang budaya Indonesia, dia menyadari bahwa itu sebenarnya adalah negara pertama yang peduli dengan dirinya sendiri.

Ada juga adegan di mana “pria Belanda” dengan penuh semangat berteriak bahwa Belanda diduduki. Di balik layar, tukang kebun menjawab dengan mengatakan bahwa “Indonesia telah diduduki selama 300 tahun.”

Namun, Berends secara sadar tidak ingin membuat film politik. “Papu berdiri di antara dua budaya dan itu berarti konflik kesetiaan yang besar. Saya tidak dapat menemukan apa pun dalam buku-buku sejarah tentang perspektif Indonesia ini. Selama pendudukan Jepang, Papua milik Kekaisaran Asia, namun rasanya seperti keluarganya telah diambil. Saya mencoba menggunakan ini. Pergeseran kekuatan sepenuhnya sebagai arena, sebagian besar berfokus pada kontak manusia di bawahnya. ”

Kawat berduri

Seperti dalam film dokumenter, Flora mengalami sebagai seorang anak bahwa Sukina datang mengunjungi mereka di kamp Jepang di mana mereka ditahan pada tahun 1942. “Suatu hari dia berdiri di sisi lain dari kawat berduri untuk membawakan kami pisang. Saya sangat senang untuk melihatnya! Apa yang Sukina lakukan sangat berani dan berbahaya, dia bisa saja ditembak.”

Berends: “Saya pikir cakar ada dalam gen anak-anak Belanda ini pada saat itu. Itulah hubungan utama antara budaya kami bagi saya dan itulah mengapa saya pikir sangat penting untuk menambahkan bagian mereka dari cerita ke dalam sejarah.”

READ  Ini adalah perangkat lunak kencan hiburan paling populer

Mereka Memanggil Saya Babu, Senin, 29 Juni pukul 20.05 di NTR di NPO 2.