BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pencak Silat: Seni bela diri tradisional dan olahraga modern

Pencak Silat: Seni bela diri tradisional dan olahraga modern

Ian Wilson, penulis 'Politik Kekuatan Internal: Praktek Pencak Silat di Jawa Barat“, Dia menggambarkan dirinya sebagai “akademisi yang tidak disengaja”. Ia menjadi seorang sarjana karena keinginannya untuk mempelajari lebih lanjut tentang pencak silat dan keinginannya untuk melanjutkan latihannya sebagai seniman bela diri. Dalam wawancara ini, ia berbagi pengalamannya sebagai seorang praktisi dan kohesi sosial, budaya, dan politik pencak silat – sebuah bentuk seni bela diri yang terombang-ambing antara praktik tradisional dan olahraga modern.

Bagaimana Anda bisa mendalami Pencak Silat?

Ketika saya berusia awal dua puluhan, saya mulai tertarik pada seni bela diri. Ini terjadi beberapa waktu yang lalu. Saya juga mulai tertarik dengan Indonesia dan ingin mengetahui jenis seni bela diri apa yang dipraktikkan di sana. Sekitar waktu inilah di awal tahun 1990-an saya menemukan Restoran Donn F Draeger buku, Senjata dan pencak silat di indonesia. Walaupun saya menyadari banyak kesalahan dalam buku Draeger, namun hal itu tetap menjadi motivasi saya mempelajari pencak silat Indonesia. Tak lama kemudian, saya menemukan instruktur pencak silat di Perth. Namanya David Jennings yang mengajarkan semacam perpaduan gaya Jawa dan Bali dalam seni pencak silat. David juga pernah menjadi pelatih timnas Australia.

Setelah beberapa pelatihan awal di Perth bersama David, saya kemudian pergi ke Yogyakarta untuk mencari guru dan sekolah. Hal ini terjadi sekitar tahun 1992-1993. Saya memiliki visa sosio-kultural (visa sosio-starter), dan pada masa sebelum adanya internet saya harus berimprovisasi untuk menemukan seorang guru. Jadi saya bertanya-tanya dan ada tukang becak yang saya temui, dan akhirnya dia mengarahkan saya ke Sekolah Pak Goyo yang dikenal dengan nama Bayu Manungal. Ini adalah sekolah silat tradisional dan terletak tepat di jantung kawasan yang sekarang menjadi kawasan ramai turis di Jalan Prawirotaman. Itu memiliki tempat latihan yang indah yang terbuat dari tanah terkompresi dan paviliun sederhana tempat para siswa tinggal. Lapangannya sangat sulit dan proses latihan membuat saya patah semangat serta membentuk kembali saya secara fisik dan mental.

Bagaimana rasanya belajar silat di Yogya?

Dalam waktu yang relatif singkat, saya mampu menguasai teknik yang diajarkan Pak Juyu. Untuk rezeki saya sehari-hari, saya juga mengajar pemula di Bayou Manungal. Jadi, pada dasarnya, ini adalah lingkungan yang sangat tradisional, di mana seiring kemajuan seseorang, ia akan mengajar siswa yang lebih muda atau kurang berpengalaman. Hirarki dan kemajuannya tidak terlalu formal tetapi bergantung pada pengakuan Pak Juyo atas perkembangan praktis dan moral siswa. Sekolah Pak Juyu penuh dengan latihan Qigwan. Kita akan melakukan hal-hal seperti kung kung, yaitu bermeditasi sambil dibenamkan ke dalam air. Kami akan dikirim ke Merapi untuk tamasya malam yang menurut rekan-rekan saya menakutkan karena dunia tersebut dihuni oleh Jin dan Kuntilanak. Sekolah juga sangat terbuka dalam hal agama. Pak Goyo adalah salah satu penganut agama Budha asal Jawa yang mempunyai hubungan dengan umat Buddha di Borobudur. Latihan spiritual merupakan bagian kuat dari pencak silat; Hal ini telah berubah secara dramatis selama beberapa tahun terakhir.

READ  Kesuksesan Manyang den Helder dalam pencak silat NK

Pada bulan-bulan pertama di sekolah, saya berbicara bahasa Indonesia dengan cukup baik untuk berkomunikasi. Namun saya segera menyadari bahwa jika saya tidak bisa berbahasa Jawa, saya tidak akan tahu apa yang sedang terjadi. Jadi, saya belajar sedikit bahasa Jawa, tapi tidak begitu baik. Pengetahuan saya tentang bahasa Jawa hanya sebatas istilah, konsep, dan praktik yang berkaitan dengan silat.

Apakah Anda pernah belajar pencak silat di tempat lain?

Setelah saya berada di Yogyakarta, saya berangkat ke Bandung karena ingin mempelajari gaya lain. Variasi pencak silat sudah terkenal dan saya ingin memanfaatkan waktu saya sebaik-baiknya. Sekali lagi, saya harus berimprovisasi untuk mencari tempat belajar. Kali ini berlatar belakang informasi dari pengemudi mikrolet (minibus) yang meminta saya berangkat ke sekolah (Pergurwan) yang dikenal dengan nama Taji Malila. Ini adalah nama seorang raja Sunda, dan sekolah ini didirikan oleh keluarga Kusamadinata yang memiliki warisan Sunda dan Pencak Silat yang kuat. Tempat ini agak berbeda dengan sekolah tradisional saya di Yogya; Sekolah ini terletak di pusat kota Bandung, dan kelakuan saya yang Jawa-sentris menimbulkan kegaduhan di kalangan teman-teman sekolah (saudra seperguruan). Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya harus menghilangkan kecenderungan Jawa dengan mengubah etika, bahasa, dan gaya silat saya, yang semuanya mereka anggap agak aneh. Seperti yang saya lakukan di Yogya, saya mencoba mempelajari beberapa bahasa daerah, di sini bahasa Sunda. Tapi ini tidak perlu. Sekolah tersebut telah menerima siswa asing sebelum saya, dan dalam kasus saya, mereka sangat senang karena saya bisa berbicara bahasa Indonesia.

Seberapa mahir Anda dalam bahasa Sudan untuk belajar pencak silat di Bandung? Bagaimana Bandung dibandingkan dengan waktu Anda di Yogya?

READ  Pemberian hak untuk menyelenggarakan Piala Dunia FIFA 2030 membuka jalan bagi Arab Saudi untuk menyelenggarakannya empat tahun kemudian

Tentu saja, silat adalah latihan fisik, jadi bahasa lisan merupakan tugas sekunder dari tugas utama yang ada. Jadi, tidak bisa berbahasa Sudan bukanlah kendala besar. Ini adalah praktik non-verbal. Guru sering kali hanya menginstruksikan saya atau kelompok untuk berdiri, lalu mendemonstrasikan gerakannya. Lalu kita meniru gerakannya. Memutuskan secara spesifik apa yang harus dijelaskan dan apa yang tersirat (atau tidak boleh dipertanyakan) adalah bagian dari proses pembelajaran. Beberapa guru saya mengatakan saya terlalu banyak bicara.

Perjalanan saya di Bandung sangat berbeda dengan apa yang saya alami di Yogyakarta. Guru pencak silat saya juga merupakan anggota grup rock yang agak vulgar bernama Paramor dan juga terlibat dalam Golkar yang tentu saja sangat dominan saat itu. Dia terlibat dalam tentara. Dengan kata lain, ia tidak se-tradisionalis Pak Juyu di Yogya. Banyak anggota sekolah pencak silat adalah laki-laki kelas pekerja. Oleh karena itu, silat tidak hanya merupakan pengalaman budaya, namun juga membekali mereka dengan keterampilan hidup dan berkontribusi pada kemampuan kerja mereka.

Lantas, bagaimana Pencak Silat menjadi salah satu mata pelajaran yang diminati secara akademis?

Usaha pertama saya dalam pencak silat adalah eksplorasi minat pribadi saya. Baru setelah saya mengunjungi Yogyakhata dan Bandung barulah saya mulai memahami lebih jelas apa yang ingin saya lakukan. Pencak silat membawa saya ke dunia akademis. Memperoleh gelar PhD adalah cara paling jelas bagi saya untuk melakukan perjalanan ke berbagai sekolah Pencak Silat dan mengunjungi guru-guru penting.

Bisakah Anda memberi kami gambaran tentang keberagaman yang terdapat pada Pencak Silat?

Pencak silat saat ini hadir dalam semacam ketegangan atau kesinambungan antara latihan fisik tradisional dan olah raga terkodifikasi modern. Olahraga pencak silat adalah bagian dari sistem baru dan istilah tersebut menjadi istilah umum untuk semua jenis silat yang ditemukan di seluruh Indonesia. Varietas ini juga mencakup po utama, yang dimainkan karena lupa, dan usik, yang mengganggu. Hal ini sangat mirip dengan apa yang terjadi sebelumnya dalam wushu di seluruh Tiongkok – namun tidak selalu mudah untuk mengemukakan perbandingan ini dalam percakapan. Ia juga berlatih Silat secara kompetitif dan mewakili Australia di beberapa turnamen internasional. Namun seiring berjalannya waktu, saya menyadari bahwa hal ini bukanlah hal yang saya sukai, mungkin karena tempat saya pertama kali mempelajari bahasa ini – yaitu di lingkungan tradisional yang berorientasi pada bahasa Kejawen.

READ  Ontspan: bouw 's nachts spieren op en ontbijt op het balkon

Kita juga melihat bagaimana pencak silat dikaitkan dengan bentuk-bentuk Islam tertentu. Baik Muhammadiyah maupun Nahdlatul Ulama (NU) memiliki aliran silat yang berbeda. Tabak Susi adalah bentuk Silat “modern” yang dianut oleh Muhammadiyah, namun sekarang menjadi Bagar Nusa. Tipe ini lebih berorientasi pada mistik, menggabungkan gagasan tak terkalahkan (ilmu kebal) dan sihir (ilmu kesaktian) dan dianggap sebagai tipe sarik (penistaan ​​agama) oleh mereka yang menganut interpretasi modernis terhadap praktik Islam – seperti Muhammadiyah. Nilai-nilai organisasi Islam tercermin dari jenis-jenis silat yang diusungnya.

Bagaimana dengan silat, apakah itu menarik minat Anda?

Dengan menguatnya internasionalisasi pencak silat sebagai olahraga tarung, terdapat upaya untuk menjadikannya sebagai olahraga olimpiade. Misalnya, silat yang kuat di Belanda, di mana mereka juga mempunyai gaya tersendiri. Meski saya berkompetisi di Kejuaraan Dunia, saya tidak lagi tertarik dengan aspek olahraga Silat. Saya merasa blogging silat tidak dapat diatasi karena alasan saya melakukannya – sebagian karena saya bukan orang yang suka mengibarkan bendera.

Ian Wilson ([email protected]) Dosen Studi Politik dan Keamanan, dan Peneliti di Asia Research Center di Murdoch University.

Artikel terkait dari arsip kedua
Musik untuk bertarung
Seni bela diri pencak silat

Inside Indonesia 133: Juli-September 2018