BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendaki Indonesia mendobrak batasan dan memecahkan rekor

Pendaki Indonesia mendobrak batasan dan memecahkan rekor

Setelah memecahkan rekor dan meraih banyak medali di ajang internasional terkemuka, Indonesia tampaknya menjadi negara yang kuat dalam olahraga panjat tebing menjelang Olimpiade Paris tahun depan.

Para pendaki negara tersebut kembali ke level tersebut lagi di Asian Games Hangzhou, di mana mereka memenangkan tiga dari enam medali pada hari pertama olahraga tersebut, semuanya dalam pendakian cepat.

Panjat tebing resmi diikutsertakan dalam Olimpiade untuk pertama kalinya pada Olimpiade Tokyo 2021.

Foto: Agence France-Presse

Pada kesempatan itu, para atlet berkompetisi dalam satu nomor yang menggabungkan tiga cabang olahraga – antipeluru, panjat tebing, dan kecepatan – sebuah keputusan kontroversial pada saat itu.

Paris Games akan menampilkan pendakian cepat sebagai acara terpisah, dan hal ini merupakan kabar baik bagi Indonesia.

Dalam disiplin ini, peserta berlomba menyusuri lintasan vertikal seragam sepanjang 15 meter dalam hitungan detik.

Formatnya sederhana: tercepat menuju puncak menang.

Indonesia, yang secara umum belum unggul dalam olahraga global, melihat event independen baru ini sebagai peluang untuk mencapai podium Olimpiade setelah secara individu mengerahkan sumber dayanya untuk olahraga panjat cepat pada khususnya.

Federic Leonardo, yang tahun ini menjadi pria atau wanita pertama dalam sejarah yang memanjat tembok kecepatan dalam waktu kurang dari lima detik, mengatakan ia mengincar medali emas Olimpiade.

Indonesia hanya meraih delapan medali emas dalam sejarah Olimpiade, semuanya di cabang bulu tangkis.

“Saya berlatih untuk ini,” katanya di Shaoxing, sebuah kota dekat Hangzhou yang menjadi tuan rumah acara olahraga panjat tebing Asian Games.

Dia mencetak waktu tercepat di final kecepatan putra pada hari Selasa, meninggalkan kompetisi dalam debu dan mencetak rekor Asian Games dengan peningkatan 4,95 detik – tetapi hanya memenangkan perunggu karena kesalahan dalam peraturan turnamen.

READ  Champ Singles Classes boekingsplatform verzamelt een half miljoen

Itu lebih lambat dari rekor dunia 4,90 detik yang ia buat di Seoul awal tahun ini.

Rekan Desak dari Indonesia Made Rita Kusuma Dewi meraih emas di final putri, mengalahkan petenis China Ding Lijuan dengan tipis, sekaligus mencetak rekor Olimpiade 6,52 detik.

Rekan setim ketiganya, Rajya Salsabillah yang berusia 24 tahun, memenangkan medali perunggu.

Kesuksesan ini bukanlah suatu kebetulan.

Pendakian ini merupakan hasil program nasional yang ketat yang menjadikan pendakian sebagai olahraga prioritas di Indonesia, selain bulu tangkis dan angkat besi.

Instansi pemerintah dan asosiasi pendakian lokal diminta untuk menghasilkan juara.

Selama beberapa dekade, pendakian gunung hanya memiliki sedikit peminat di negara-negara Asia Tenggara, namun Asian Games 2018 yang diselenggarakan di Indonesia mengubahnya menjadi tren nasional, kata Sapto Hardiono, anggota Federasi Panjat Tembok Indonesia.

“Pemanjat dinding Indonesia selalu bagus, karena di dalam negeri banyak sekali fasilitas panjat dinding, baik yang alami maupun buatan,” kata Hardiono.

“Hanya saja dulu olahraga ini belum begitu dikenal,” ujarnya seraya menambahkan bahwa semakin banyak masyarakat Indonesia yang menyekolahkan anaknya untuk mengikuti pelajaran pendakian.

Federasi ini mendaftarkan penduduk Indonesia yang berjumlah lebih dari 270 juta jiwa untuk mencari bakat melalui Sirkuit Nasional Panjat Tebing dan Kejuaraan Junior.

Kekuatan bintang juga turut membantu, kata Hardiono, karena para pemanjat berkecepatan tinggi terbaru di Tanah Air telah menginspirasi para pemanjat ultra-cepat lainnya untuk bersaing di level tertinggi olahraga ini.

Leonardo (26 tahun) menceritakan bahwa timnas telah mendaki bersama selama bertahun-tahun di kamp.

Dia dan rekan setimnya Kirumal Katepen telah saling berkendara, berulang kali melampaui kecepatan tertinggi satu sama lain, selama tiga tahun terakhir.

READ  Rusia berada di bawah kritik keras di KTT G-20, Menteri Lavrov pergi lebih awal

Di antara mereka, para pria tersebut memegang delapan rekor dunia sebelumnya ketika berlari menuju penghalang lima detik.

Leonardo mengatakan rahasia kesuksesan pendakian Indonesia adalah kerja sama tim.

“Kami [also] “Anda mempunyai pelatih yang bagus dan tim yang bagus, mungkin itu sebabnya,” katanya.

Seperti Leonardo, Dewi, juara putri berusia 22 tahun itu pun langsung mengalihkan fokusnya ke Olimpiade Paris yang tinggal kurang dari 10 bulan lagi.

“Saya sakit sekitar seminggu sebelum datang ke Hangzhou, jadi menurut saya prestasi saya di sini luar biasa,” ujarnya usai menerima medali emas.

Komentar akan dimoderasi. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Masukan yang berisi bahasa yang menyinggung dan tidak senonoh, serangan pribadi dalam bentuk apa pun, atau promosi akan dihapus dan pengguna akan diblokir. Keputusan akhir akan berada pada kebijaksanaan Taipei Times.