BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

pendapat anda | Hogwarts Legacy adalah game yang bagus…tetapi pada saat yang sama merupakan game open-ended lainnya

Sekitar sebulan yang lalu, salah satu game paling menarik (entah itu blockbuster atau bukan) tahun 2023 keluar: Hogwarts Legacy. Seperti jutaan orang lainnya, saya mengambil permainan itu dan bersiap untuk memulai hidup baru saya sebagai siswa penyihir di Sekolah Sihir yang terkenal. Permainan ini diterima secara lirik: baik kritikus maupun penonton menjadi penggemar dan menghadiahkan permainan dengan skor tinggi. Kami juga membagikan pendapat ini: jangan ragu untuk membaca ulasan rekan saya. Saya sangat menikmati Hogwarts Legacy… tetapi saya masih memiliki perasaan campur aduk tentangnya. Kami sekarang sebulan lagi, jadi inilah waktunya untuk berpikir.

Harus saya akui, Harry Potter adalah bagian besar dari masa kecil saya: saya melahap semua buku dan menonton film beberapa kali. Jadi anak batin saya sangat bersemangat ketika saya pertama kali memulai Hogwarts Legacy. Jam-jam awal penuh dengan momen ajaib: penyihir mengunjungi Bank Gringotts, melihat kastil Hogwarts yang megah untuk pertama kalinya, mendapatkan topi sortir terkenal di kepala virtual saya, dan masih banyak lagi yang membuat saya merinding. Hogwarts Legacy membenamkan saya dalam “dunia sihir” yang belum pernah ada sebelumnya, dan pada awalnya saya merasa bahwa saya memiliki kandidat untuk “Game of the Year” di tangan saya.

Namun setelah beberapa lusin jam, saya menyadari (apa yang saya sebut) “sindrom dunia terbuka”. Setelah begitu banyak Ujian Merlin, Kamp Pencuri, pencarian Halaman Tak Terlihat, dan aktivitas lain yang tak terhitung jumlahnya, saya mulai lelah dan keajaiban di jam-jam awal itu mulai memudar. Kesadaran muncul bahwa Hogwarts Legacy sebenarnya (tentu saja setelah kredit menu cerita utama) menjadi sangat monoton jika Anda ingin melakukan semua yang ada di dalam game. Rangkaian aktivitas lengkap terdiri dari 603 item (!) dan butuh banyak waktu untuk mengetahui semuanya. Setuju, Anda dapat membuka sebagian besar dari itu hanya dengan memainkan misi cerita, tetapi sebagian besar barang koleksi dan tantangan tidak tercakup oleh ini dan harus dicapai secara terpisah.

READ  "Microsoft telah membuat komitmen Teams kepada Komisi Eropa" - IT Pro - Berita

Sekarang saya mungkin terdengar sangat kritis terhadap permainan yang sangat disukai oleh publik, tapi jangan salah paham: Saya pikir Hogwarts Legacy adalah permainan yang sangat lucu dan menghibur… tetapi jatuh ke dalam perangkap yang sama seperti banyak permainan lainnya. Open World Games: Kuantitas dipilih daripada kualitas. Ada terlalu banyak aktivitas yang sama dan dunia terlalu besar, untuk tetap menarik dalam jangka panjang. Perbedaan terbesar antara Hogwarts Legacy dan game lain dalam genre ini adalah Hogwarts Legacy dibungkus dengan lapisan cat Harry Potter. Ini mungkin alasan terbesar mengapa orang menutupi kurangnya keragaman dan inovasi di sini dengan jubah cinta yang tak terlihat.

Ini membawa kita ke pernyataan terakhir minggu ini: Apakah Warisan Hogwarts benar-benar sebagus hype yang kita miliki, atau apakah itu hanya permainan dunia terbuka yang penuh dengan pencarian sampingan dan aktivitas yang akhirnya membosankan? Dan apakah elemen Harry Potter cukup untuk mengangkat game dunia terbuka ini di atas yang lain dalam genre ini? Apakah Anda menyelesaikan Hogwarts Legacy 100% penuh atau apakah Anda berhenti di suatu tempat setelah meneriakkan “REVELIO” ratusan kali? Beri tahu kami di komentar di bawah!