BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendarat Tiongkok menemukan struktur poligonal raksasa yang terkubur di bawah Mars: ScienceAlert

Pendarat Tiongkok menemukan struktur poligonal raksasa yang terkubur di bawah Mars: ScienceAlert

Pesawat luar angkasa Zhurong milik Tiongkok dilengkapi dengan sistem radar penembus tanah, yang memungkinkannya mengintip ke bawah permukaan Mars.

Para peneliti mengumumkan hasil baru dari pemindaian lokasi pendaratan Zhurong di Utopia Planitia, mengatakan mereka mengidentifikasi irisan poligonal tidak beraturan yang terletak di kedalaman sekitar 35 meter sepanjang penerbangan robot.

Benda berukuran dari sentimeter hingga puluhan meter. Para ilmuwan percaya bahwa poligon yang terkubur tersebut merupakan hasil dari siklus beku-cair di Mars miliaran tahun yang lalu, namun bisa juga poligon tersebut berasal dari gunung berapi, hasil dari aliran lava yang mendingin.

Pesawat luar angkasa Zhurong mendarat di Mars pada 15 Mei 2021, menjadikan Tiongkok negara kedua yang berhasil mendarat di Mars.

Penjelajah lembut ini, dinamai sesuai nama dewa api Tiongkok, menjelajahi lokasi pendaratannya, mengirimkan kembali gambar (termasuk selfie dengan pendarat, yang diambil dengan kamera jarak jauh), mempelajari medan Mars, dan melakukan pengukuran menggunakan radar penembus tanah ( GPR) instrumen. .

Kehidupan misi awal Zhurong adalah tiga bulan Bumi, namun berhasil dioperasikan selama lebih dari satu tahun Bumi sebelum memasuki keadaan hibernasi yang direncanakan. Tetapi, Belum ada kabar yang terdengar dari kendaraan tersebut sejak Mei 2022.

Para peneliti dari Institut Geologi dan Geofisika Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok yang bekerja dengan data Zhurong mengatakan GPR memberikan pelengkap penting untuk eksplorasi radar orbital dari misi seperti Mars Express milik Badan Antariksa Eropa dan pengorbit Tianwen-1 milik Tiongkok.

Mereka mengatakan survei GPR in-situ dapat memberikan rincian lokal yang penting mengenai struktur dangkal dan komposisinya pada kedalaman sekitar 100 meter di sepanjang jalur penjelajah.

Peta topografi Utopia Planitia (A), menunjukkan lokasi pendaratan penjelajah Zhurong, pendarat Viking 2, dan penjelajah Perseverance. Empat area lokal (c – f) dengan medan poligonal ditandai dengan kotak putih. (NASA/JPL/Universitas Arizona)

Utopia Planitia adalah dataran besar di Utopia, dan merupakan cekungan tumbukan terbesar yang diketahui di Mars (juga di tata surya) dengan diameter sekitar 3.300 km. Secara total, kendaraan tersebut menempuh jarak 1.921 meter selama masa pakainya.

READ  Bahannya yang mahal adalah camilan harian untuk burung hutan ini

Peneliti yang dipimpin oleh Li Zhang, tulis dalam makalah mereka yang diterbitkan di alam, Radar penjelajah mendeteksi enam belas irisan poligonal pada jarak sekitar 1,2 kilometer, menunjukkan sebaran luas medan serupa di bawah Utopia Planitia.

Fitur-fitur yang digali ini kemungkinan besar terbentuk 3,7 hingga 2,9 miliar tahun yang lalu pada masa Hesperian Akhir dan Amazon Awal di Mars, “mungkin karena lingkungan basah kuno tidak lagi ada. Medan poligonal tersebut kemudian terkubur, dengan atau tanpa erosi.” Melalui proses geologi selanjutnya.

Diagram skema empat model pembentukan poligon
Model skema proses pembentukan medan poligonal di lokasi pendaratan Zhurong. A) Retak akibat penyusutan termal pada permukaan. b) celah yang berisi air es atau material tanah, c) stabilisasi permukaan poligonal akhir Hesperian-Amazon awal, d) terran poligonal kuno, dengan atau tanpa erosi, kemudian terkubur oleh pengendapan material penutup di Amazon. (Zhang dkk.)

Sedangkan medan tipe poligonal terlihat di beberapa wilayah Mars dari Banyak tugas sebelumnyaIni pertama kalinya muncul indikasi poligon terkubur.

Medan poligonal yang terkubur membutuhkan lingkungan dingin yang mungkin terkait dengan proses pembekuan dan pencairan air dan es di selatan Utopia Planitia di awal Mars, tulis para peneliti.

“Kemungkinan adanya air dan es yang diperlukan untuk proses pembekuan dan pencairan di irisan tersebut mungkin berasal dari migrasi kelembapan yang disebabkan oleh hisapan kriogenik dari akuifer bawah tanah di Mars, salju yang turun dari udara, atau difusi uap untuk mengendapkan es berpori,” katanya. menjelaskan.

Penelitian sebelumnya dari data radar Zhurong Dia mencatat bahwa beberapa banjir dalam jangka waktu yang sama menciptakan beberapa lapisan di bawah permukaan Utopia Planitia.

Selagi Pintu barur menunjukkan bahwa mekanisme pembentukan yang paling mungkin terjadi adalah penyusutan tanah akibat sedimen basah yang telah mengering, sehingga menghasilkan retakan tanah liat, namun penyusutan akibat pendinginan lava juga dapat menghasilkan retakan kontraksi termal.

Dalam kedua kasus tersebut, mereka mencatat bahwa perubahan signifikan pada iklim Mars bertanggung jawab atas pembentukan poligon.

“Struktur bawah permukaan dengan bahan penutup yang menutupi medan poligonal kuno yang terkubur menunjukkan bahwa ada pergeseran paleoklimatik yang nyata di beberapa titik setelahnya,” tulis para peneliti.

READ  Berapa banyak protein yang Anda butuhkan seiring bertambahnya usia?

“Variasi di atas dan di bawah kedalaman sekitar 35 meter mewakili perubahan nyata dalam aktivitas air atau kondisi termal di zaman Mars kuno, yang menyiratkan bahwa ada gangguan iklim di garis lintang rendah hingga menengah.”

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Alam semesta saat ini. Membaca Artikel asli.