BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendaratan NASA di Bulan kemungkinan akan tertunda; Pakaian luar angkasa belum siap pada waktunya | luar negeri

Penundaan itu sebagian karena wabah virus corona. Pusat penelitian tetap ditutup dan peneliti tidak dapat bekerja berdampingan karena pembatasan Corona. Karena wabah masih berlangsung, tidak diketahui berapa banyak penundaan yang akan ditimbulkan oleh pandemi korona. Selain itu, ada masalah teknis dengan pakaian antariksa dan tidak cukup dana yang tersedia untuk penelitian, menurut OIG.

truf

Sejak 2004, Amerika Serikat telah bekerja untuk kembali ke bulan. Ini melibatkan trial and error, dengan rencana yang dibuat di bawah satu kepala dan dibatalkan oleh penerusnya. Manusia pertama seharusnya pergi ke bulan pada 2028, tetapi itu didorong kembali di bawah Presiden Trump hingga Oktober 2024, pada akhir masa jabatan keduanya.

Untuk mencapai ini, seluruh proyek harus dipercepat. Pakaian antariksa juga harus dirancang, diuji, diadaptasi dan diuji lagi, diproduksi dan siap digunakan bertahun-tahun yang lalu. Untuk dapat pergi ke Bulan, pakaian harus tersedia pada Maret 2023. Ini telah dimundurkan ke November 2024. NASA memperkirakan penundaan lebih lanjut, tetapi tidak ada lagi ruang dalam jadwal untuk mengakomodasi itu.

Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang pernah mendaratkan manusia di bulan. Neil Armstrong dan Buzz Aldrin pertama kali pada Juli 1969. Mereka berjalan di atap selama 2,5 jam. Setelah itu, sepuluh orang Amerika lagi mengunjungi Bulan. Dua yang terakhir kembali ke Bumi pada bulan Desember 1972. Tidak ada yang pergi sejauh itu.

READ  PC gaming praktis pertama Valve