BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA: Kemungkinan asteroid bertabrakan dengan Bumi lebih besar dari yang diperkirakan | pedalaman

Bennu dua kali mendekati Bumi: pada tahun 2135 dan 2182. Kemudian ia semakin dekat ke bulan. Hingga tahun 2300, Bumi memiliki peluang 99,94 persen untuk selamat dari pertemuan dengan Bennu. “Kami sekarang memiliki informasi yang lebih akurat tentang trek tersebut,” kata Varnokia. Dalam beberapa tahun terakhir, pesawat luar angkasa AS OSIRIS-REx telah menyelidiki Bennu, batu berbentuk kentang dengan diameter sekitar setengah kilometer.

Berkat pengamatan ini, jumlahnya sekarang 20 kali lebih akurat dari sebelumnya. Semua jenis faktor diperhitungkan dalam prediksi, dari efek gayaberat mikro hingga teori relativitas Einstein. “Kami juga menghitung jarak ke tanah dengan akurasi dua meter, tinggi pemain bola basket.”

Pakar NASA mengatakan jika ternyata nanti risiko bencana akibat tabrakan meningkat, masih ada waktu untuk mengambil tindakan. Seratus tahun dari sekarang, kita akan memiliki teknologi yang jauh lebih baik, jika jalur asteroid perlu diubah.

Jika Bennu menghantam, itu tidak berarti akhir dari semua kehidupan, tetapi kehancuran di Bumi akan sangat besar. Salah satu pembicara mengatakan: “Kawah biasanya berukuran 10-20 kali ukuran tubuh, jadi kita berbicara tentang kawah dengan diameter 5-10 kilometer. Tetapi kehancurannya meluas seratus kali lipat.”

Bukan satu-satunya bahaya di luar angkasa

Peluang tabrakan dengan Bennu mungkin kecil, tetapi asteroid ini bukan satu-satunya bahaya dari luar angkasa. Ada massa ruang angkasa lain yang tidak diketahui yang mungkin berada di jalur tabrakan dengan Bumi. Mereka lebih cenderung menyentuh tanah daripada Bennu. Inilah sebabnya mengapa NASA ingin memetakan bagian-bagian yang terbang di sekitar tata surya dengan lebih baik. Sekitar enam puluh persen kerabat dekat Bumi sekarang diketahui.

Biaya misi Osiris Rex adalah satu miliar euro. Probe diluncurkan pada 2016 dan memasuki orbit di sekitar Bennu pada 2018. Batuan diukur dan difoto dari semua sudut. Data ini dikirim kembali ke Bumi untuk dipelajari. Bennu mengorbit Matahari, yang saat ini terletak 306 juta km dari Bumi. Kami berharap asteroid itu akan memberi tahu para ilmuwan sesuatu tentang asal usul tata surya kita dan asal usul kehidupan di Bumi.

READ  Notebook LG Gram dengan layar 16:10 mulai dijual pada akhir Mei dari € 1249 - berita komputer

Bagian lain dari penyelidikan akan menyusul. Pada Oktober tahun lalu, Osiris Rex turun ke permukaan Bennu menyedot sekitar 60 gram batu dan debu dalam beberapa detik. Itu dikumpulkan dalam wadah di atas probe. Beberapa bulan yang lalu, OSIRIS-REx memulai perjalanan pulangnya sejauh satu miliar mil ke Bumi. Ini dijadwalkan untuk mendarat di Bumi pada September 2023, setelah itu para ilmuwan dapat menempatkan pelet yang dikumpulkan di bawah mikroskop.

tur seni yang kuat

Penangkapan biji-bijian adalah prestasi rekayasa. Mendarat di Bennu pun sulit karena permukaannya ternyata tidak mulus tapi dipenuhi bongkahan batu setinggi beberapa meter. Pada akhirnya, sebuah blok besar yang dijuluki Gunung Doom harus dielakkan ke puncak yang menentukan Di bawah Penguasa Cincin. Area pendaratan di sebelah Gunung Doom hanya beberapa meter persegi.

Kebetulan, kendaraan itu menginjakkan kaki di tanah diiringi musik Belanda. Komposer dan peneliti vokal Roland Kuit dipilih empat tahun lalu untuk memberikan soundtrack. Dia membuat dua belas buah taktis dengan banyak derit dan derit misterius. Dia mengatakan sebelumnya “musik saya tidak setiap hari” satu hari. “Itulah mengapa itu sangat cocok dengan tugas itu.”