BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penerjemah Afghanistan tidak yakin tentang kehidupan di negara mereka, AS mengutuk pembunuhan Taliban | luar negeri

Dengan penarikan pasukan internasional dari Afghanistan, Taliban memanfaatkan peluangnya. Islamis ekstremis merebut kembali negara itu sepotong demi sepotong. Itu membuat setiap warga Afghanistan yang telah membantu koalisi internasional dalam hidup mereka tidak lagi aman. Penerjemah sangat rentan. Amerika Serikat bereaksi dengan marah terhadap kekerasan yang ditargetkan hari ini dan Kanada berjanji untuk menyediakan tempat yang aman bagi “penerjemah” kami sesegera mungkin.




“Amerika Serikat mengutuk keras serangan yang menargetkan mantan penerjemah dan warga Afghanistan lainnya, serta penghancuran infrastruktur penting,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Galina Porter. Tanggapan itu antara lain Liputan CNN CNNDia menggambarkan hari ini bagaimana seorang mantan penerjemah militer Afghanistan-Amerika ditembak mati oleh Taliban pada bulan Mei. Sohail Bardis, 32, dihentikan oleh peluru di penghalang jalan. Kemudian dia diseret keluar dari mobil dan dipenggal.

Pada hari-hari sebelumnya, Pardes dilaporkan memberi tahu seorang teman bahwa dia menerima ancaman pembunuhan dari orang-orang bersenjata. Mereka mengetahui bahwa dia telah bertugas di Angkatan Darat Amerika Serikat selama 16 bulan selama konflik 20 tahun. “Mereka mengatakan kepadanya bahwa dia adalah mata-mata Amerika, bahwa dia adalah seorang kafir dan bahwa dia dan keluarganya akan dibunuh,” kata teman itu kepada saluran berita. Sebelumnya, organisasi “No Man Left Behind” Amerika memperkirakan bahwa lebih dari 300 penerjemah dan kerabat mereka terbunuh karena hubungan mereka dengan angkatan bersenjata AS.


mengutip

Mereka mengatakan kepadanya bahwa dia adalah seorang mata-mata Amerika dan bahwa dia adalah seorang kafir dan bahwa dia dan keluarganya akan dibunuh.

Teman Sohail Bardis dipenggal

keamanan

Pekan lalu, pemerintahan Biden mengatakan akan mempercepat Operasi Allied Haven. Pekerjaan akan dimulai pada minggu terakhir bulan Juli bagi warga Afghanistan yang telah mengajukan permohonan visa AS untuk keselamatan.

Bisa puluhan ribu orang. Namun, tidak jelas secara pasti berapa banyak warga Afghanistan yang terlibat dan ke mana mereka akan dipindahkan. Ini akan dimulai dengan 750 orang. Beberapa mantan penerjemah mengatakan kepada CNN bahwa aplikasi visa mereka ditolak karena alasan yang tidak jelas atau pekerjaan mereka dihentikan. Mereka merasa ditinggalkan.

Kemarin, Dewan Perwakilan Rakyat memilih untuk mengevakuasi lebih banyak sekutu Afghanistan. Veteran Vietnam dan Republikan Neil Dunn membandingkan situasi di Afghanistan dengan situasi sebelumnya di Vietnam.

Amerika meninggalkan banyak orang Vietnam yang membantu Amerika Serikat dalam perang (1955-1975) setelah penarikan, dan konsekuensi berikutnya. “Kita tidak bisa melakukannya lagi. Kita harus mendapatkan mereka kembali sekarang, semua orang yang penting bagi kita selama perang. Jangan pernah menyerah pada teman-teman Amerika lagi,” teriak Dunn.

Dewan Perwakilan Rakyat mengesahkan undang-undang untuk memberikan visa kepada 8.000 warga Afghanistan tambahan. Dan 26.500 salib telah diberikan, menurut kantor berita AP. Tetapi 20.000 warga Afghanistan dikatakan mengalami kesulitan untuk menyelesaikan aplikasi visa. Beberapa ingin menyederhanakan pemeriksaan mereka: sangat mendesak sekarang karena hidup mereka dalam bahaya. Yang lain juga ingin orang-orang Afghanistan ini dengan hati-hati menjalani semua langkah dalam prosedur aplikasi dan menyerahkan semua dokumen yang diperlukan: bayangkan jika tidak, Anda hanya akan membawa seorang pejuang Taliban ke negara Anda.

© AFP

Belanda

Ini diskusi yang sama yang bermain di belanda pada bulan juni. Sejak Belanda memulai aktivitasnya di Afghanistan pada tahun 2002, telah mengerahkan 273 penerjemah. “Tidak dapat dimaafkan jika penerjemah ini dibunuh atau ditangkap, karena kami telah bekerja di sini dengan birokrasi,” kata Katy Perry, anggota parlemen PvdA saat itu. Menurutnya, prosedur tersebut tidak perlu memakan waktu, dan kementerian terkait tidak terburu-buru ketika menjadi jelas bahwa pasukan akan meninggalkan Afghanistan lebih awal dari yang direncanakan.

Menteri Pertahanan yang akan keluar Ank Bielefeld ingin “tidak ada yang jatuh di antara dua kursi,” tetapi berpendapat bahwa waktu hampir habis. Dengan kepergian tentara Belanda, pintu ke Belanda tidak tertutup. “Kedutaan kami akan tetap buka,” katanya selama debat Juni. Tapi ini hanya berlaku “selama situasi keamanan memungkinkan.”

Taliban menunjukkan pembunuhan para penerjemah dan menambahkan bahwa mereka mati seperti anjing. Maaf untuk mengatakannya dengan manis, tapi itu kenyataan,” kata VV de Jeroen van Wijngaarden. Menurutnya, prosedurnya terlalu panjang dan rumit untuk negara yang dilanda perang seperti Afghanistan. “Ini bukan implementasi jendela atap. di Apeldoorn.”

Kanada

Meskipun Taliban mengatakan dalam sebuah pernyataan pada bulan Juni bahwa mereka tidak akan mengejar mereka yang bekerja dengan pasukan asing, mitra lain dalam pasukan internasional mengkhawatirkan nyawa mereka. Kanada hari ini berjanji untuk membawa orang-orang Afghanistan yang telah bekerja dengannya ke tempat yang aman. Ini adalah penerjemah, pejabat kedutaan dan keluarga mereka dalam “situasi yang memburuk” yang telah menjadi sasaran anggota Taliban. “Kanada mendukung mereka yang telah mendukung kami,” kata Menteri Urusan Suaka Marco Mendicino. Menurutnya, beberapa ribu warga Afghanistan memenuhi syarat untuk bantuan Kanada, dan segera warga Afghanistan pertama akan menginjakkan kaki di tanah Kanada. “Banyak warga Afghanistan membantu Kanada mempertaruhkan diri mereka sendiri … dan sekarang mereka menghadapi bahaya yang lebih besar, yaitu Taliban,” kata Mendicino.

Kanada menarik pasukan terakhirnya dari Afghanistan pada tahun 2014 setelah 12 tahun berdiri, tetapi sekarang ingin mengambil tindakan untuk mendukung penerjemah. Karena penarikan pasukan internasional, yang dipimpin oleh Amerika, Taliban mendapatkan kembali kekuasaan di banyak bagian negara itu.

Foto dari 24 Juni 2021. Ahmad Sir Anwari, mantan penerjemah Afghanistan untuk tentara Prancis, menunjukkan foto pemakaman Abdul Baseer di ponselnya.  Basir, 33, juga bertugas dengan tentara Prancis di Afghanistan di masa lalu.  Dia ditemukan tewas di provinsi Wardak pada 19 Juni. Dia dikatakan telah ditembak oleh gerilyawan Taliban.

Foto dari 24 Juni 2021. Ahmad Sir Anwari, mantan penerjemah Afghanistan untuk tentara Prancis, menunjukkan foto pemakaman Abdul Baseer di ponselnya. Basir, 33, juga bertugas dengan tentara Prancis di Afghanistan di masa lalu. Dia ditemukan tewas di provinsi Wardak pada 19 Juni. Dia dikatakan telah ditembak oleh gerilyawan Taliban. © AFP

kendali Taliban

Baru minggu ini, gerakan Islamis ekstremis mengklaim telah menguasai hampir seluruh perbatasan Afghanistan. Seorang wakil dari para ekstremis mengatakan kepada media Rusia bahwa daerah tersebut berhubungan dengan sekitar 90 persen dari daerah perbatasan dengan Tajikistan, Iran dan lain-lain.

Seorang jenderal AS mengatakan Taliban menggunakan kepergian pasukan asing untuk memperluas pengaruh mereka. Gerakan itu sekarang akan menguasai setengah dari 400 provinsi Afghanistan.Tetapi perwira militer senior Mark Milley mengatakan para pejuang belum merebut satu kota besar, dan tidak yakin bahwa mereka akan “mengambil alih semuanya secara otomatis.”

Tentara internasional akan keluar dari Afghanistan pada 9/11, Yang dilaporkan awal tahun ini ketika pengasingan diumumkan. Ini menandai berakhirnya perjuangan internasional melawan Taliban yang berkuasa di Afghanistan ketika Amerika Serikat dan sekutunya menginvasi negara itu setelah serangan 11 September 2001, hampir dua puluh tahun kemudian. Tentara Belanda terakhir kembali pada akhir Juni dari Afganistan.

READ  Biden mengusir sepuluh diplomat Rusia dan menjatuhkan sanksi baru | di luar negeri