BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hujan lebat di India menyebabkan banjir dan tanah longsor; Setidaknya 125 tewas | luar negeri

Tim penyelamat di India bekerja keras untuk menemukan korban yang selamat dari tanah longsor dan tanah longsor yang disebabkan oleh hujan monsun yang intens. Korban tewas di negara bagian barat-tengah Maharashtra telah meningkat menjadi 125. Para ahli berbicara tentang curah hujan terburuk dalam 40 tahun.




Dinas Meteorologi India telah mengeluarkan kode merah untuk banyak daerah, yang berarti hujan lebat akan berlanjut selama beberapa hari ke depan. India sudah dilanda cuaca buruk. Hujan deras selama berhari-hari mempengaruhi kehidupan ratusan ribu orang, sementara beberapa sungai besar sekarang berisiko membanjiri tepiannya.

Di Thalia, 180 km tenggara ibukota keuangan Mumbai, jumlah korban tewas naik menjadi 42 setelah empat mayat lagi ditemukan setelah tanah longsor yang dipicu hujan. Sebagian besar rumah desa hancur. Seorang pejabat pemerintah mengatakan sedikitnya 40 orang di rumah mereka dikejutkan oleh lumpur.

khawatir

“Kemungkinan penyelamatan mereka semakin berkurang, karena mereka telah ditahan selama lebih dari 36 jam.” Hujan deras menyebabkan Sungai Savitri meluap, membuat kota Mahad tidak dapat diakses melalui jalan darat. Warga yang panik naik ke atap, takut air naik.

Operasi penyelamatan bersama yang melibatkan Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara India sekarang sedang berlangsung. Tim penyelamat menderita tanah longsor yang menutup jalan, termasuk jalan utama antara Mumbai dan Goa.

Maksimum

Cuaca ekstrem telah menyebabkan kekacauan di berbagai belahan dunia dalam beberapa pekan terakhir. Telah terjadi banjir di Cina dan Eropa Barat dan gelombang panas di Amerika Utara. Bagian dari pantai barat India harus memproses sejumlah besar air dalam waktu singkat. Sebuah stasiun cuaca di Mahabaleshwar mencatat curah hujan terberat yang pernah ada – 60 cm dalam 24 jam.

READ  Adegan horor di Prancis: seorang pria menyeret anjing ke belakang mobilnya | Luar negeri

Sekitar 90.000 orang telah diselamatkan dari daerah yang terkena dampak banjir. Ribuan truk terjebak selama lebih dari 24 jam di jalan raya yang menghubungkan Mumbai ke pusat teknologi selatan Bengaluru. Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan dia prihatin dengan tingginya angka kematian. “Situasi di Maharashtra akibat hujan lebat sedang dipantau secara ketat dan bantuan diberikan kepada mereka yang terkena dampak,” kata Modi di Twitter.

Salah satu dari banyak jalan yang terhalang oleh tanah longsor di India tengah. © Badan Perlindungan Lingkungan

Peringatan

Ahli ekologi India telah memperingatkan bahwa perubahan iklim, serta pembangunan perumahan yang tidak terkontrol dengan baik di daerah pesisir yang rentan, dapat menyebabkan lebih banyak bencana. “Banjir parah yang melanda Mahabaleshwar adalah peringatan kuat akan perusakan lebih lanjut terhadap kawasan sensitif lingkungan,” kata ekonom lingkungan Devendra Sharma di Twitter.

Banjir dan tanah longsor biasa terjadi selama musim hujan di India – antara Juni dan September – yang juga sering menyebabkan bangunan dan tembok yang dibangun dengan buruk runtuh setelah berhari-hari diguyur hujan tanpa henti. Perubahan iklim membuat monsun India lebih kuat, menurut laporan dari Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim (PIK) yang diterbitkan pada bulan April. Laporan tersebut memperingatkan konsekuensi yang berpotensi mengerikan untuk pangan, pertanian dan ekonomi yang dapat mempengaruhi hampir seperlima dari populasi dunia.

Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini: