BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan di Indonesia menjatuhkan hukuman penjara kepada dua ofisial sepak bola karena peran mereka dalam penyerbuan stadion yang mematikan

Pengadilan di Indonesia menjatuhkan hukuman penjara kepada dua ofisial sepak bola karena peran mereka dalam penyerbuan stadion yang mematikan

CNN Indonesia/File

Lebih dari 130 orang tewas dalam terinjak-injak di sebuah stadion sepak bola di Indonesia pada 1 Oktober.


Jakarta, Indonesia
CNN

Pengadilan Indonesia pada hari Kamis menjatuhkan hukuman hingga 18 bulan penjara kepada dua pejabat sepak bola di Indonesia Pukulan yang mematikan tahun lalu yang menewaskan lebih dari 130 orang dan melukai ratusan lainnya dalam salah satu bencana terburuk dalam olahraga ini.

Putusan tersebut merupakan hukuman penjara pertama yang dijatuhkan oleh pengadilan di Indonesia atas tragedi yang mengejutkan negara dan memicu kemarahan luas terhadap polisi setempat yang menembakkan gas air mata ke dalam stadion yang sangat ramai di provinsi Jawa Timur pada bulan Oktober lalu.

Namun keluarga para terdakwa dan aktivis mengkritik lamanya hukuman dan mengatakan lebih banyak petugas polisi harus diadili.

Abdul Haris, Ketua Panitia Penyelenggara Klub Sepak Bola Arima, dinyatakan bersalah karena lalai dan bertanggung jawab menjual terlalu banyak tiket, melebihi kapasitas maksimal stadion. Hukumannya jauh lebih ringan dibandingkan hukuman penjara lebih dari enam tahun yang diminta jaksa dari pengadilan.

Petugas keamanan klub Arima, Soko Sutrisno, divonis satu tahun penjara. Hukuman maksimal atas kelalaian di negara Asia Tenggara adalah lima tahun.

Sutrisno mengatakan kepada pengadilan pada bulan Januari bahwa dia baru menjadi petugas keamanan selama tiga bulan ketika tragedi itu terjadi, menurut CNN Indonesia, afiliasi CNN. CNN Indonesia melaporkan bahwa seorang jurnalis lepas dibayar $16,19 per pertandingan dan mengatakan dia tidak dilatih untuk memastikan keselamatan selama pertandingan sepak bola.

Kasus tiga petugas polisi yang juga dituduh lalai akan disidangkan di kemudian hari.

Andik Kurniawan, 32, kehilangan adik perempuannya Mita Moldia akibat terinjak-injak dan menghadiri sidang pada Kamis.

READ  Ratusan mengungsi dari Gunung Merapi di Indonesia | Luar negeri

“Hukumannya sangat ringan, meski banyak korban, baik tewas maupun luka-luka,” katanya kepada CNN, seraya menambahkan bahwa dia ingin lebih banyak petugas polisi yang diadili.

Contras, sebuah organisasi hak asasi manusia yang membela enam keluarga yang orang-orang tercintanya terbunuh, juga mengkritik keputusan tersebut.

Andy Irfan Al-Junaidi, Sekretaris Jenderal Contras, mengatakan, “Beberapa keluarga korban menangis histeris saat menelepon saya untuk menanggapi keputusan tidak adil ini.”

Kericuhan bermula saat sebagian dari 42.000 suporter Arima berlari ke dalam lapangan usai kalah dari rivalnya, Persebaya Surabaya.

Beberapa orang bentrok dengan polisi, sehingga pasukan keamanan menembakkan gas air mata ke area tertutup stadion – tindakan pengendalian massa yang dilarang oleh FIFA.

Kematian terbanyak telah ditemukan terjadi Saat para penggemar yang ketakutan mencoba melarikan diri dari asap yang menyesakkan, menyebabkan desak-desakan di pintu keluar.

Persatuan Sepak Bola Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan tahun lalu bahwa banyak gerbang masih ditutup beberapa menit setelah wasit meniup peluit akhir pada malam bencana tersebut.

Penyelenggara pertandingan dan otoritas kepolisian semakin banyak menghadapi kritik dan tuduhan salah urus, dimana para penyintas dan orang-orang terkasih korban menuntut jawaban.

Tahun lalu, Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo berjanji untuk “mengubah total” olahraga di negara yang gila sepak bola ini, dan menambahkan bahwa stadion sepak bola tempat terjadinya penyerbuan akan dihancurkan dan dibangun kembali “sesuai dengan standar FIFA.”