BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan Kolombia: FARC merekrut lebih dari 18.000 anak | luar negeri

Penyelidikan JEP, yang dikenal di Kolombia sebagai “Kasus 07”, berfokus pada perekrutan dan penempatan anak di bawah umur oleh mantan kelompok pemberontak antara tahun 1996 dan 2016. Penyelidikan masih berlangsung. Antara lain, 26 mantan anggota FARC akan dipanggil sebagai saksi. Saat penyelidikan berlangsung, JEP juga akan menyelidiki serangan seksual, penghilangan paksa, pembunuhan, penyiksaan dan perlakuan brutal.

Di tempat lain di Kolombia, anak-anak di bawah umur masih digunakan oleh kelompok bersenjata ilegal lainnya, yang menggunakannya sebagai pejuang, perisai manusia dan budak seks, menurut pemerintah.

ditandatangani secara sukarela

Angka-angka yang diterbitkan oleh JEP jauh lebih tinggi dari yang sebelumnya diterbitkan oleh pemerintah. Diperkirakan lebih dari 7.400 anak di bawah umur direkrut antara tahun 1985 dan 2020. Menurut mantan pemimpin FARC, yang mendirikan partai politik Komune pada tahun 2017, perekrutan di bawah umur bukanlah kebijakan umum. Banyak anak di bawah umur dikatakan secara sukarela bergabung dengan pemberontak.

AKP didirikan berdasarkan kesepakatan damai 2016 untuk menuntut mantan pemberontak FARC dan pemimpin militer atas dugaan kejahatan perang, dengan tujuan membawa rekonsiliasi di antara penduduk Kolombia. Misalnya, pengadilan khusus dapat menjatuhkan hukuman yang lebih ringan daripada yang dijatuhkan oleh sistem hukum biasa.

READ  Ghana menanam pohon besar, tujuannya adalah lima juta sehari