BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengakuan Jawa – Dagblad Suriname

Tahun Baru Jawa dirayakan untuk pertama kalinya di Suriname. Ini adalah bukti bahwa kita di Suriname memiliki masyarakat yang efektif dan multi-etnis. Negara mengakui budaya dan agama dari berbagai kelompok yang ada di Suriname yang telah menjadi bagian dari komunitas yang beragam selama ini.

Tahun Baru Jawa merupakan pengakuan terhadap para empu bahasa Jawa dan bahasa Jawa. Grup Jawi telah lama memantapkan dan menyebarkan ajaran dan prinsip gaya hidup ini. Orang Jawa adalah kelompok yang menganut agama berbasis alam yang ditemukan di kepulauan Indonesia. Namun, mungkin juga terdiri dari sekelompok orang yang kembali dari agama yang dikenal dengan gaya hidup mereka yang sangat ketat dan menantang, termasuk Islam. Bagian penting dari populasi Muslim di Suriname terdiri dari apa yang disebut Jawa. Di antara penduduk Suriname Jawa ada orang yang mengalami kehidupan ajaran Islam sebagai sangat sulit. Kemudian puasa dan shalat lima waktu, tidak minum alkohol untuk kesenangan, dan menjauhi daging babi. Ada kecenderungan di antara kelompok-kelompok ini untuk pindah ke Jawa, yang dikatakan memiliki aturan yang kurang ketat.

Namun, di antara kelompok Jawa ada juga orang percaya yang yakin tertarik dengan filosofi hidup dan hubungan dengan leluhur. Di antara orang Jawa, ada juga yang tampaknya menjadi pemeluk agama Kristen. Ini pada tingkat yang lebih tinggi daripada orang Hindu misalnya. Di banyak lingkungan Jawa ada gereja selain masjid. Tidak jelas apakah ada juga tempat ibadah Jawa dan bagaimana mereka dapat diidentifikasi. Dan apakah ada juga kitab suci, seperti Injil atau Al-Qur’an. Postingan dan program lain di saluran tertentu memberikan banyak informasi tentang filosofi hidup.

READ  Penurunan jumlah anak di Asia adalah berita buruk bagi FrieslandCampina | Ekonomi

Kerja keras telah dilakukan dan pengakuan akhirnya datang. Orang Jawa akhirnya bisa menjadi bagian dari Dewan Antar Agama Suriname. Kita tahu bahwa ada pendeta yang terdaftar di Kementerian Dalam Negeri dan menerima kompensasi tertentu untuk pengeluaran dari pemerintah. Timbul pertanyaan apakah pendeta Jawa juga harus menerima kompensasi dari Dalam Negeri.

Pengakuan orang Jawa adalah pengakuan penduduk Jawa, yang merupakan segmen terpadu yang sangat penting dari masyarakat Suriname. Orang Jawa datang untuk tinggal di lingkungan tertentu di Suriname sesuai dengan kebijakan pemukiman pemerintah kolonial. Lingkungan ini memiliki sejarah yang lebih baru daripada yang dibuat untuk umat Hindu. Penciptaan “desa” ini berbeda dari orang Hindu. Jadi kita melihat bahwa umat Hindu memiliki semua tanah yang digunakan untuk produksi. Tanah tersebut digunakan hampir seluruhnya untuk budidaya tanaman dan budidaya ruminansia besar dan kecil. Lingkungan Jawa terdiri dari sebidang tanah kecil, dan balai masyarakat dan lapangan sepak bola telah dibangun.

Kelompok Jawa adalah kelompok yang terintegrasi penuh di Suriname. Integrasi terjadi melalui pekerjaan, pendidikan, politik dan kewirausahaan, tetapi juga melalui seni, budaya dan memasak. Sejauh mana orang Jawa berpartisipasi dalam arus utama dalam hal musik, misalnya, tidak terjadi di kalangan umat Hindu. Kami kira, misalnya, seniman-seniman seperti Ragmad Amatstam (Koewarasan), Eddy Assan, dan Usje Soekatma (Koewarasan) yang tidak tampil seperti itu di kalangan umat Hindu. Kemiskinan budaya yang ada dan bertahan di kalangan orang Hindu tidak ada di kalangan orang Jawa. Kontribusi mereka yang tak terhapuskan untuk masakan kuliner Suriname, juga dikenal di luar perbatasan Suriname. Kelompok Jawa adalah pengayaan intens budaya Suriname. Kami telah menulis untuk beberapa waktu. Bahwa terjadi erosi dan hilangnya bahasa dan budaya. Kami berharap perayaan Tahun Baru Jawa ini dapat memberikan kontribusi bagi kebangkitan kembali budaya Jawa yang sangat indah.

READ  10 fakta berita hari ini

Di antara orang Jawa ada kesenjangan besar dalam kepemimpinan teladan. Bagaimanapun, ada banyak pekerjaan rumah bagi Direktorat Kebudayaan untuk melestarikan budaya Jawa dan banyak ekspresi indahnya. Kami tidak yakin bahwa Cultuur yakin akan hal ini. Orang Jawa di Suriname menelusuri kembali migrasi yang diprakarsai oleh Belanda untuk ekonomi pertanian. Anggota pertama ini dibawa pada akhir abad ke-19 oleh penjajah Belanda dari Hindia Belanda saat itu. Setelah perbudakan dihapuskan di Suriname, pekerja baru dibutuhkan untuk pertanian. Sebanyak 32.956 orang dari Hindia Timur datang ke Suriname sebagai pekerja kontrak. Lebih dari 26% dari mereka kembali ke negara asal mereka. Sekitar 24.000 migran tetap berada di Suriname. Pada sensus 2012, keturunan mereka berjumlah 73.975 anggota Suriname, serta sejumlah orang keturunan campuran.

Sejak paruh kedua abad ke-20, banyak orang Jawa yang bermigrasi, sehingga kelompok besar orang Jawa Suriname juga dapat ditemukan di luar Suriname. Kelompok pertama berangkat ke Indonesia yang baru merdeka pada tahun 1954 dan menetap di Sumatera Barat. Selama dan setelah kemerdekaan Suriname, banyak orang Jawa, seperti anggota kelompok penduduk Suriname lainnya, pergi ke Belanda. Ada komunitas yang lebih kecil di Guyana Prancis.

Orang Jawa telah menjadi orang penting di Suriname dan tentu saja pantas mendapatkan pengakuan Tahun Baru Jawa.